2404-Sakura-Left
Rail Travel

Terpesona oleh Akita, di mana alam yang indah bertemu dengan budaya yang memukau

Terpesona oleh Akita, di mana alam yang indah bertemu dengan budaya yang memukau

Diperbarui per 27 September 2023
Awalnya diterbitkan pada 20 September 2021

 

Ketika berbicara tentang Prefektur Akita (秋田県), banyak orang akan berpikir tentang jenis anjing yang lucu dan cerdas yang berasal dari prefektur ini—anjing Akita. Namun selain anjing Akita, Prefektur Akita juga memiliki banyak alam yang indah, seperti Ngarai Dakigaeri dan Kakunodate, distrik samurai yang selalu indah tanpa memandang musim.

 

Kita juga dapat merasakan budaya kuliner dengan hidangan lokal yang terkenal seperti kiritanpo dan ayam hinaijidori, serta kerajinan lokal seperti magewappa, produk lokal yang berharga yang terbuat dari kayu cedar Akita yang dikatakan sebagai kayu yang sangat harum. Jika Anda sudah siap, mari kita melakukan perjalanan musim gugur ke Akita!

 

Ini adalah artikel kedua dari seri tiga bagian yang membahas perjalanan musim gugur kami ke Tohoku. Jangan lupa untuk melihat Bagian 1 (Yamagata) dan  Bagian 3 (Fukushima).

 

Benamkan diri Anda dalam warna-warni musim gugur di Kakunodate

Jalan Kediaman Samurai Kakunodate (角館武家屋敷通りKakunodate Bukeyashiki Dо̄ri) juga dikenal sebagai Kyoto Kecil (小京都 Shо̄-Kyо̄to). Terkenal tidak hanya sebagai tempat melihat bunga sakura, tetapi juga sebagai tempat di mana Anda dapat melihat warna musim gugur yang mempesona. Lokasi ini indah di setiap musim, jadi saya sangat menyarankan Anda untuk mencatat tempat ini dan memasukkannya ke dalam daftar perjalanan Anda.

 

Warna musim gugur yang menakjubkan di Jalan Kediaman Samurai Kakunodate. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Jalan Kediaman Samurai Kakunodate memiliki banyak bekas kediaman samurai yang menyimpan warisan ratusan tahun. Sebagian besar tempat tinggal terpelihara dengan baik dan masih memberikan suasana sejarah. Di sisi jalan, Anda akan menemukan pohon sakura yang berasal dari Kyoto, bersama dengan pohon maple, ginkgo, dan pinus yang semuanya berusia lebih dari seratus tahun. Suasana disini sangat mirip dengan Kyoto, karena itu julukannya Kyoto kecil dari Tohoku.

 

Di dalam salah satu kediaman samurai. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Di kedua sisi jalan, Anda dapat menemukan tempat tinggal samurai yang dapat Anda singgahi untuk melihat-lihat bagian dalamnya. Beberapa tempat tinggal masih menjadi rumah bagi keturunan keluarga samurai yang masih ada sampai sekarang. Ada enam tempat tinggal yang bisa dikunjungi wisatawan; beberapa memiliki biaya masuk, dan beberapa gratis. Di dalam kediaman terdapat pameran mata pencaharian samurai di masa lalu, termasuk artefak seperti baju besi samurai dan pedang yang bisa Anda coba sentuh. Anda mungkin diminta untuk mendisinfeksi tangan Anda sebelum menyentuh artefak ini.

 

Selain itu, beberapa tempat tinggal memiliki taman Jepang yang nyaman untuk Anda bersantai, sementara yang lain bahkan memiliki kafe untuk Anda istirahat. Dedaunan musim gugur berpadu kontras dengan gedung-gedung tua yang indah, dan bagi mereka yang suka berfoto, saya yakin Anda akan bersenang-senang di sini.

 

Naik becak di sekitar Kakunodate untuk pengalaman khusus. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Jika Anda ingin lebih membenamkan diri dalam suasana bersejarah, saya sangat merekomendasikan untuk mencoba naik becak Jepang. Dalam perjalanan, orang yang menarik becak Anda akan menjelaskan sejarah Kakunodate dan poin-poin menariknya. Namun, perlu diketahui bahwa narasinya dalam bahasa Jepang. Biaya naik becak (1 muat 2 orang) sekitar ¥3,000/15 menit, ¥5,000/30 menit, dan ¥9,000 yen/60 menit untuk tur penuh.

