2404-Sakura-Left
Rail Travel

Merasakan 4 musim di Jalur Suigun!

Merasakan 4 musim di Jalur Suigun!

Pernahkah Anda bepergian di Jalur Suigun (水郡線 Suigun-sen) sebelumnya? Jalur kereta api yang menghubungkan Stasiun JR Mito (JR水戸駅 Mito-eki) di Ibaraki (茨城県) dan Stasiun JR Asaka-Nagamori (JR安積永盛駅 Asaka-Nagamori-eki) di Fukushima (福島県), dan semua kereta di jalur tersebut melanjutkan perjalanan singkat di sepanjang Jalur Utama Tōhoku (東北本線 Tōhoku-honsen) sebelum berakhir di Stasiun JR Kōriyama (JR郡山駅 Kōriyama-eki).

 

Jalur kereta api ini juga memiliki Cabang Hitachi-Ōta, yang bercabang dari jalur utama di Stasiun JR Kami-Sugaya (JR上菅谷駅 Kami-Sugaya-eki) dan berakhir di Stasiun JR Hitachi-Ōta (JR常陸太田駅 Hitachi- Ōta-eki). Dan inilah beberapa fakta menarik untuk Anda: nama jalur kereta api “Suigun (水郡)” adalah kombinasi dari karakter kanji pertama dari nama setiap stasiun terminal: Stasiun JR Mito (戸駅) dan Stasiun JR Kōriyama (山駅) . Sejumlah stasiun kereta api di sisi jalur kereta api Ibaraki juga menyandang kata "Hitachi" (常陸) karena merupakan nama lama Ibaraki.

 

Lokasi Jalur Suigun. (Kredit gambar: Google Maps)

 

Jalur Suigun adalah salah satu jalur kereta api yang kurang dikenal di wilayah tersebut, melewati daerah pedesaan Ibaraki dan Fukushima. Namun, ada beberapa permata tersembunyi dan tempat menarik yang ditemukan di dekat stasiun kereta api di jalur tersebut, yang akan menyenangkan pengunjung yang bepergian dengan kereta api.

 

Untuk artikel ini, mari jelajahi Jalur Suigun dan melihat beberapa tempat menarik yang terletak di dekatnya, sehingga mempelajari lebih banyak tentang pesona dan keindahan kedua prefektur tersebut. Tetaplah di sini jika Anda suka menjelajahi jalur kereta api yang membawa Anda melalui pemandangan pedesaan yang tenang dan unik!

 

Jalan (rel) menuju pemulihan

Seri KiHA E130-0 di Jalur Suigun. (Kredit gambar: photoAC)

 

Jalur Suigun adalah jalur kereta api yang melintasi pedesaan Ibaraki dan Fukushima, dan penumpang yang bepergian di jalur tersebut akan merasakan sisi pemandangan yang lebih tenang dari kedua prefektur tersebut. Kereta yang beroperasi di jalur tersebut adalah seri KiHa E130 (キハ E130系 Kiha E130-kei), yang telah beroperasi sejak tahun 2007.

 

Seri kereta memiliki tiga varian sekaligus: yang berjalan di Jalur Suigun adalah seri E130-0; Seri E130-100 digunakan di Jalur JR Kururi di Chiba, dan seri E130-500 melintasi Jalur JR Hachinohe di Iwate. Kereta ini juga ditandai dengan warna-warna cerahnya yang memukau, menampilkan aksen kuning, merah, dan teal yang jelas tergantung pada jalur yang dilaluinya.

 

Sungai Kuji. (Kredit gambar: photoAC)

 

Jalur Suigun memiliki kisah yang luar biasa dalam hal pemulihan. Bagian yang luas jalur kereta api membentang di sepanjang Sungai Kuji (久慈川 Kuji-gawa), dan pada 13 Oktober 2019, sebuah jembatan yang melintasi sungai dihancurkan oleh Topan Hagibis. Akibatnya, ruas antara Stasiun JR Saigane (JR西金駅 Saigane-eki) dan Stasiun JR Hitachi-Daigo (JR常陸大子駅 Hitachi Daigo-eki) terganggu dan harus diganti dengan layanan bus pengganti hingga perbaikan pada jembatan itu dilakukan. Perbaikan akhirnya selesai pada 27 Maret 2021, dan kereta dapat kembali beroperasi di bagian ini pada saat itu.

 

Peta Jalur Suigun di Ibaraki dan sekitarnya. (Kredit gambar: Google Maps)

 

Jalur Suigun tidak dinaiki oleh banyak penumpang seperti jalur kereta api utama lainnya di wilayah ini, tetapi terdapat beberapa kejutan di dekat jalur ini yang bisa Anda temukan. Mari kita lihat apa itu, dan bagaimana Anda dapat mengaksesnya.

