Japan Rail Times
The
Rail Way
to Travel
Toyama-Left-Banner
Rail Travel

Pemandangan Alpen menjadi mudah: 4 musim di Tateyama Kurobe Alpine Route

Pemandangan Alpen menjadi mudah: 4 musim di Tateyama Kurobe Alpine Route

Berasal dari negara kepulauan tanpa pegunungan, pertama kali saya mendekati gunung adalah ketika saya berusia 21 tahun, di Tateyama Kurobe Alpine Route. Tateyama Kurobe Alpine Route adalah gunung pertama yang pernah saya lewati, dan bersama dengan Kamikochi (yang saya kunjungi dalam perjalanan yang sama), itu memulai kecintaan saya pada gunung dan alam.

 

Salah satu hal yang menakjubkan tentang Tateyama Kurobe Alpine Route adalah bahwa ada sesuatu untuk semua orang: untuk orang-orang dari berbagai usia, berbagai tingkat kebugaran, berbagai gaya perjalanan, dll. Dengan rute ini, orang biasa dapat menikmati pemandangan yang menakjubkan tanpa harus mengeluarkan banyak tenaga fisik. Namun tentunya Anda bisa menikmati pemandangan yang lebih spektakuler dengan mendaki dari berbagai stasiun.

 

Moda transportasi yang melintasi Tateyama Kurobe Alpine Route. (Kredit gambar: JR East)

 

Tateyama Kurobe Alpine Route (立山黒部アルペンルート) adalah rute mengesankan yang melintasi pegunungan Tateyama (立山連峰 Tateyama Renpо̄) yang terletak di perbatasan Prefektur Nagano dan Prefektur Toyama. Untuk melintasi seluruh rute antara Ogizawa (扇沢 О̄gizawa) dan Stasiun Tateyama (立山駅 Tateyama-eki), Anda perlu menaiki enam moda transportasi yang berbeda. Keajaiban megah yang dapat Anda alami di sepanjang rute pasti harus dilihat setidaknya sekali dalam hidup Anda. Antara tahun 2014 dan 2018, saya telah kembali lagi sebanyak empat kali, dan saya yakin saya akan kembali lagi di masa mendatang.

 

 

Tateyama Kurobe Alpine Route pada musim yang berbeda. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

 

Satu kunjungan tidak pernah cukup: ada begitu banyak yang bisa dilihat dan dilakukan, dan pemandangannya berubah setiap musim! Dalam artikel ini, saya akan memperkenalkan apa yang dapat Anda lihat dan lakukan di sepanjang berbagai titik di Tateyama Kurobe Alpine Route, pemandangan di musim yang berbeda, serta beberapa pendakian yang dapat Anda lakukan. Ada banyak cara untuk menikmati Tateyama Kurobe Alpine Route (misalnya, perjalanan penuh satu arah, perjalanan pulang-pergi antara Stasiun Tateyama dan Bendungan Kurobe, perjalanan pulang-pergi antara Ogizawa dan Terminal Murodo, dll.,), Tetapi untuk artikel ini kami akan memperkenalkan pemandangan dari arah Nagano ke Toyama.

 

Naik Bus Listrik Troli Kanden antara Ogizawa dan Bendungan Kurobe. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

 

Dari Stasiun JR Nagano (長野駅) atau Stasiun JR Shinano-О̄machi (信濃大町駅) di Prefektur Nagano, naik bus ke Ogizawa, titik awal dari Tateyama Kurobe Alpine Route di sisi Nagano. Setelah mencapai Ogizawa, naiklah Bus Listrik Troli Kanden selama 16 menit ke Bendungan Kurobe. Kendaraan ini melewati sebuah terowongan, dan di sepanjang perjalanan inilah Anda akan melintasi perbatasan antara Prefektur Nagano dan Prefektur Toyama.

 

Setelah turun dari bus, naiki tangga untuk mengantisipasi dan Anda akan muncul di jalan setapak Bendungan Kurobe yang megah, di mana Anda akan berjalan kaki selama 15 menit untuk naik kereta gantung ke Kurobedaira.