 

Jalan Kediaman Samurai Kakunodate (角館武家屋敷通り)
Alamat: Higashi-Katsurakucho, Omotemachi, Kakunodate-machi, Semboku-shi, Akita 014-0331
Akses: 20 Menit berjalan dari Stasiun JR Kakunodate (角館駅)

 

Beristirahatlah dan cicipi Inaniwa Udon dan Hinaijidori, dua makanan lokal Akita yang terkenal

Makan siang di Sakura no Sato. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Untuk makan siang, kami menuju ke Sakura no Sato (桜の里), sebuah kedai yang terletak di Kakunodate Samurai Residence Street. Kedai ini bertempat di gedung tua Jepang, dan memberikan suasana Kyoto kecil. Sakura no Sato dibuka pada tahun 2015, dan memiliki 12 kursi meja, dan 12 kursi tatami tradisional.

 

Set makan siang Udon Inaniwa dan Hinaijidori oyakodon. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Sorotan masakan lokal di sini adalah Udon Inaniwa (稲庭うどん) yang baru dibuat dan Hinaijidori oyakodon (比内地鶏親子丼) yang disajikan dengan daging ayam yang empuk dan saus yang gurih. Hinaijidori adalah ayam negeri yang dibesarkan di habitat alami, dan dagingnya rendah lemak. Jika Anda berkesempatan mengunjungi Akita, pastikan untuk mencoba hidangan lokal ini!

 

Udon Inaniwa yang halus seperti sutra. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Fakta Menarik: Udon Inaniwa adalah hidangan mie terkenal di Prefektur Akita yang telah diturunkan selama lebih dari 160 tahun. Dikenal karena cara pembuatannya—adonan diremas sampai begitu lembut sehingga akan turun ke tenggorokan Anda dengan mulus seperti sutra. Dan yang terpenting, setiap mie udon yang Anda lihat tidak diuleni dengan mesin, melainkan dibuat secara eksklusif dengan tangan. Dengan membuat udon Inaniwa dengan cara tradisional, para produsen berhasil melestarikan kelezatan menawan ini.

 

Karena Sakura no Sato adalah tempat makan yang populer, jika Anda berkunjung saat jam makan siang, Anda mungkin harus mengantri dan menunggu sebentar. Oleh karena itu, saya sarankan Anda berkunjung pada sore hari saat pelanggan lebih sedikit dari biasanya, sehingga Anda tidak perlu menunggu terlalu lama. Jalan-jalan saja dan ambil beberapa foto, tunggu sampai Anda lapar, lalu pergi ke kedai.

 

Sakura no Sato (桜の里)
Alamat: 9 Higashi-Katsurakucho, Omotemachi, Kakunodate-Machi, Semboku-Shi, Akita 014-0367
Akses: 15 menit jalan kaki dari Stasiun JR Kakunodate (角館駅)

 

Menatap warna musim gugur yang mempesona di Ngarai Dakigaeri

Warna musim gugur yang mempesona di Ngarai Dakigaeri. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Ngarai Dakigaeri (抱返り渓谷 Dakigaeri Keikoku) adalah objek wisata alam Kota Semboku. Ini dikenal luas di antara orang-orang yang menyukai pemandangan musim gugur, karena dedaunan yang semarak dan Sungai Tamagawa. Sungai Tamagawa memberikan pemandangan yang menakjubkan karena kontras dengan warna musim gugur. Jika Anda mengunjungi Ngarai Dakigaeri di musim panas, Anda akan melihat sungai berwarna biru cerah dan pepohonan hijau yang rimbun di hutan; dan sangat menyegarkan untuk dilihat.

 

 

Warna musim gugur di Ngarai Dakigaeri. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Dakigaeri berarti “memeluk dan berbalik”. Nama ini berasal dari pemandangan tebing curam yang tinggi. Di masa lalu, jalan di daerah ini sangat sempit dan curam, sampai-sampai jika dua orang kebetulan berjalan melewati satu sama lain, mereka harus melakukan dakigaeri; dengan kata lain, “saling berpelukan sambil melihat dari balik bahu”. Jalan setapak akan membawa Anda jauh ke dalam hutan lembah, di mana Sungai Tamagawa dan banyak air terjun berada.