 

① Stasiun JR Fukuroda (JR袋田駅)

Stasiun JR Fukuroda. (Kredit gambar: photoAC)

 

Kami memulai perjalanan dengan Stasiun JR Fukuroda yang terletak di kota Daigo (大子町) di bagian utara Ibaraki. Awalnya dikembangkan pada tahun 1927, stasiun kereta api saat ini memiliki kabin kayu kuno yang dibangun pada tahun 1991 untuk bangunan stasiunnya. Stasiun yang memesona ini juga menjadi pemberhentian objek wisata alam terkenal yang dianggap sebagai salah satu air terjun terindah di Jepang.

 

Air Terjun Fukuroda (袋田の滝)

Air Terjun Fukuroda. (Kredit gambar: 大子町観光協会提供)

 

Beberapa kilometer dari Stasiun JR Fukuroda terdapat Air Terjun Fukuroda, air terjun megah yang dianggap sebagai kebanggaan Daigo. Ini telah dipilih sebagai Tempat Pemandangan Indah Nasional (特別名勝 tokubetsu meishō) dan salah satu dari 100 Air Terjun Teratas Jepang, tetapi mungkin yang paling penting, air terjun ini adalah salah satu dari Tiga Air Terjun Terkenal Jepang (日本三名瀑 Nihon Sanmeibaku), bersama Air Terjun Kegon di Tochigi dan Air Terjun Nachi di Wakayama.

 

Wajah tebing empat tingkat yang ikonik dari Air Terjun Fukuroda (Kredit gambar: photoAC)

 

Air Terjun Fukuroda memiliki ketinggian 120m dan lebar 73m, dan yang membuat air terjun ini unik adalah tebingnya yang bertingkat empat. Pengunjung dapat menyaksikan air yang mengalir dalam empat tingkatan, yang membuat air terjun ini sangat indah. Faktanya, terdapat nama lain: Yondo no Taki (四度の滝 Air Terjun Empat Kali).

 

Anjungan pandang Air Terjun Fukuroda (Kredit gambar: photoAC)

 

Untuk sampai ke Air Terjun Fukuroda, pengunjung dapat melewati Terowongan Kansui (観瀑トンネル) sepanjang 276m yang mengarah ke anjungan pandang di mana mereka dapat melihat air terjun tanpa halangan. Anjungan ini memiliki dek atas dan bawah, sehingga pengunjung dapat menikmati pemandangan air terjun yang lebih luas dari ketinggian 50m di atas tanah di dek atas, dan pemandangan yang lebih dekat dari dek bawah. Cobalah keduanya; Anda akan takjub melihat betapa luar biasanya air terjun ini terlihat dari titik pandang yang berbeda!

 

Keindahan musiman Air Terjun Fukuroda. (Kredit gambar: 茨城県)

 

Waktu paling populer untuk mengunjungi Air Terjun Fukuroda adalah pada musim gugur di awal November, saat daun berwarna merah tua dan keemasan mengelilingi air terjun, membuat pemandangannya terlihat seperti lukisan yang luar biasa. Namun, air terjun ini juga tak kalah indahnya di musim lain. Cobalah mengunjungi air terjun di musim panas, saat dikelilingi oleh tanaman hijau subur, atau di musim dingin, saat pengunjung mendapatkan kesempatan langka untuk melihat air terjun membeku!

 

Cahaya Daigo. (Kredit gambar: 茨城県観光物産協会

 

Jika Anda berencana untuk mengunjungi Air Terjun Fukuroda menjelang akhir tahun, Anda akan mendapatkan kejutan besar. Dari akhir Oktober hingga akhir Januari, Cahaya Daigo (ダイゴライト Daigo-Raito) akan diadakan, ketika air terjun akan diterangi setelah matahari terbenam, mengubahnya menjadi tontonan visual. Ini adalah tradisi lokal kota Daigo, dan merupakan pemandangan yang memukau bagi semua pengunjung.

 

Penerangan di terowongan. (Kredit gambar: photoAC)

 

Terlebih lagi, Terowongan Kansui juga akan dihiasi dengan lentera yang dirancang dengan rumit selama acara ini. Terowongan akan berubah menjadi galeri menakjubkan yang dipenuhi dengan gambar dari berbagai tema, menjadikan suasananya sangat istimewa.

 

Cahaya Daigo (大子来人〜ダイゴライト〜)
Tanggal / Waktu:
    1 Oktober–30 November: Matahari terbenam–8 malam
    1 Desember–31 Januari: Matahari terbenam–7 malam
Tempat: Air Terjun Fukuroda dan Terowongan Kansui
Tarif masuk: ¥300 per orang dewasa
(Catatan: Bus terakhir yang berangkat ke Air Terjun Fukuroda / Stasiun JR Fukuroda berakhir sekitar pukul 15.00, jadi pengunjung acara harus merencanakan pengaturan transportasi mereka selama periode ini.)