 

Bendungan Kurobe

Pemandangan Bendungan Kurobe dari Dek Observasi Bendungan. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

 

Berdiri di ketinggian 186m, Bendungan Kurobe (黒部ダム Kurobe-damu) adalah bendungan tertinggi di Jepang. Di satu sisi adalah Danau Kurobe yang tenang (黒部湖 Kurobe-ko), sementara di sisi lain Anda dapat melihat luapan dahsyat 10 meter kubik per detik. Air dialirkan dari bendungan hanya selama akhir Juni hingga pertengahan Oktober, dan ada hari baik dimana Anda bahkan dapat melihat pelangi!

 

Membangun Bendungan Kurobe adalah proyek besar bagi Jepang setelah Perang Dunia II, dengan ekonomi yang tiba-tiba menghadapi kekurangan energi. Karena sulitnya membangun bendungan, 171 pekerja kehilangan nyawa. Di sepanjang bendungan ada monumen yang didedikasikan untuk mereka. Bahkan ada novel—Kurobe no Taiyō (黒部の太陽)—tulisan tentang pembangunan bendungan, yang kemudian dijadikan film.

 

Danau Kurobe dan Bendungan Kurobe. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

 

Jika Anda ingin menikmati pemandangan dari sudut yang berbeda, kapal pesiar wisata selama 30 menit melintasi Danau Kurobe juga tersedia antara bulan Juni dan awal November. Dengan ketinggian 1,448m, ini adalah perahu wisata berlayar tertinggi di Jepang.

 

Tip: Untuk mendapatkan pemandangan bendungan dari atas, pergilah ke Dek Observasi Bendungan, yang merupakan pendakian 220 langkah. Karena batasan waktu, sebagian besar grup tur melewatkan tempat ini, jadi biasanya tidak terlalu ramai, dan pemandangannya spektakuler. Musim gugur di kawasan ini biasanya terjadi sekitar pertengahan hingga akhir Oktober.

 

Kari bendungan Kurobe dan es krim kari. (Kredit gambar: (公社)とやま観光推進機構 (kiri) dan Tateyama Kurobe Kanko Co., Ltd. (kanan))

 

Di sekitar bendungan terdapat rumah peristirahatan di mana Anda dapat menikmati makanan sambil menikmati pemandangan. Hidangan yang menyenangkan dan spesial yang bisa Anda nikmati di sini adalah Kari bendungan Kurobe. Telaga kari yang enak disajikan di satu sisi nasi, yang ditumpuk menjadi bentuk bendungan! Jika Anda berjiwa petualang dan ingin mencoba sesuatu yang berbeda, cobalah es krim kari yang lembut.

 

Kereta Gantung Kurobe. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

 

Setelah menyeberangi bendungan dan naik Kereta Gantung Kurobe (yg digerakkan oleh kabel) selama 5 menit, Anda akan tiba di Kurobedaira. Kereta Gantung Kurobe terletak sepenuhnya di bawah tanah, sehingga dapat beroperasi bahkan saat hujan salju—sesuatu yang perlu diperhatikan jika Anda ingin berkunjung di bulan November untuk melihat pemandangan bersalju.

 

Kurobedaira

Kurobedaira di musim gugur. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

 

Di Kurobedaira (黒部平) adalah taman yang menyenangkan dimana Anda dapat dengan mudah berjalan-jalan, membuatnya sempurna untuk keluarga dengan orang tua dan anak kecil. Selama musim gugur (akhir September hingga pertengahan Oktober), Anda dapat melihat perubahan warna di lembah di bawah, dan di pegunungan di belakang.

 

Kurobedaira di musim panas. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

 

Kurobedaira terletak 1,828m di atas permukaan laut, jadi Anda bisa melihat berbagai tumbuhan dataran tinggi di sini. Selama musim panas (Juli hingga Agustus), pegunungan dan lembah diselimuti tanaman hijau subur, meskipun Anda mungkin masih dapat melihat puncak yang berselimut salju dan sungai beku di pegunungan yang lebih tinggi.

 

Kereta Gantung Tateyama

Dedaunan musim gugur seperti yang terlihat saat menaiki kereta gantung. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

 

Dari Kurobedaira, selanjutnya Anda akan menempuh perjalanan selama 7 menit dengan Kereta Gantung Tateyama ke Daikanbo (大観峰 Daikanbо̄). Perjalanan kereta gantung yang indah memberikan pemandangan dinamis dari perairan Danau Kurobe yang berwarna zamrud dan pegunungan sekitarnya saat Anda naik.

