Japan Rail Times
The
Rail Way
to Travel
Tokushima-Left-Banner
Rail Travel

Yummy Yamagata! 15 makanan yang harus Anda coba di Yamagata

Yummy Yamagata! 15 makanan yang harus Anda coba di Yamagata

Jika ada satu hal yang dapat disepakati semua orang tentang motivasi untuk bepergian, itu adalah makanan. Dan ketika datang ke Wilayah Tohoku (東北 地方 Tōhoku-chihō), banyak yang akan setuju bahwa di atas resor mata air panas yang fantastis dan pemandangan alam yang sempurna, makanan enak adalah salah satu daya tarik utamanya. Saat membahas makanan daerah, satu prefektur yang harus disebutkan adalah Yamagata.

 

Masakan Yamagata. (Kredit gambar: Daisuke Yatsui/JNTO)

 

Prefektur Yamagata (山形県 Yamagata-ken) adalah salah satu prefektur di Tohoku yang berhadapan langsung dengan Laut Jepang (日本海 Nihon-kai) di sebelah barat, sedangkan yang lainnya seperti Akita di sebelah utara, Niigata dan Fukushima di selatan, dan Miyagi di timur. Nama prefektur Yamagata diterjemahkan sebagai “bentuk pegunungan” karena memiliki daerah pegunungan, oleh karena itu memiliki geografi yang unik karena berada di sebelah laut dan di pegunungan pada saat yang bersamaan. Jika berbicara tentang makanan, Yamagata memiliki yang terbaik dari kedua dunia: makanan laut segar dari barat, dan makanan pegunungan yang lezat dari timur dan sekitarnya.

 

Makanan Yamagata mencakup banyak makanan laut dan sayuran pegunungan. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata/JNTO)

 

Yamagata terkenal karena beberapa hal: rumah bagi Gunung Zao yang megah, memiliki beberapa resor pemandian air panas terbaik di Jepang seperti Ginzan Onsen, dan penghasil beberapa buah terbaik di negara ini. Ketika berbicara tentang makanan, tidak hanya terkenal dengan buahnya, tapi untuk hal lainnya juga.

 

Masakan Yamagata dipetakan berdasarkan lokasi asal makanan khas setempat (ditunjukkan dengan angka) dan wilayah (ditunjukkan dengan warna): Yamagata tengah (① – ⑦ berwarna merah); Yamagata selatan (⑧ – ⑩ dengan warna biru); Yamagata utara (⑪ berwarna ungu); dan Shōnai di wilayah paling barat laut (⑫ – ⑮ berwarna hijau tua). (Kredit gambar: Google Maps/Prefektur Yamagata)

 

Sebelumnya, Saya menulis secara detail tentang masakan eklektik Akita. Kali ini, giliran Yamagata. Untuk artikel ini, kita akan melihat beberapa makanan terbaik yang ditawarkan prefektur ini. Dari makanan yang sederhana yang dibuat dengan sayuran pegunungan yang segar, hingga salah satu daging yang paling didambakan di Jepang, Yamagata tidak kekurangan makanan lezat yang mengesankan serta memuaskan pengunjung lokal dan asing. Tanpa basa-basi lagi, mari kita jelajahi makanan enak di prefektur yang “berbentuk pegunungan” ini.

 

Pusat Yamagata: Makanan yang lezat

Kami memulai perjalanan di jantung kota Yamagata, di mana ibu kota Yamagata (山形市) dan kota tetangga Murayama (村山市) berada. Di sana juga merupakan tempat bagi monumen terkenal dan tujuan wisata seperti Yamadera dan Ginzan Onsen. Jika Anda penggemar mie, tempat ini adalah salah satu wilayah yang tidak boleh Anda lewatkan.

 

① Imoni (芋煮)

Imoni. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Setiap prefektur di Jepang tampaknya memiliki satu atau dua hidangan atau bahan makanan yang mewakili, tidak terkecuali Prefektur Yamagata, di mana salah satu kekhasannya adalah ceri. Selain itu, ada pula imoni, hidangan lezat yang biasanya ditemukan di Wilayah Tohoku, tetapi paling terkenal di Yamagata.