 

 

Jalur alam sepanjang 1.5 km membawa Anda ke pemandangan yang indah. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Dari jembatan merah Kami no Iwahashi, berjalan lebih jauh menyusuri jalur alam sepanjang 1.5 km ke dalam hutan dan melalui terowongan berbatu. Kemudian, Anda akan menemukan tempat di mana Anda bisa mendapatkan pandangan mata burung Sungai Tama dari kedua sisi jalur. Berjalan melalui terowongan lain, dan Anda akan melihat Air Terjun Mikaeri-no-taki di sisi kanan Anda. Membenamkan diri dalam suara air terjun di bawah dan warna musim gugur benar-benar bermanfaat.

 

Air terjun Mikaeri-no-taki. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Salah satu air terjun yang harus Anda kunjungi adalah Mikaeri-no-taki (見返りの滝), air terjun besar yang mengalir di lanskap berbatu, dikelilingi oleh hutan hijau yang rimbun. Dengan ketinggian 30 meter di atas tebing Ngarai Dakigaeri, pemandangannya yang megah akan membuat Anda merasakan konsep gaeri (berbalik), karena pemandangannya begitu megah sehingga Anda harus berbalik ke belakang untuk melihatnya, lagi dan lagi.

 

Ngarai Dakigaeri (抱返り渓谷)
Alamat: Tazawako Sotsuda, Semboku-shi, Akita, 014-1113
Akses: 15 menit perjalanan dari Stasiun JR Kakunodate. (Selama Festival Dedaunan Musim Gugur, biasanya tersedia bus antar-jemput gratis)
Biaya masuk: Gratis
Musim yang disarankan: Musim gugur (Oktober–November), Musim panas (Juni–Agustus)

 

Kiritanpo, makanan lokal Akita yang tidak boleh Anda lewatkan

 

Kiritanpo untuk makan malam. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Untuk makan malam, kami harus mencoba salah satu makanan lokal Akita yang terkenal, kiritanpo (きりたんぽ nasi yang ditumbuk dibentuk menjadi silinder dan dibungkus dengan tusuk sate cedar untuk dipanggang). Akita Kiritanpoya (秋田きりたんぽ屋) adalah restoran yang menyajikan berbagai macam makanan lokal Akita, termasuk kiritanpo. Interiornya didekorasi seolah-olah Anda sedang makan di pondok pemburu Matagi (マタギの家matagi no ya)—Anda dapat menemukan peralatan pertanian, peralatan berburu, dan kulit beruang di dalam restoran. Pemburu, yang dikenal sebagai Matagi, pernah menjelajahi pegunungan Hokkaido, Tohoku, dan wilayah Kanto Utara, di mana mereka berburu dalam kelompok dan menggunakan metode tradisional untuk menangkap hewan.

 

Kiritanpo sedang dipanggang. (Kredit gambar: KrobkruengJapan).

 

Selain menikmati makanan, kita juga bisa melihat bagaimana kiritanpo dibakar dengan kompor batu bara. Selain item kiritanpo seperti hotpot kiritanpo biasa, ada menu lain yang direkomendasikan yaitu hotpot Matagi-no-kiritanpo. Menu ini terdiri dari kiritanpo dalam sup miso, dan dikatakan sebagai cara asli untuk menikmati kiritanpo. Supnya juga memiliki daging hewan liar seperti daging kelinci dan babi hutan.

 

Makan malam kami dengan makanan lokal Akita. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Selain kiritanpo, kami juga memesan hidangan lokal lainnya seperti Hinaijidori yakitori (tusuk sate), dan yakisoba ala Yokote (mie goreng) yang disajikan dengan telur goreng di atasnya. Semuanya sangat enak dan mudah untuk dinikmati.

 

 

(Kredit video: KrobkruengJepang).

 

Jika Anda ingin melihat bagaimana makan di restoran ini, Anda dapat melihat klip video kami di atas (bahasa Thailand).