 

Tip: Posisikan diri Anda di dekat jendela untuk mendapatkan pemandangan terbaik saat naik kereta gantung. Daerah ini mengalami ledakan warna musim gugur sekitar awal hingga pertengahan Oktober, berubah menjadi hiruk-pikuk kuning dan jingga cerah; panorama warna yang menakjubkan. Pemandangan 360º dari pemandangan sekitar saat ketinggian berubah 500m adalah pengalaman yang spektakuler.

 

Pemandangan dari Daikanbo. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

 

Jika Anda tidak bisa mendapatkan tempat yang bagus di kereta gantung, jangan khawatir. Di Daikanbo, Anda dapat menuju ke dek observasi di atas stasiun kereta gantung untuk melihat pemandangan luas Gunung Akazawadake dan Danau Kurobe di bawahnya.

 

Pemandangan menakjubkan di Terminal Murodo—pemberhentian tertinggi

Spot foto yang “wajib diambil” di Terminal Murodo. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

 

Di Daikanbo, pindahlah ke Tateyama Trolley Bus, bus bertenaga listrik, yang melewati terowongan yang diukir di bawah Pegunungan Tateyama. Setelah 10 menit perjalanan, Anda akan berakhir di Terminal Murodo (室堂ターミナル Murodо̄ Tāminaru), titik tertinggi yang dapat dituju kendaraan.

 

Kawasan Murodo terletak 2,450m di atas permukaan laut, dan merupakan titik tertinggi yang bisa Anda jangkau dengan transportasi melalui jalur ini. Jika lebih tinggi, Anda harus berjalan kaki. Tepat setelah keluar dari terminal, Anda sudah bisa melihat pemandangan pegunungan yang menakjubkan.

 

Memulai pendakian dari Murodo. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

 

Di sekitar terminal terdapat jalur pendakian dengan berbagai tingkat kesulitan, mulai dari jalur pendek yang cocok untuk kelompok wisatawan, hingga jalur yang lebih panjang untuk penggemar pendakian. Jalan setapak batu menandai dimulainya jalur pendakian, dengan sebagian besar batu bersumber dari gunung. Tateyama Kurobe Alpine Route mencoba menjadi yang ramah lingkungan dan hemat energi, mencoba mengurangi jumlah barang ekstra yang dibawa ke pegunungan. Semua bentuk transportasi menggunakan listrik atau gas hibrida, dan mobil tidak diperbolehkan melewati titik awal (Stasiun Tateyama dan Stasiun Ogizawa).

 

Minum mata air yang lezat di Murodo. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

 

Sebelum memulai pendakian di sekitar Terminal Murodo, puaskan dahaga Anda dengan mata air segar. Mata Air Tateyama Tamadono (立山玉殿の湧水 Tateyama Tamadono no Yūsui) berasal dari salju yang mencair dari Pegunungan Tateyama, dan sangat dingin, menyegarkan, dan lezat! Airnya bisa diminum mulai Juni dan seterusnya, saat salju mulai mencair. Karena sumbernya adalah salju yang mencair, suhu air tetap dingin 2–5ºC sepanjang tahun, bahkan di musim panas.

 

Mendaki ke Kolam Mikurigaike dan sekitarnya

Alpine flora di musim panas. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

 

Musim panas adalah waktu yang fantastis untuk melihat pegunungan yang diselimuti tanaman hijau subur dan berbagai bunga alpen, dan sering dianggap sebagai musim terbaik untuk dikunjungi bagi pecinta alam yang ingin mendaki atau memanjat ke tempat yang lebih tinggi. Di Murodo, suhu lebih rendah hingga 15ºC dibandingkan kota-kota di bawahnya, bahkan selama musim panas suhu tertinggi adalah sekitar 18ºC.

 

Kolam Mikurigaike. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

 

Hanya 20 menit berjalan kaki dari Terminal Murodo adalah Kolam Mikurigaike yang indah (みくりが池). Dengan air biru kobalt yang memantulkan langit, danau kaldera ini adalah salah satu tempat paling indah di Murodo. Kolam Mikurigaike kadang-kadang disebut sebagai “Dapur Tuhan”, karena konon airnya digunakan untuk memasak makanan bagi para dewa yang tinggal di pegunungan.