 

Imoni dibuat dengan talas, daging yang diiris tipis, dan konnyaku dalam kaldu yang dibumbui dengan kecap. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Imoni biasanya dibuat menggunakan talas, daging yang diiris tipis (biasanya daging sapi atau babi), konnyaku dan daun bawang dalam kaldu yang dibumbui dengan kecap. Ada variasi lain: terkadang ditambahkan bahan lain seperti kubis Cina, akar burdock dan jamur, dan pasta miso digunakan untuk kaldu. Imoni adalah hidangan musim gugur yang paling enak dinikmati di luar ruangan, dan penduduk setempat sering mengadakan pesta imoni (芋煮会 imoni-kai) untuk makan bersama di antara keluarga dan teman.

 

Imoni Autumn Festival, di mana pengunjung mengambil bagian dan menyaksikan masakan imoni dalam panci besi raksasa. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Imoni sangat dicintai di Yamagata, sehingga prefektur ini menyelenggarakan Imoni Autumn Festival (芋煮会フェスティバル Imoni-kai Fesutibaru) setiap tahun. Diadakan di tepi Sungai Mamigasaki (馬見ヶ崎川 Mamigasaki-gawa) di Kota Yamagata pada hari sebelum Hari Penghormatan Lansia (Senin ketiga setiap bulan September), festival ini menarik hingga 30,000 pengunjung yang dapat menyaksikan dan menikmati imoni diolah dan dimasak dalam panci besi setinggi 6 meter.

Ketika berada di Yamagata saat musim gugur, pastikan untuk menyaksikan tontonan ini dan nikmati hidangan yang menghangatkan hati dan jiwa Anda.

 

② Dashi (だし)

Dashi. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Jika menyebut kata "dashi", orang-orang langsung berpikir kaldu Jepang yang biasanya terbuat dari ikan dan rumput laut (Saya juga pernah menulis tentang ini sebelumnya). Yamagata memiliki ide sendiri tentang dashi yang tidak seperti kaldu sup, dan ini melibatkan banyak sayuran. Dashi Yamagata adalah acar sayuran yang dinikmati dengan nasi, dan beberapa orang membandingkannya dengan sesuatu seperti salsa atau chutney.

 

Bahan-bahan yang biasa digunakan untuk membuat dashi. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Dashi dibuat dengan memotong dan mencampurkan sayuran seperti terong, okra, mentimun dan shiso (daun perilla) dan kuncup jahe (ミョウガ myōga); dibumbui dengan kecap, cuka, pasta miso dan rumput laut natto (納豆昆布 nattō-konbu), dan terakhir diberi nasi putih atau tahu dingin untuk dimakan. Gula dan mirin juga bisa digunakan untuk penyedap rasa.

 

Dashi adalah makanan lezat yang dinikmati secara khusus di musim panas. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Ini adalah makanan lezat khusus untuk musim panas, sehingga penduduk setempat mengatakan bahwa dashi selalu mengingatkan mereka pada musim tersebut. Ditambah lagi, bisa dibuat dengan menggunakan sisa sayuran di lemari es jadi sangat hemat. Ini adalah salah satu hidangan yang harus Anda coba (atau bahkan buat sendiri) jika Anda berada di pedesaan Yamagata di musim panas.

 

③ Ita soba (板そば)

Ita soba, disajikan dalam kotak kayu. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Yamagata juga merupakan rumah bagi ita soba, varian dari soba yang bisa ditemukan di mana-mana di Jepang. Berbeda dengan soba biasa, ita soba disajikan secara tradisional dalam kotak kayu (板 ita) dan dapat dinikmati sendiri maupun berkelompok. Bahkan terkadang disajikan dalam kotak kayu besar yang dapat digunakan bersama oleh sekelompok orang.