 

Air Terjun Namase. (Kredit gambar: photoAC)

 

Ingin menemukan air terjun lain di dekatnya? Pengunjung yang meninggalkan Air Terjun Fukuroda akan menemukan jembatan gantung pejalan kaki yang terhubung ke terowongan, yang dapat mereka seberangi dan kemudian berjalan kaki selama 30 menit untuk menemukan Air Terjun Namase (生瀬滝 Namase-daki). Air terjun terpencil ini terkenal dengan airnya yang lembut dan sangat berbeda dari air terjun Fukuroda yang bergemuruh, memberikan pengalaman kontras yang menyenangkan.

 

Air Terjun Fukuroda (袋田の滝)
Alamat: Fukuroda, Daigo-chō, Kuji, Ibaraki 319-3523
Akses: Dari Stasiun JR Fukuroda (JR袋田駅), naik bus lokal selama 10 menit dan turun di halte bus Takimoto (滝本). Pintu masuk ke terowongan menuju air terjun berjarak 5–10 menit berjalan kaki dari halte bus.
Jam buka:
    08.00–18.00 (1 Mei–31 Oktober)
    08.00–17.00 (1–30 November)
    09.00–17.00 (1 Desember–30 April)
Biaya masuk: ¥300 per orang dewasa

 

Pemandian air panas di Fukuroda Onsen. (Kredit gambar: 袋田温泉思い出浪漫館)

 

Tertarik untuk bermalam di dekat Air Terjun Fukuroda? Daerah di sekitar air terjun juga terkenal dengan mata air panasnya (袋田温泉 Fukuroda-onsen) dan memiliki beberapa penginapan mata air panas. Bayangkan berendam di pemandian air panas dan dikelilingi oleh kemegahan alam Daigo yang tenang… kedengarannya seperti surga, bukan?

 

② Stasiun JR Hitachi-Ōta (JR常陸太田駅)

Stasiun JR Hitachi-Ōta. (Kredit gambar: photoAC)

 

Selanjutnya, kita melihat Stasiun JR Hitachi-Ōta, yang merupakan stasiun terminal di Cabang Hitachi-Ōta Jalur Suigun. Pertama kali dibangun pada tahun 1899, stasiun kereta api ini awalnya bernama Stasiun Ōta (太田駅) hingga namanya diubah menjadi yang sekarang pada tahun 1927, dan bangunan stasiun saat ini juga selesai pada tahun 2011.

 

Ini berfungsi sebagai perhentian utama untuk salah satu jembatan paling menakjubkan di wilayah tersebut dan seluruh Jepang.

 

Jembatan Gantung Ryujin (竜神大吊橋)

Jembatan Gantung Ryujin. (Kredit gambar: 茨城県観光物産協会 dan Zekkei×IBARAKI2017)

 

Manjakan mata Anda dengan Jembatan Gantung Ryujin yang megah, yang menjulang 100m di atas Danau Ryujin (竜神湖 Ryūjin-ko) yang indah. Membentang dengan panjang total 375m, ini adalah salah satu jembatan penyeberangan terpanjang di Jepang, dan desainnya terinspirasi dari legenda naga yang konon berada di danau di bawahnya (nama danau "ryūjin" juga diterjemahkan sebagai dewa naga). Bahkan, bentuk danau di bawahnya juga konon menyerupai naga!

 

Pengunjung jembatan akan terpesona oleh warna biru cerah jembatan dan gambar naga mengesankan yang ditemukan di dindingnya. Ditambah lagi dengan langit biru jernih dan keindahan alam yang murni dari lembah sekitarnya yang berubah warna sesuai musim, mereka akan mendapatkan pemandangan indah jembatan yang akan membuat mereka tak bisa berkata-kata.

 

Pemandangan panorama jembatan pada musim panas (kiri) dan musim gugur (kanan, bawah). (Kredit gambar: 茨城県観光物産協会 (kiri), 茨城県 (kanan), photoAC (bawah))

 

Ingin melihat sesuatu yang tradisional dan menawan? Jika Anda mengunjungi jembatan dari akhir April hingga pertengahan Mei, Anda akan mendapatkan pengalaman Ryujinkyo Carp Streamer Festival (竜神峡鯉のぼりまつり Ryūjinkyō Koinobori Matsuri) di mana 1.000 pita berbentuk ikan mas (鯉のぼり koinobori) digantung pada kawat logam sepanjang 1 km yang membentang di sepanjang jembatan. Dengan ikan mas yang berkibar di udara, itu akan terlihat seperti mereka berenang dengan antusias di udara di tengah lingkungan hijau musim panas!