 

Kolam Mikurigaike di musim yang berbeda. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

 

Karena Kolam Mikurigaike terletak lebih dari 2.400 m di atas permukaan laut, bahkan selama akhir Juli (foto kanan atas), tepi kolam tertutup salju dan es. Selama bulan Oktober (foto kiri), puncak gunung akan diselimuti warna putih karena hujan salju pertama, dan merupakan pemandangan yang menakjubkan untuk melihat pegunungan dan langit yang terpantul di kolam pada hari-hari yang cerah.

 

Jalur Pendakian Raichozawa

Musim gugur yang penuh warna di Raichozawa. (Kredit gambar: Tateyama Kurobe Kanko Co., Ltd.)

 

Lanjutkan perjalanan sekitar satu jam dari kolam Mikurigaike dan Anda akan mencapai Raichozawa (雷鳥沢 Raichо̄zawa). Ini adalah tempat yang populer untuk mendirikan tenda di musim panas dan musim gugur, dan pemandangan pegunungan yang menjulang tinggi di sekitar Anda dari semua sisi sangat spektakuler. Ada juga beberapa pondok gunung di sini tempat Anda dapat bermalam, yang semuanya memiliki onsen (温泉 mata air panas), beberapa yang tertinggi di Jepang! Putaran pulang pergi dari Terminal Murodo ke Raichozawa membutuhkan waktu sekitar 2.5 jam.

 

Jalur Pendakian Gunung Oyama

Puncak Gunung Oyama. (Kredit gambar: (公社)とやま観光推進機構)

 

Dari Terminal Murodo, penggemar hiking bisa mendaki sekitar 2 jam untuk mencapai puncak Gunung Oyama (雄山) setinggi 3,003m, salah satu puncak Pegunungan Tateyama. Di puncak, ada kuil kecil, dan pada hari-hari cerah Anda bahkan mungkin bisa melihat Gunung Fuji. Turun kembali ke Murodo akan memakan waktu sekitar 1 jam 40 menit.

 

Jalur Pendakian Gunung Murodo

Pemandangan dari Sudut Pandang Gunung Murodo. (Kredit gambar: Tateyama Kurobe Kanko Co., Ltd.)

 

Jalur pendakian populer lainnya adalah ke Sudut Pandang Gunung Murodo (室 堂 山 展望 台 Murodо̄yama Tenbо̄dai). Dari Terminal Murodo, dibutuhkan sekitar 1,5 jam untuk naik, dan 1 jam untuk turun. Pada hari-hari cerah, sudut pandang menawarkan pemandangan kaldera yang fantastis, lautan awan, serta beberapa puncak Pegunungan Alpen Utara.

 

Stawa liar di Murodo

Raicho dewasa dan bayi. (Kredit gambar: Tateyama Kurobe Kanko Co., Ltd.)

 

Penggemar satwa liar mungkin senang mengetahui bahwa ptarmigan (atau belibis salju) dapat ditemukan di Pegunungan Tateyama, meskipun mereka sering bersembunyi. Dikenal sebagai raichо̄ (雷鳥) dalam bahasa Jepang, terjemahan literal dari nama tersebut adalah "thunder bird". Burung ini mendapat nama tersebut karena agar tidak dimakan, mereka keluar hanya pada saat cuaca buruk (badai petir), sehingga ketika Anda melihat petir atau mendengar suara guntur kemungkinan besar anda akan dapat melihat burung tersebut. Raicho adalah spesies yang dilindungi di Jepang, dan terkadang disebut sebagai "pembawa pesan Tuhan". Dikatakan burung-burung ini membawa kebahagiaan bagi mereka yang cukup beruntung untuk melihatnya.

 

Pelajari lebih lanjut tentang raicho di Tateyama Nature Conservatory Center. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

 

Selamat datang di Negeri Ptarmigan! Tateyama Nature Conservatory Center (立山自然保護センターTateyama Shizen Hogo Sentā) adalah sebuah museum yang didedikasikan untuk alam, terletak di Terminal Murodo. Di museum, Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang berbagai jenis raicho di seluruh dunia, makhluk lain yang tinggal di Pegunungan Tateyama, serta sejarah Gunung Tateyama. Lihat pamflet bahasa Inggris di sini untuk informasi lebih lanjut.