 

Ita soba dapat dinikmati sendiri maupun berkelompok. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Selain itu, mie ini memiliki tekstur dan ketebalan yang khas. Soba biasanya tipis dan lembut, tetapi untuk ita soba, warnanya lebih gelap, lebih kencang, dan lebih keras. Ini karena tepung soba yang tidak dioles digunakan sebagai gantinya untuk membuatnya, menghasilkan rasa soba yang kuat yang menjadi lebih terasa saat Anda mengunyahnya di mulut. Saat Anda berada di area pusat, Anda harus melihat "Yamagata Big Three Soba Highway" (山形3大そば街道 Yamagata San-dai Soba Kaidō) di mana Anda dapat menemukan ita soba terbaik. Mereka adalah Murayama, Ōishida (大石田), dan Obanazawa (尾花沢), semuanya terletak di sepanjang lembah Sungai Mogami.

Saat membahas soba terbaik di Jepang, Ita soba adalah kandidat yang patut dipertimbangkan.

 

④ Hippari udon (ひっぱりうどん)

Hippari udon dari Murayama. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Udon adalah makanan yang menyenangkan di Jepang yang dapat disantap kapan saja oleh penduduk setempat, baik untuk sarapan atau sebagai makan malam. Ada banyak variasi di seluruh Jepang, termasuk yang agak unik dari kota Murayama (村山市) di Yamagata bernama hippari udon.

 

Hippari udon dinikmati dengan cara ditarik keluar dari panci dan dimakan dengan natto dan makarel kalengan. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Ada dua hal yang unik dari udon ini: pertama, mie ditarik dari panci saat makan (sebenarnya, kata “hippari” berarti “menarik”). Kedua, secara tradisional dinikmati dengan natto (kacang kedelai yang difermentasi) dan makarel kalengan. Natto adalah makanan lezat yang memikat di Jepang dan beberapa orang mungkin tidak menyukai aromanya. Bagi mereka yang ingin mencoba sesuatu yang berbeda, dan penggemar natto, ini adalah salah satu udon yang tidak ingin Anda lewatkan.

 

⑤ Hiyashi ramen (冷やしラーメン)

Hiyashi ramen. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Fakta menarik yang mungkin tidak diketahui banyak orang: Yamagata memiliki jumlah kedai ramen per kapita terbesar. Itu benar: bukan Kyushu, rumah bagi ramen tonkotsu; bukan Hokkaido, tempat kelahiran ramen miso, dan bahkan bukan Tokyo, kota terbesar di negara ini. Yamagata mendapat kehormatan karena memiliki banyak toko ramen, dan memiliki gaya yang khas: ramen dingin, dan menggunakan banyak ikan. Fakta menarik lainnya: diketahui juga secara lokal bahwa orang Yamagata mengonsumsi lebih banyak ramen daripada yang ada di prefektur lain di negara ini.

 

Jika Anda berada di Yamagata pada musim panas dan ingin sesuatu yang menyegarkan diri, cobalah hiyashi-ramen, hidangan khas di prefektur ini. Hiyashi ramen adalah ramen dingin yang kuahnya disajikan dingin dan paling enak dinikmati saat musim panas. Untuk beberapa toko di Yamagata seperti Saekaya (栄屋), ramen disajikan dengan es batu yang dibuat dari kaldu itu sendiri.

 

⑥ Tama-konnyaku (玉こんにゃく)

Tama-konnyaku, varian dari konnyaku. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Anda tahu apa yang orang katakan: selalu ada ruang untuk makanan penutup (atau makanan ringan secara umum). Di Yamagata, makanan penutup itu berupa tama-konnyaku, varian dari konnyaku yang biasa ditemukan dalam masakan Jepang. Konnyaku biasanya disajikan dalam oden dan sukiyaki, dan lebih dikenal karena teksturnya yang seperti agar-agar dan tampilan keabu-abuan daripada rasanya.

 

Tama-konnyaku dibentuk menjadi bola, dan biasa disajikan sebagai camilan. (Kredit gambar: JR East/Carissa Loh)

 

Namun di Yamagata, konnyaku dibentuk menjadi bola-bola kecil (karena itu 'tama' yang berarti 'bola'), dipanggang dalam kaldu kecap, disajikan dengan cara ditusuk dan diberi sedikit mustard. Mereka sangat mirip dengan dango—pangsit manis yang terbuat dari mochi dan disajikan dengan cara ditusuk—dan ini hanya bisa Anda temukan di Yamagata.