 

Ryujinkyo Carp Streamer Festival. (Kredit gambar: 茨城県観光物産協会)

 

Selain pemandangan indah yang bisa Anda dapatkan dari jembatan, Anda juga bisa mengikuti aktivitas luar ruangan yang mengasyikkan seperti kano dan stand-up paddleboarding (SUP) di danau di bawahnya. Untuk sesuatu yang lebih mendebarkan? Cobalah bungee jumping di jembatan. Dengan ketinggian 100m, ini adalah salah satu bungee jump tertinggi di Jepang dan dikatakan sebagai salah satu cara paling luar biasa untuk menikmati pemandangan di sekitar Anda. Cobalah jika Anda tidak takut ketinggian!

 

Jembatan Gantung Ryujin (竜神大吊橋)
Alamat: 2133-6 Kegano-cho, Hitachiota-shi, Ibaraki 313-0351
Akses: Dari Stasiun JR Hitachi-Ōta (JR常陸太田駅), naik bus Ibaraki Kōtsū (茨城交通) selama 40 menit dan turun di halte bus Ryūjin-ōtsuribashi (竜神大吊橋). Jembatan tepat di halte bus.
*Jam buka: 8:30  – 17:00 setiap hari
Biaya masuk: ¥320 per orang dewasa
(*Catatan: jembatan mungkin ditutup pada hari-hari tertentu jika cuaca tidak mendukung.)
 

③ Stasiun JR Mito (JR水戸駅)

Stasiun JR Mito. (Kredit gambar: photoAC)

 

Selanjutnya, kita pindah ke Stasiun JR Mito, salah satu stasiun terminal di Jalur Suigun. Stasiun ini melayani tiga jalur kereta sekaligus, dengan dua jalur lainnya adalah Jalur Jōban (常磐線 Jōban-sen) dan Kereta Api Kashima Rinkai Jalur Ōarai-Kashima (鹿島臨海鉄道大洗鹿島線 Kashima Rinkai Tetsudō Ōarai Kashima-sen).

 

Stasiun ini tidak hanya berfungsi sebagai terminal kereta api utama untuk Ibaraki, tetapi juga merupakan titik awal menuju beberapa tempat menarik yang dapat Anda kunjungi di ibu kota Ibaraki, Mito (水戸市).

 

Kairakuen (偕楽園)

Kairakuen. (Image credit: 茨城県観光物産協会)

 

Tahukah Anda bahwa salah satu dari Tiga Taman Lanskap Terbaik di Jepang (日本三名園 Nihon Sanmeien) dapat dicapai dengan naik bus singkat dari Stasiun JR Mito? Kairakuen adalah salah satu tempat wisata paling menonjol di Mito, dan tempat ini wajib dikunjungi terutama jika Anda menyukai pemandangan musiman.

 

Dedaunan musim gugur di Kobuntei Kairakuen. (Kredit gambar: 茨城県観光物産協会)

 

Dikembangkan pada tahun 1841, Kairakuen dirancang oleh penguasa setempat Tokugawa Nariaki (徳川斉昭) sebagai taman yang dapat dinikmati tidak hanya oleh penguasa yang berkuasa, tetapi juga oleh masyarakat umum. Oleh karena itu, tidak seperti dua Taman Lanskap Terbaik lainnya—Kenrokuen (兼六園) di Kanazawa dan Kōrakuen (後楽園) di Okayama—semua orang dapat menikmati keindahan taman tersebut. Hal ini juga tercermin dalam namanya, karena Kairakuen diterjemahkan sebagai “taman untuk dinikmati bersama”. Pada tahun 1922, taman ini ditetapkan sebagai Tempat Pemandangan Indah Nasional.

 

Taman ini terutama dikenal sebagai tempat melihat bunga plum (梅 ume). Cantik dan enak dipandang, bunga-bunga ini biasanya mekar mulai pertengahan Februari dan seterusnya, dan taman ini menjadi rumah bagi 3.000 pohon plum dari 100 varietas berbeda. Waktu terbaik untuk menyaksikan bunga-bunga ini mekar penuh adalah Festival Bunga Plum tahunan (梅まつり Ume Matsuri) ketika pengunjung akan menyaksikan seluruh taman diselimuti warna merah muda dan putih yang indah.

 

Iluminasi malam musim gugur di Kairakuen. (Kredit gambar: 茨城県観光物産協会 dan ©Zekkei×IBARAKI2019秋色賞)

 

Meskipun sebagian besar pengunjung datang ke Kairakuen untuk melihat bunga plum, dedaunan saat musim gugur juga sama indahnya. Taman ini akan diselimuti oleh daun maple merah tua yang menakjubkan, menjadikannya salah satu tempat populer untuk melihat dedaunan musim gugur di Mito.