 

Menginap

Menginap di Murodo untuk pengalaman yang nyata. (Kredit gambar: Hotel Tateyama)

 

Meskipun Murodo berada di ketinggian, terdapat hotel, beberapa onsen (温泉 mata air panas), pondok gunung (山小屋 yamagoya), dan tempat berkemah untuk melayani pejalan kaki. Bagi mereka yang ingin lebih menikmati daerah tersebut, saya sarankan untuk bermalam di Murodo. Sebelum tidur, berjalan-jalanlah di luar — langit malam yang dipenuhi bintang pasti akan membuat Anda takjub dan kagum. Di pagi hari, Anda bisa mengalami goraikо̄ (ご来光 matahari terbit dari gunung).

  

Negeri ajaib bersalju di musim semi dan musim dingin

Dinding salju di pertengahan April. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

 

Pegunungan Tateyama mengalami beberapa hujan salju tertinggi di Jepang, oleh karena itu musim buka resmi hanya dari sekitar pertengahan April hingga pertengahan November setiap tahun. Biasanya salju mulai turun di Murodo dari akhir Oktober, jadi karena meningkatnya hujan salju, seluruh rute ditutup dari pertengahan November hingga pertengahan April.

 

Namun, karena ketinggiannya, bahkan pada bulan April―Juni Anda dapat mengalami kondisi seperti musim dingin di Murodo, dan pada saat itulah Anda dapat melihat salah satu pemandangan paling terkenal di Tateyama Kurobe Alpine Route: dinding salju yang menjulang tinggi (雪の大谷 Yuki no О̄tani). Sebelum pembukaan musim, mesin membajak melalui tumpukan salju untuk membuat jalur yang dilalui bus, meninggalkan dinding salju besar yang melapisi sisi jalan. Bagian tertinggi dari dinding salju bisa mencapai ketinggian 20m, dan benar-benar pemandangan yang menakjubkan untuk dilihat. Saat saya berkunjung, saat itu pertengahan April, tapi di Murodo suhunya sekitar -7ºC, dan turun salju!

 

Dinding salju di hari yang cerah. (Kredit gambar: (公社)とやま観光推進機構)

 

Tip: Pertengahan Mei hingga Juni adalah periode saat cuaca cerah berpeluang tertinggi untuk melihat dinding salju. Meskipun tembok tertinggi biasanya terlihat pada bulan April, cuacanya masih tidak stabil selama bulan April, sehingga tidak ada matahari dan terdapat banyak salju tebal yang menyebabkan pemandangan tidak terlihat jelas seperti kabut putih dan hujan salju masih sering terjadi.

 

Pada bulan Mei, ada lebih banyak hari yang cerah dibandingkan bulan April, dan dinding saljunya masih tinggi. Namun, ini juga merupakan waktu yang paling ramai, terutama saat liburan Golden Week di awal Mei. Pada bulan Juni, saat cuaca memanas, salju mencair, dan dinding tidak terlihat setinggi bulan Mei, tetapi masih dapat mencapai ketinggian 10m. Pengunjung di bulan Juni lebih sedikit, jadi datanglah selama waktu ini jika Anda ingin menghindari keramaian.

 

Pemandangan bersalju yang indah. (Kredit gambar: (公社)とやま観光推進機構)

 

Tip: Murodo baru mengalami hujan salju mulai akhir Oktober, jadi jika Anda datang pada awal November untuk melihat salju yang baru turun, saya sarankan untuk datang dan pergi dari sisi Nagano.

Pada saat cuaca buruk atau hujan salju dalam jumlah besar, bus antara Bijodaira dan Terminal Murodo di sisi Toyama pada rute tersebut dapat ditangguhkan atau mengalami penundaan pengoperasian. Namun, di sisi Nagano transportasi adalah kereta gantung / kendaraan di terowongan yang masih dapat beroperasi selama cuaca buruk, jadi jika Anda ingin peluang lebih tinggi untuk mencapai Murodo saat turun salju, sisi Nagano adalah pilihan teraman Anda.

 

Mendaki di sekitar Midagahara, lahan basah alpen

Midagahara menawarkan pendakian yang mudah dan indah. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

 

Dari Murodo ke Bijodaira, moda transportasi nya adalah bus dataran tinggi. Sebagian besar wisatawan akan naik bus langsung, tetapi jika Anda adalah penggemar alam, saya sangat menyarankan untuk mampir di Midagahara (弥陀ヶ原) untuk pendakian singkat.

 

Terletak di 1,930m di atas permukaan laut, Midagahara adalah lahan basah alpen yang indah dengan jalur trotoar kayu yang mudah dilalui. Karena letaknya yang tinggi, suhu Midagahara sekitar 10°C lebih rendah dari permukaan tanah, menjadikannya tempat yang sejuk untuk mendaki di musim panas dan musim gugur.