 

Akita Kiritanpoya Akita-ekimae Honten (秋田きりたんぽ屋 秋田駅前本店)
Alamat: 2-7-6 Nakadori, Akita-shi, Akita 010-0001
Akses: 2 menit jalan kaki dari Stasiun JR Akita (Stasiun Akita)

 

Kunjungi anjing Akita yang lucu di kota asalnya, Kota Odate

 

Pusat Pengunjung Anjing Akita. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Jika Anda seorang pecinta anjing, pastikan untuk pergi ke Kota Odate, yang konon merupakan kota kelahiran anjing Akita. Di sini, Anda dapat menemukan Pusat Pengunjung Anjing Akita (秋田犬の里 Akita inu no sato). Hachiko, anjing setia yang terkenal yang menunggu tuannya sampai nafas terakhirnya, juga merupakan anjing Akita. Di dalam gedung, ada sudut pameran yang menceritakan kisah Hachiko.

 

 

Temui anjing Akita asli. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Di dalam, kami bertemu dengan anjing Akita asli yang menyambut kami dengan hangat. Tapi hati-hati, karena mereka cukup besar dan mungkin memiliki kekuatan lebih dari kita! Jika Anda suka anjing Akita, Anda bisa menghabiskan waktu lama di sini.

 

Suvenir bertema anjing Akita. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Di Pusat Pengunjung Anjing Akita, selain bisa bertemu anjing Akita, Anda juga bisa membeli berbagai oleh-oleh, termasuk merchandise anjing Akita. Pecinta anjing pasti akan senang.

 

 

Ambil foto dengan trem hijau yang lucu. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Di dekat gedung ada trem hijau yang dulunya merupakan landmark titik pertemuan di depan Stasiun Shibuya. Trem ini dipindahkan ke kampung halaman Hachiko di Kota Odate pada bulan Juni 2020. Kami mengambil beberapa foto trem untuk kalian. Jangan lupa untuk mampir dan berfoto bersama trem hijau ini saat berkunjung ke Kota Odate nanti. Trem ini terletak hanya 2 menit berjalan kaki dari Stasiun JR Odate, di dekat Pusat Pengunjung Anjing Akita. Anda juga akan melihat patung  Hachiko di sini.

 

Di dalam Stasiun JR Odate. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Pusat Pengunjung Anjing Akita (秋田犬の里)
Alamat: 13-1 Onaricho, Kota date, Akita
Akses: 2 menit berjalan kaki dari Stasiun JR Odate (大館駅)
Tiket masuk: Gratis

 

Uji keterampilan kerajinan Anda dengan bengkel magewappa

Magewapa. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Magewappa (曲げわっぱ) adalah kerajinan tradisional Akita, dan dianggap sebagai kerajinan yang membutuhkan keterampilan tinggi, dan karenanya sangat mahal. Salah satu alasannya adalah magewappa dibuat secara eksklusif dari pohon cedar yang berusia beberapa ratus tahun. Kayu yang dipanen kemudian digunakan untuk membuat wadah makanan menggunakan teknik yang diketahui telah diwariskan selama lebih dari 150 tahun.

 

Hari ini, kami mendapat kesempatan untuk menguji kemampuan kami dengan membuat baki magewappa kami sendiri di Studio Kerajinan Odate Kougeisha, sebuah perusahaan yang mengkhususkan diri dalam magewappa. Didirikan pada tahun 1959, semua staf di sini memiliki satu tujuan yang sama: mewariskan kerajinan tradisional yang tak ternilai ini kepada generasi baru.

 

Nampan makanan penutup Magewappa yang akan kita buat. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Pembuatan nampan pencuci mulut berdiameter 18cm membutuhkan waktu sekitar 1.5 jam untuk menyelesaikannya. Mungkin terdengar mudah, tapi tidak. Melalui partisipasi dalam kegiatan ini, saya menemukan bahwa pohon cedar lokal Akita memiliki aromanya sendiri. Menariknya, saya juga belajar bahwa pola yang Anda lihat di kayu dapat menunjukkan musim di mana garis-garis itu terbentuk—garis hitam menunjukkan musim dingin, dan garis putih menunjukkan musim panas. Ciri-ciri kayu cedar Akita adalah teksturnya yang halus dan lembut, permukaan mengkilat, wangi, dan tidak ada bekas kuncupnya. Kayu dari pohon yang berumur lebih dari 100 tahun akan memiliki pola yang sangat indah dan membuat kerajinan magewappa menjadi sangat mahal.