 

⑦ Dondonyaki (どんどん焼き)

Dondonyaki. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Okonomiyaki (お好み焼き) adalah jajanan kaki lima klasik di Jepang yang bisa dikenali oleh semua orang. Ini adalah sejenis pancake gurih yang terbuat dari tepung terigu dan diberi serpihan bonito, mayones Jepang, dan acar jahe. Meskipun varian yang paling lazim adalah yang dari Osaka, tetapi ada beberapa varian lainnya di Jepang: varian Hiroshima melapisi bahan-bahannya alih-alih mencampurkan semuanya, dan dalam modan-yaki (モダン焼き), termasuk mie di dalamnya. Di ibu kota Yamagata, penyajiannya membutuhkan sumpit.

 

Dondonyaki adalah okonomiyaki Yamagata yang disajikan dengan sumpit dan merupakan jajanan kaki lima yang sangat umum selama festival. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Asal usul Dondonyaki dapat ditelusuri kembali ke Murayama di awal Zaman Showa. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Dondonyaki pada dasarnya adalah okonomiyaki tetapi disajikan dengan sumpit yang berfungsi sebagai tusuk. Hal ini membuat dondonyaki menjadi camilan nyaman yang dapat dinikmati saat bepergian. Asal usul nya dapat ditelusuri kembali ke tahun 1938 di daerah Murayama ketika Ōba Kamekichi (大場亀吉) memelopori hal itu. Saat ini, dondonyaki adalah makanan favorit terutama selama festival, dan ada beberapa toko yang menjualnya sepanjang tahun di kota Yamagata. Ini adalah salah satu camilan yang bisa memanjakan Anda, terutama saat Anda berada di Yamagata untuk festival musim panas.

 

Yamagata Selatan: Daging yang berlimpah

Menuju ke selatan, tur membawa kita ke Yonezawa (米沢), wilayah yang telah mempunyai reputasi makanan yang luar biasa, terutama daging sapinya. Namun, datang ke sini akan sia-sia jika hanya untuk menikmati daging sapinya yang terkenal, karena di sini juga terdapat beberapa hidangan menarik lainnya.

 

⑧ Daging sapi Yonezawa (米沢牛)

Daging sapi Yonezawa dianggap sebagai salah satu daging sapi terbaik di Jepang. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Terkadang reputasi suatu hidangan melebihi asalnya. Contoh kasus: Daging sapi Yonezawa, yang dianggap sebagai salah satu dari tiga merek daging sapi paling terkenal di Jepang, selain daging sapi Kobe dan daging sapi Matsusaka. Di bagian selatan Yamagata terletak kota asal, di mana banyak restoran dan tempat makan yang menyajikan daging sapi yang sangat didambakan.

 

Daging sapi Yonezawa terkenal dengan marmernya yang rapi, dengan keseimbangan sempurna antara daging tanpa lemak dan lemak, menghasilkan pengalaman meleleh di mulut yang menyenangkan. Rahasia di balik daging sapi adalah bagaimana sapi-sapi itu dipelihara dengan ketat, karena mereka diberi makan jerami padi yang mengandung mineral dari pegunungan terdekat. Poin penting lainnya adalah periode penggemukan sapi yang lama: totalnya lebih dari 32 bulan, dibandingkan dengan periode penggemukan sapi biasa selama 4–6 bulan.

 

Daging sapi Yonezawa dinikmati sebagai yakiniku (kiri) dan sukiyaki (kanan). (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Bagaimana cara menikmati daging sapi Yonezawa? Ada banyak cara untuk menikmatinya: steak, sabu-sabu, rebusan, kari bahkan sebagai dendeng. Jika Anda dimanjakan dengan pilihan, dua cara populer untuk menikmatinya adalah dengan yakiniku (焼肉 daging panggang) atau sebagai sukiyaki (すき焼き hotpot). Jika ada satu hidangan yang tidak boleh Anda lewatkan di Yamagata, itu adalah daging sapi Yonezawa; cukup menjadikan alasan untuk bepergian ke Yamagata.