 

Lautan awan di Midagahara. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

 

Di musim gugur, rumput berubah menjadi kuning-oranye, dan pada hari-hari cerah Anda akan dapat melihat lautan awan (雲海 unkai). Salah satu alasan saya menikmati mendaki gunung yang tinggi adalah perasaan berada di atas awan. Di Midagahara, Anda bahkan tidak perlu mendaki untuk melihat unkai, hanya dengan berjalan kaki karena jalanan nya yang datar!

 

Anak-anak sekolah dasar Toyama dalam kunjungan karyawisata ke Tateyama Kurobe Alpine Route. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Satu hal yang sangat saya kagumi tentang Jepang adalah bagaimana Jepang mencoba menanamkan cinta dan penghormatan terhadap Alam pada anak-anak sejak usia muda. Saya telah diberi tahu bahwa banyak sekolah menengah pertama Prefektur Nagano membawa siswanya untuk mendaki Gunung Tsubakuro, dan saya mendengar dari staf Tateyama Kurobe Alpine Route bahwa hampir semua siswa sekolah dasar di Toyama akan mengunjungi Tateyama Kurobe Alpine Route bersama sekolah mereka untuk mendaki . Selama kunjungan pertama saya pada Juli 2011, saya melihat cukup banyak kelompok anak-anak dengan topi kuning mencolok di sekitar Midagahara.

 

Hutan cedar dan air terjun

Pohon cedar raksasa dan Air Terjun Shomyo terlihat dari dalam bus. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Setelah mendaki di sekitar Midagahara, lanjutkan dengan bus menuju Bijodaira. Selama 30 menit naik bus, Anda akan melewati pemandangan seperti pohon cedar raksasa yang tebal, serta Air Terjun Shomyo 350m (称名滝 Shōmyō-daki), air terjun tertinggi di Jepang. Sebagian besar airnya berasal dari pencairan salju dari Pegunungan Tateyama, sehingga alirannya paling deras di musim panas.

 

Air Terjun Shomyo dengan pelangi (kiri) dan Air Terjun Hannoki (kanan). (Kredit gambar: (公社)とやま観光推進機構 (kiri) dan JNTO (kanan))

Hanya selama bulan April―Juli, Air Terjun Hannoki yang berdekatan (ハンノキ滝) muncul. Dengan ketinggian 500m, ini adalah air terjun musiman tertinggi di Jepang. Anda bisa melihat air terjun sekilas air dari dalam bus, jadi jika ingin lebih dekat, Anda bisa naik bus selama 15 menit dari Stasiun Tateyama ke Halte Bus Air Terjun Shomyo, kemudian berjalan kaki selama 30 menit ke dek pengamatan air terjun. Tarif busnya ¥500 / dewasa, dan bus berangkat sekitar satu kali per jam dari akhir April―awal November.

 

Bijosugi. (Kredit gambar: Tateyama Kurobe Kanko Co., Ltd.)

Bijodaira (美女平) berarti "dataran wanita cantik", dan dikenal sebagai harta karun berupa hutan perawan yang berisi pohon beech dan pohon cedar Tateyama. Secara khusus, daerah ini terkenal dengan pohon bijosugi (美女杉 wanita cantik cedar), yang konon memberkati pasangan dengan kebahagiaan. Banyak pohon cedar lain di daerah ini yang tua dan besar, tumbuh setinggi 30m dan beberapa diperkirakan berumur lebih dari 1,000 tahun.

 

Di sekitar stasiun, ada jalur berjalan kaki 2–4 km (1–2.5 jam) di mana Anda berjalan-jalan santai dan melihat dari dekat pohon cedar kuno. Jika beruntung, Anda bahkan mungkin menemukan beberapa satwa liar unik yang menghuni daerah tersebut, seperti antelop Jepang.

 

Kereta Gantung Tateyama. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

Dari Bijodaira, dibutuhkan 7 menit perjalanan dengan Kereta Gantung Tateyama (kereta kabel lainnya) ke Stasiun Tateyama. Di Stasiun Tateyama, Anda dapat naik bus selama 15 menit ke Air Terjun Shomyo, atau ambil 1 jam perjalanan dengan Kereta Toyama Chiho ke Kota Toyama.