 

Membuat nampan magewappa kami. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Di set alat untuk membuat nampan pencuci mulut, tiga potong kayu bundar siap pakai disiapkan untuk kami membuat nampan lengkap dalam waktu singkat. Yang harus kami lakukan hanyalah merakit tiga potongan kayu dengan lem, dan memalunya dengan lembut agar lebih tahan lama. Setelah Anda selesai merakitnya, langkah selanjutnya adalah memoles dan menyeka sisa lem. Orang yang sudah memiliki keterampilan membuat kerajinan mungkin menganggap langkah-langkah ini sebagai tugas yang sangat mudah.

 

Melengkapi nampan pencuci mulut magewappa kami dan belajar cara menekuk kayu. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Setelah selesai, mentor akan memberikan Anda sertifikat. Mentor kami yang baik hati juga menunjukkan kepada kami cara membengkokkan kayu menjadi bentuk lingkaran. Teknik ini dilakukan dengan merendam kayu dalam air, kemudian memeras airnya, membungkusnya menjadi bentuk lingkaran, dan mengikatnya dengan klip yang diciptakan sendiri oleh mentor. Semua langkah ini memang membutuhkan keterampilan yang dipoles dengan baik.

 

Sedangkan untuk perawatan magewappa , Anda bisa mencucinya dengan cairan pencuci piring yang ringan. Setelah dibilas, letakkan terbalik dan biarkan kering, atau keringkan dengan pengering rambut. Melakukannya akan membantu memperpanjang masa pakai item magewappa Anda . Namun, hindari penggunaan magewappa untuk makanan yang sausnya berwarna gelap, karena saus tersebut dapat menodai magewappa Anda. Selain itu, jangan memasukkan magewappa ke dalam oven microwave atau mencucinya dengan mesin pencuci piring.

 

Souvenir Magewappa. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Sebelum berangkat, kami mampir ke pojok suvenir untuk membeli oleh-oleh rumahan yang berkualitas. Setiap barang dagangan di sini memiliki desain yang bagus dengan kualitas tinggi, dan dibuat dengan tangan. Suvenir pilihan kami adalah sumpit kayu, yang sangat ringan dan dipoles halus.

 

Studio Kerajinan Odate Kougeisha (大館工芸社ハンディクラフトスタジオ)
Alamat: 29-15 Ieushiro, Shakanai, Odate-Shi, Akita 017-0012
Akses: 15 menit berjalan dari Stasiun JR Odate (大館駅)

 

Untuk menuju ke sana

Stasiun JR Kakunodate. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

  • Akita: Stasiun Akita (秋田駅) berjarak 230 menit naik shinkansen dari Stasiun JR Tо̄kyо̄ (東京駅) di Jalur Akita Shinkansen.
  • Odate: Dari Stasiun Akita, naik Limited Express Tsugaru (90 menit) ke Stasiun JR Odate (大館駅).
  • Kakunodate: Dari Stasiun Akita, Stasiun Kakunodate (角館駅) berjarak 45 menit naik shinkansen di Jalur Akita Shinkansen. Jika datang dari Tokyo, Kakunodate berjarak 190 menit naik Jalur Akita Shinkansen.

 

JR EAST PASS (Tohoku area)

JR EAST PASS (Tohoku area) baru dan area penggunaannya. (Kredit gambar: JR East)

 

Jika Anda mengunjungi Akita, coba cek JR EAST PASS (Tohoku area), pass terjangkau yang menawarkan perjalanan kereta sepuasnya di jalur JR East ( termasuk shinkansen dan Joyful Train) di area yang berlaku selama 5 hari berturut-turut. Hanya dengan ¥30,000, biayanya kurang dari perjalanan pulang pergi antara Tokyo dan Akita (~¥36,000). Dan jika Anda adalah pemegang paspor asing yang tinggal di Jepang seperti kami, Anda juga dapat menggunakan rail pass ini!

 

Jika Anda berencana mengunjungi Akita, semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda. Dan saya yakin begitu Anda berada di sini, Anda akan tersihir oleh pesona Akita seperti kami dulu. Nantikan bagian terakhir dari seri ini, di mana kami memperkenalkan pemandangan musim gugur yang spektakuler di wilayah Aizu Fukushima.

 

Kredit gambar header: KrobkruengJapan

 

Artikel Terkait

Share this article:
TSC-Banner
2404-Sakura-Right