⑨ Basashi (馬刺し)

Basashi dari Nagai. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Daging kuda adalah makanan lezat yang bisa didapatkan di Jepang, dan dapat disajikan dengan berbagai cara. Cara umum untuk menikmatinya adalah basashi, yaitu sashimi yang disajikan dengan jahe dan bawang putih parut. Basashi dapat ditemukan di beberapa tempat di Jepang, salah satu lokasi populernya adalah Kumamoto di Kyushu. Itu juga ditemukan di Yamagata, asal-usulnya dapat ditelusuri kembali ke kota Nagai (長井市).

 

Daging kuda itu unik karena potongannya yang tidak berlemak dan tidak berbau. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Daging kuda telah menjadi bagian dari sejarah Nagai sejak zaman kuno, dan kota tersebut menetapkan 29 Agustus sebagai 'Nagai Horse Meat Day' karena cara pengucapan tanggalnya (8/29 = Ba / Ni-Ku = “daging kuda”). Kelezatannya bisa dinikmati sepanjang tahun, selama festival seperti Obon, perayaan Tahun Baru. Jika Anda tidak suka memakan daging kuda mentah, Anda juga dapat menemukan yang disajikan dalam bentuk lain: satu hal unik yang dapat Anda temukan di sini adalah char-siew ramen, di mana char-siew bukanlah babi panggang, melainkan daging kuda panggang.

 

⑩ Yonezawa ramen (米沢ラーメン)

Yonezawa ramen. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Sekarang Anda mungkin akan menyadari bahwa Yamagata adalah kerajaan mie. Pergilah ke selatan dan Anda akan mendapatkan lebih banyak ramen, kali ini dengan versi Yonezawa. Namun perhatikan: yang satu ini tidak menggunakan daging sapi sama sekali seperti yang Anda duga dari daerah yang terkenal dengan daging sapinya. Ini adalah shoyu ramen yang menggunakan ayam dan ikan teri kering untuk kuahnya, dan mie-nya memiliki ciri khas tipis dan bergelombang. Karena ringan dan enak di lidah, ini bisa dinikmati kapan saja, baik untuk makan siang, makan malam, atau makan larut malam.

 

Yamagata Utara: Pencarian ramen berlanjut

Bagian selanjutnya dari wisata kuliner ini membawa kita lebih jauh ke pedalaman ke Mogami (最 上), sebuah wilayah di mana Sungai Mogami (最上川) yang indah mengalir dari pegunungan ke Laut Jepang melalui kota Sakata. Di sini, makanannya lautnya lebih sedikit dan lebih ke makanan yang menggunakan bahan-bahan dari pegunungan, karena prefektur ini juga terkenal secara geografis. Di sinilah pencarian ramen kami berlanjut.

 

⑪ Torimotsu ramen (鶏もつラーメン)

Torimotsu ramen (Shinjo).jpg (822 KB)

Torimotsu ramen dari Shinjō. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Shinjō (新庄市) adalah kota terbesar di wilayah Mogami, dan berada di lembah pegunungan di bagian timur laut Yamagata. Diketahui secara tradisional beternak ayam karena ketersediaan air bersih dan udara segar karena lokasi cekungan pegunungannya, dan makan jeroan ayam merupakan bagian dari adat istiadat setempat. Gunakan jeroan ayam untuk membuat ramen (lagi), dan Anda mendapatkan torimotsu ramen.

 

Bagaimana kaldu torimotsu ramen disiapkan. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Torimotsu ramen adalah ramen shoyu yang menggunakan motsu-ni (もつ煮 jeroan ayam rebus) saat membuat kaldu. Motsu-ni adalah hidangan populer di izakaya di Yamagata, dan ramen ini digabungkan dengan bumbu kecap untuk membuat ramen yang kaya rasa. Ada juga permainan kata dengan nama: "torimotsu" juga berarti perjodohan dalam bahasa Jepang dan karenanya dikenal oleh penduduk setempat sebagai "ramen cinta".

 

Wilayah Shōnai: Harta Karun Laut

Shōnai (庄内) adalah sebuah wilayah yang terletak di bagian barat laut Yamagata, menghadap Laut Jepang langsung ke barat. Ini mencakup kota-kota seperti Sakata (酒田) dan Tsuruoka (鶴 岡), yang merupakan pintu gerbang ke Dewa Sanzan (出羽三山 Tiga Gunung Dewa) yang terkenal di dunia. Wilayah ini terkenal sebagai salah satu penghasil beras terbaik di Jepang—dan jika ada beras yang enak, tentu ada sake yang enak—serta makanan laut yang enak. Di sinilah perjalanan gastronomi kita dimulai.