 

Kota Takaoka dan Kota Toyama dengan latar belakang Pegunungan Tateyama. (Kredit gambar: (公社)とやま観光推進機構)

Di Prefektur Toyama, Pegunungan Tateyama yang megah menciptakan latar belakang yang menakjubkan untuk banyak kotanya, seperti Kota Takaoka atau Kota Toyama. Setelah melintasi Tateyama Kurobe Alpine Route, istirahat dan bersantai di kota-kota ini dan nikmati makanan laut yang lezat dari Toyama Bay.

 

Tateyama Kurobe Alpine Route dipenuhi dengan begitu banyak pemandangan yang indah, dan cocok untuk berbagai jenis pengunjung—baik penggemar hiking maupun mereka yang enggan berjalan; baik tua maupun muda; pasangan, keluarga, teman, pelancong solo—membiarkan mereka melihat pemandangan dataran tinggi yang biasanya sulit diakses. Tateyama Kurobe Alpine benar-benar suatu prestasi teknik, dan saya harap Anda akan mengunjunginya suatu hari nanti!

 

Untuk menuju ke sana

Tateyama Kurobe Alpine Route. (Klik untuk memperbesar) (Kredit gambar: Tateyama Kurobe Kanko Co., Ltd.)

 

Dari Prefektur Nagano:

  • Dari Stasiun JR Nagano, naik bus selama 100 menit ke Ogizawa (扇沢), awal dari Tateyama Kurobe Alpine Route di sisi Nagano. Atau, Anda juga dapat naik bus lokal selama 40 menit dari Stasiun JR Shinano-Omachi ke Ogizawa (扇沢).

 

Dari Prefektur Toyama:

  • Dari Stasiun Dentetsu-Toyama (tepat di samping Stasiun JR Toyama), naiklah Kereta Toyama Chiho selama 1 jam ke Stasiun Tateyama (立山駅), awal dari Tateyama Kurobe Alpine Route di sisi Toyama.

 

Datang dari Tokyo:

  • Naik Hokuriku Shinkansen dari Stasiun JR Tokyo ke Stasiun JR Nagano (1.5 jam) atau Stasiun JR Toyama (2 jam), lalu transfer seperti di atas tergantung pada sisi rute mana yang Anda inginkan.

 

Datang dari Osaka:

  • Naik Limited Express Thunderbird dari Osaka / Kyoto ke Kanazawa (2.5 jam), dilanjutkan dengan 25 menit perjalanan dengan Hokuriku Shinkansen dari Kanazawa ke Toyama dan ikuti rute dari sisi Toyama.

Tiket Opsi Tateyama Kurobe

Bepergian antara Nagano dan Toyama melalui Tateyama Kurobe Alpine Route. (Kredit gambar: JR East)

Tiket sekali jalan dari Stasiun Nagano ke Stasiun Dentetsu-Toyama harganya ¥12,460, tetapi wisatawan asing dapat membeli tiket diskon seharga ¥9,800 yang dikenal sebagai Tiket Opsi Tateyama Kurobe. Berlaku selama 5 hari berturut-turut, tiket ini memungkinkan Anda melakukan perjalanan satu arah dengan semua moda transportasi antara Stasiun Nagano dan Stasiun Dentetsu-Toyama. Perhatikan bahwa tiket ini harus dibeli setidaknya 1 hari sebelum hari penggunaan Anda, dan dapat dibeli di lokasi ini.

 

Hokuriku Arch Pass adalah cara mudah untuk berkeliling wilayah Hokuriku. (Kredit gambar: JR East)

 

Jika Anda datang dari Tokyo atau Osaka, gunakan Tiket Opsi Tateyama Kurobe bersama dengan Hokuriku Arch Pass 7 hari untuk memaksimalkan penghematan! Lihat artikel saya yang lain untuk rencana perjalanan 7 hari melintasi wilayah Hokuriku yang indah dengan Hokuriku Arch Pass.

 

Penerusan bagasi

Jika Anda mengikuti perjalanan satu arah, jangan khawatir tentang bagasi Anda. Ada layanan pengiriman bagasi ke berbagai titik di sepanjang Tateyama Kurobe Alpine Route.

 

Kredit gambar header: (公社)とやま観光推進機構

 

Artikel Terkait

Share this article:
TSC-Banner
Toyama-Right-Banner