 

Dan jika Anda mengunjungi Kairakuen pada malam musim gugur, maka Anda akan mendapatkan suguhan lainnya, karena Anda juga akan menyaksikan iluminasi malam yang memukau selama musim ini. Taman akan terang benderang, menonjolkan dedaunan yang sudah spektakuler dan menjadikannya lebih menakjubkan untuk dilihat. Ini adalah pemandangan spektakuler yang tidak ingin dilewatkan oleh pengunjung, jadi sangat layak untuk mengunjungi taman ini selama musim gugur.

 

Kairakuen (偕楽園)
Alamat: 1-3-3 Tokiwacho, Mito, Ibaraki 310-0033
*Akses: Dari Stasiun JR Mito (JR水戸駅), naik bus selama 15 menit dan turun di halte bus Kairakuen-mae (偕楽園前).
Jam buka: 06.00–18.00
Biaya masuk: ¥300 per orang dewasa
(*Catatan: Selama Festival Bunga Plum, pengunjung dapat mengakses Kairakuen dengan turun di Stasiun JR Kairakuen (JR偕楽園駅) di Jalur Jōban yang terletak tepat di dekat taman. Festival ini diadakan pada tanggal 1–27 Maret tahun ini dan dapat berubah untuk tahun depan.) 

 

④ Stasiun JR Yamagatajuku (JR山方宿駅)

Stasiun JR Yamagatajuku adalah stasiun keempat yang kami jelajahi di Jalur Suigun. Terletak di kota Hitachiōmiya (常陸大宮市), stasiun ini juga berfungsi sebagai pusat komunitas lokal, dan memiliki perpustakaan kecil. Ciri menarik dari bangunan stasiun ini adalah fasad berwarna abu-abu, yang konon menyerupai sisik ayu (鮎 ikan trout air tawar), makanan khas setempat.

 

Hitachiōmiya (常陸大宮)

Observatorium Mijo di Hitachiōmiya. (Kredit gambar: Kota Hitachiomiya)

 

Pengunjung dapat turun di Stasiun JR Yamagatajuku dan menjelajahi kota Hitachiōmiya dengan berjalan kaki. Kota ini menyenangkan untuk dilalui, dan ada banyak hal menarik yang dapat ditemukan di sini. Misalnya, berjalan kaki singkat dari stasiun kereta api dan Anda akan mencapai Observatorium Mijo (御城展望台 Mijō Tenbōdai). Dibangun pada tahun 1987, observatorium ini terletak di lokasi kastil yang melayani pengikut senior hingga Periode Azuchi-Momoyama (1568–1600).

 

Pengunjung dapat mendaki observatorium dan melihat panorama kota dan Sungai Kuji yang indah. Terlebih lagi, taman di sekitarnya juga terkenal dengan bunga plum yang mekar dari akhir Februari hingga awal Maret.

 

Observatorium Mijo (御城展望台)
Alamat: 313 Yamagata, Kota Hitachiomiya, Ibaraki 319-3111
Akses: Dari Stasiun JR Yamagatajuku (JR山方宿駅), berjalan kaki selama 20 menit untuk mencapai observatorium.
Jam buka:
    09.00–17.00 (1 April–30 September)
    09.00–17.00 (1 Oktober–31 Maret)
    Tutup setiap hari Senin
Biaya masuk: Tidak ada

 

Fune-nattō, makanan khas lokal di Ibaraki. (Kredit gambar: Kota Hitachiomiya)

 

Tahukah Anda apa kelezatan lokal Hitachiōmiya? Natto (納豆)! Kedelai yang difermentasi dapat ditemukan di banyak wilayah Jepang, namun yang ada di Hitachiōmiya memiliki keunikan tersendiri. Ini disebut fune-nattō (船納豆) dimana kedelai disajikan dalam wadah berbentuk perahu, dan teksturnya sangat berserabut dan rasa yang lebih kuat dari nattō biasa.

 

Jika Anda ingin mendapatkan pengalaman unik terkait nattō, kunjungi Marushin Shokuhin di dekat Stasiun JR Yamagatajuku. Di sini, nattō mereka difermentasi dengan musik klasik yang diputar sebagai latar belakang, dan toko ini juga mengkhususkan diri pada varietas lain, seperti anggur, keju, serta natto rasa tomat dan basil!

 

Marushin Shokuhin Fune-Natto (丸真食品 舟納豆直売店)
Alamat: 477-1 Yamagata, Hitachiomiya-shi, Ibaraki 319-3111
Akses: Dari Stasiun JR Yamagatajuku (JR山方宿駅), berjalan kaki selama 8 menit untuk mencapai toko.
Jam buka: 09.00–17.00
Telp: +81- 120-710-593

⑤ Stasiun JR Hitachi-Daigo (JR常陸大子駅)

Stasiun kereta api lain yang perlu diperhatikan di Jalur Suigun yang juga ada di kota Daigo adalah Stasiun JR Hitachi-Daigo. Merupakan stasiun yang sepi di sisi pedesaan kota, namun pengunjung akan menemukan sesuatu yang cukup mengejutkan di stasiun ini.

 

Kereta C12-187 SL di Stasiun JR Hitachi Daigo. (Kredit gambar: ©Kota Daigo)

 

Di dekat stasiun kereta api sederhana ini terdapat peninggalan sejarah berupa kereta lokomotif uap (SL). Kereta C12-187 SL di sini dibangun pada tahun 1938, dan dioperasikan di jalur kereta api Kyushu selama kurang lebih 30 tahun sebelum akhirnya pensiun pada tahun 1970.

 

Tempat ini telah dilestarikan dengan baik sejak saat itu, dan pengunjung dapat memandangi kereta megah yang pernah melintasi jalur kereta api di pedesaan Jepang. Jika Anda penggemar kereta api, atau sekadar menyukai kereta SL, ini jelas merupakan landmark yang sayang untuk Anda lewatkan.

 

Peta Jalur Suigun di Fukushima dan sekitarnya. (Kredit gambar: Google Maps)

 

⑥ Stasiun JR Yamatsuriyama (JR矢祭山駅)

Bunga plum di dekat Stasiun JR Yamatsuriyama. (Kredit gambar: fotoAC)

 

Selanjutnya, kita akhirnya naik ke bagian Fukushima di Jalur Suigun. Pertama, ada Stasiun JR Yamatsuriyama, stasiun kereta tak berawak yang pertama kali dibangun pada tahun 1937 dan berada di bangunan stasiun kayu yang terakhir direnovasi pada tahun 2012. Terletak di kota Yamatsuri (矢祭町), stasiun ini merupakan pemberhentian untuk turun menuju taman yang kurang dikenal yang mungkin akan mengejutkan pengunjung dengan pemandangannya yang sangat indah.

 

Taman Yamatsuriyama (矢祭山公園)

Taman Yamatsuriyama. (Kredit gambar: 福島県観光物産交流協会)

 

Turun di Stasiun JR Yamatsuriyama dan berjalan kaki 2 menit, dan Anda akan menginjakkan kaki di Taman Yamatsuriyama, sebuah taman indah di kota Yamatsuri (矢祭町) yang tenang. Taman ini terletak di lereng bawah Gunung Yamatsuri (矢祭山 Yamatsuri-yama), dan terkenal secara lokal karena keindahan musimnya yang indah, seperti bunga sakura dengan berbagai varian di musim semi, dan daun maple di musim gugur.

 

Taman Yamatsuriyama di musim semi. (Kredit gambar: 東北観光推進機構 (kiri atas), 福島県観光物産交流協会)

 

Pengunjung taman dari awal hingga akhir April akan dapat melihat hingga 100 pohon Somei-Yoshino (ソメイヨシノ Yoshino cherry) yang mekar penuh, mewarnai sekeliling dengan nuansa merah muda pucat dan putih. Selain itu, hingga 50.000 bunga azalea (つつじ tsutsuji) juga muncul selama musim semi, biasanya mekar dari akhir April hingga awal Mei. Bayangkan betapa indahnya pemandangan di musim ini!

 

Taman Yamatsuriyama saat musim gugur. (Kredit gambar: 福島県観光物産交流協会)

 

Musim gugur sama populernya dengan musim semi di taman ini, saat taman ini dipenuhi warna merah dan kuning cerah dari akhir Oktober hingga November. Ditambah lagi, dengan suasana tenang sepanjang tahun, taman ini menjadi tempat istirahat yang menakjubkan di mana pengunjung dapat merasakan pesona pedesaan.

 

Jembatan Ayunotsuribashi. (Kredit gambar: 福島県観光物産交流協会)

 

Ada kejutan lain bagi pengunjung Taman Yamatsuriyama: Sungai Kuji mengalir di seberang Stasiun JR Yamatsuriyama, dan pengunjung dapat menyeberanginya berkat Jembatan Ayunotsuribashi (あゆのつり橋). Jembatan sepanjang 62m ini merupakan simbol tercinta kota Yamatsuri, dan pengunjung dapat menikmati pemandangan indah sungai di bawahnya dan warna musiman di sekelilingnya.

 

Fakta menarik: tepi sungai ini populer di kalangan pemancing untuk menangkap ayu, hal ini juga tercermin dalam nama jembatannya (“ayunotsuri” = memancing ikan trout air tawar). Pada hari-hari tertentu, Anda bahkan dapat menyaksikan aksi para pemancing.

 

Taman Yamatsuriyama (矢祭山公園)
Alamat: 191-25 Shimogawara, Yamashita, Yamatsuri-cho, Higashishirakawa-gun, Fukushima 963-5117
Akses: Dari Stasiun JR Yamatsuriyama (JR矢祭山駅), berjalan kaki 2 menit untuk mencapai taman.
Jam buka: 24 jam
Biaya masuk: Tidak ada

 

⑦ Stasiun JR Higashidate (JR東館駅)

Stasiun kereta kedua kami di Jalur Suigun yang juga berada di kota Yamatsuri adalah Stasiun JR Higashidate. Seperti Stasiun JR Yamatsuriyama, ini adalah stasiun kereta api kecil dengan beberapa penumpang yang transit di sini setiap hari nya, dan bertempat di sebuah bangunan kayu bergaya pedesaan. Namun, jika Anda menyukai trekking untuk menikmati keindahan alam pedesaan, maka Anda mungkin ingin mengunjungi stasiun ini.

 

Jurang Takigawa (滝川渓谷)

Jurang Takigawa. (Kredit gambar: 福島県観光物産交流協会)

 

Tersembunyi di dalam kawasan hutan Fukushima terdapat sebuah jurang yang terpilih sebagai jalur terbaik kesepuluh dalam “50 Jalur Terbaik Fukushima”. Jurang Takigawa adalah jurang menakjubkan yang menampilkan air terjun yang indah, formasi batuan yang luar biasa, dan flora alami di sepanjang jalur berjalan kaki sepanjang 3 km.

Air terjun ikonik di Jurang Takigawa. (Kredit gambar: 東北観光推進機構)

 

Jurang ini memiliki serangkaian 48 air terjun, dan terkenal dengan kemegahan alamnya yang belum terjamah di bagian terpencil Fukushima. Warna-warna lingkungan sekitar berubah sesuai musim, dari kehijauan cerah di musim panas hingga warna oranye cerah di musim gugur. Pengunjung dapat berjalan santai di sepanjang jalur ini dan menikmati keindahan alam Fukushima yang belum terjamah.

 

Air terjun Jurang Takigawa selama musim panas (kiri) dan musim gugur (kanan). (Kredit gambar: 福島県観光物産交流協会)

 

Saran yang berguna bagi pengunjung: meskipun jalur pejalan kaki relatif mudah bagi pemula, jalur ini mungkin licin, oleh karena itu sangat disarankan bagi pengunjung untuk memiliki alas kaki yang tepat. Waktu terbaik untuk mengunjungi jurang ini adalah antara bulan April dan November, dan mungkin tutup pada musim dingin jika terjadi cuaca buruk.

 

Jurang Takigawa (滝川渓谷)
Alamat: Yamatsuri-cho, Higashishirakawa-gun, Fukushima 963-5114
Akses: Dari Stasiun JR Higashidate (JR東館駅), naik taksi selama 20 menit untuk mencapai pintu masuk jurang.
Jam buka: 07:30–16:30
Biaya masuk: Tidak ada

 

⑧ Stasiun JR Iwaki-Ishii (JR磐城石井駅)

Stasiun JR Iwaki-Ishii. (Kredit gambar: fotoAC)

 

Stasiun kereta api ketiga kami di Jalur Suigun yang terletak di kota Yamatsuri adalah Stasiun JR Iwaki-Ishii. Memiliki ruang tunggu yang sederhana, stasiun kereta ini layak untuk dikunjungi jika Anda adalah penggemar berat pohon sakura, terutama jenis pohon sakura tunggal.

 

Totsube no Sakura (戸津辺の桜)

Totsube no Sakura. (Kredit gambar: 福島県観光物産交流協会)

 

Hanya berjalan kaki singkat dari stasiun kereta api terdapat Totsube no Sakura, pohon sakura yang mengagumkan yang telah ditetapkan sebagai Monumen Alam (記念物 kinenbutsu). Berbeda dengan pohon sakura lain yang umumnya berkelompok, pohon sakura yang satu ini berdiri sendiri dan kesendirian membuatnya semakin istimewa, apalagi jika dipadukan dengan latar belakang yang membuat kehadirannya semakin terasa.

 

Bunga Totsube no Sakura. (Kredit gambar: 福島県観光物産交流協会)

 

Pohon setinggi 18m ini dikatakan berusia lebih dari 600 tahun, dan merupakan salah satu pohon sakura yang mekar paling awal di Fukushima, biasanya mekar dari akhir Maret hingga awal April. Dahulu, para petani setempat juga menggunakan pohon tersebut sebagai acuan kalender bertani mereka.

 

Menariknya, Totsube no Sakura adalah pohon sakura Edohigan (エドヒガン), jenis yang sama dengan Ishiwarizakura (石割桜) yang membelah batu di Iwate dan Yamataka Jindaizakura (山高神代桜) yang megah di Yamanashi (山梨県)!

 

Jalur Suigun di latar belakang Totsube no Sakura. (Kredit gambar: 福島県観光物産交流協会)

 

Pohon ini adalah salah satu ikon yang paling dicintai di kota ini pada musim semi, saat pohon tersebut dipenuhi dengan bunga sakura yang indah. Ditambah lagi, dengan pemandangan Sungai Kuji yang tenang dan Jalur Suigun sebagai latar belakang, pemandangan menakjubkan ini tidak dapat dilupakan oleh pengunjung saat mereka melihat ke arah pohon tersebut.

 

Totsube no Sakura (戸津辺の桜)
Alamat: 19 Totsube, Nakaishii, Yamatsuri-cho, Higashishirakawa-gun, Fukushima 963-5201
Akses: Dari Stasiun JR Iwaki-Ishii (JR磐城石井駅), naik taksi selama 15 menit menuju pohon tersebut. Alternatifnya, Anda bisa berjalan kaki selama 30 menit dari stasiun menuju pohon tersebut.
Jam buka: 24 jam
Biaya masuk: Tidak ada

 

Penutup

Dengan begitu banyaknya jalur kereta api di Jepang, mudah bagi pengunjung untuk mengabaikan jalur kereta api yang kurang dikenal dan menawarkan permata tersembunyi di daerah pedesaan. Jalur Suigun adalah salah satunya, dan memungkinkan pengunjung melihat bagian pedesaan Ibaraki dan Fukushima yang kaya akan keindahan alam. Ditambah lagi, dengan pemulihan penuh baru-baru ini, pengunjung dapat naik kereta dan menjelajahi jalur tersebut sekali lagi.

Mengapa Anda tidak mencoba menjelajahi Jalur Suigun pada petualangan kereta api Anda berikutnya? Anda akan menyaksikan beberapa harta karun terpencil di Ibaraki dan Fukushima, dan terlebih lagi, tempat ini cukup mudah diakses jika Anda juga tinggal di Tokyo. Seperti Jalur Agatsuma yang saya lalui sebelumnya, saya sangat yakin ini akan menjadi jalur kereta lain yang akan membuat Anda terpesona!

 

JR TOKYO Wide Pass


JR TOKYO Wide Pass dan di mana Anda dapat menggunakannya. (Kredit gambar: JR East)

 

Jika Anda ingin menjelajahi Jalur Suigun dan bagian lain Ibaraki dan Wilayah Tokyo, pertimbangkan JR TOKYO Wide Pass, pass terjangkau yang menawarkan perjalanan kereta tanpa batas di jalur JR East (termasuk kereta peluru) di area yang berlaku selama 3 hari berturut-turut . Hanya dengan ¥15,000, ini merupakan pilihan tepat bagi wisatawan kereta api yang menjelajahi banyak area selama perjalanan Anda. Anda juga dapat melakukan reservasi kursi untuk kereta peluru, beberapa kereta ekspres terbatas, dan Joyful Train secara online gratis, hingga 1 bulan sebelumnya, di JR-EAST Train Reservation.

 

Namun, perlu diingat bahwa JR TOKYO Wide Pass hanya mencakup stasiun kereta api di bagian Ibaraki di Jalur Suigun, dan Anda harus membayar biaya terpisah untuk melakukan perjalanan di bagian jalur Fukushima.

 

JR EAST PASS (Tohoku area)

JR EAST PASS (Tohoku area) dan di mana Anda dapat menggunakannya. (Kredit gambar: JR East)

 

Jika Anda ingin menjelajahi Jalur Suigun dan wilayah Tohoku lainnya, cobalah JR EAST PASS (Tohoku area), pass terjangkau yang menawarkan perjalanan kereta tanpa batas di jalur JR East di area yang berlaku selama 5 hari berturut-turut. Hanya dengan ¥30,000, ini merupakan pilihan tepat bagi wisatawan kereta api yang menjelajahi banyak wilayah selama perjalanan mereka.

 

Pass ini dapat digunakan untuk gerbang tiket otomatis, dan pemegang paspor asing yang tinggal di Jepang juga memenuhi syarat untuk menggunakannya. Anda juga dapat melakukan reservasi kursi untuk kereta peluru, beberapa kereta ekspres terbatas, dan Joyful Train secara online gratis, hingga 1 bulan sebelumnya, di JR-EAST Train Reservation.

 

JR-EAST Train Reservation. (Kredit gambar: JR East)

 

Header image credit (clockwise from top-left): 大子町観光協会提供, 東北観光推進機構, 茨城県観光物産協会 & ©Zekkei×IBARAKI2017フォトジェニック賞, 茨城県, illustAC

 

Related Articles

Share this article:
TSC-Banner
2404-Sakura-Right