 

⑫ Gandarajiru (寒鱈汁)

Gandarajiru. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Sebagai wilayah yang berhadapan langsung dengan Laut Jepang, makanan pokok Shōnai adalah makanan laut. Dan ketika berbicara tentang contoh masakan Shōnai, tidak ada hidangan yang sempurna seperti gandarajiru (atau dibaca dalam dialek Yamagata lokal sebagai dongarajiru). Sup lezat ini terbuat dari ikan cod pasifik (真鱈 madara) yang baru saja ditangkap dari laut terdekat, dan tidak ada yang tersisa saat menyiapkannya; Artinya, semua bagian ikan―daging, tulang, dan isi perut―digunakan untuk kaldu. Hidangan ini secara khusus dinikmati selama musim dingin, karena sangat cocok untuk menghangatkan tubuh Anda selama cuaca dingin di kawasan ini selama musim dingin.

 

Gandarajiru identik dengan musim dingin bagi penduduk setempat di Shōnai. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Hati ikan cod pasifik (肝臓 kanzō, dialek lokal: あぶらわた aburawata) juga merupakan kelezatan lokal di musim dingin yang dinikmati bersama gandarajiru. Bagian lainnya adalah kantung sperma ikan (白子 shirako, dialek lokal: 菊わた kikuwata), dinikmati dengan saus ponzu-soya. Hidangan tersebut identik dengan suasana musim dingin, sehingga ketika musim dingin tiba, gandarajiru langsung terlintas di pikiran. Padahal, nama "gandarajiru" berarti "madara musim dingin" dalam dialek lokal.

 

⑬ Iwagaki (岩牡蠣)

Iwagaki di musim panas. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Iwagaki adalah tiram batu yang dikenal oleh penduduk lokal sebagai "tiram musim panas" karena musimnya saat pertengahan musim panas. Tidak seperti tiram yang dibudidayakan secara komersial lainnya, tiram ini ditangkap di alam liar, dan membutuhkan waktu beberapa tahun untuk dibudidayakan dan dipanen karena batasan panen yang ketat. Rasa Iwagaki lebih unggul dibandingkan tiram biasa lainnya karena dibesarkan di mata air pegunungan yang penuh nutrisi, yang meleleh dan mengalir turun dari Gunung Chōkai (鳥海山 Chōkai-zan) di perbatasan prefektur Yamagata dan Akita.

 

Iwagaki dinikmati mentah, polos atau dengan sedikit jus lemon. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Iwagaki paling enak dinikmati mentah, saat rasa manisnya yang lembut berubah menjadi gurih saat dimasukkan ke dalam mulut. Iwagaki bisa dinikmati mentah atau dengan sedikit perasan lemon, keduanya untuk mengeluarkan rasa alami yang membuat Anda merasa seolah-olah sedang mencicipi laut itu sendiri. Musim iwagaki dari Juli dan Agustus, dan Anda dapat menemukannya di beberapa tempat termasuk Pasar Ikan Sakata (酒田海鮮市場 Sakata Kaisen Ichiba) dekat pelabuhan kota, Pusat Souvenir Turis Shōnai, dan Stasiun Pinggir Jalan Chokai Furatto (道の駅鳥海ふらっと).

 

⑭ Dadacha-mame (だだちゃ豆)

Dadacha-mame dari Tsuruoka. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Edamame adalah kacang kedelai muda yang disajikan dengan kulitnya, dan merupakan camilan klasik yang dapat ditemukan di izakaya (居酒屋 bar Jepang) di seluruh Jepang. Ada beberapa varian edamame yang terdapat di Jepang, salah satunya bisa ditemukan di Tsuruoka, Yamagata. Di sini terdapat jenis khusus bernama dadacha-mame.

 

Polong Dadacha-mame. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Pada pandangan pertama, dadacha-mame mungkin terlihat seperti edamame biasa. Tetapi setelah diperiksa lebih dekat, yang pertama memiliki warna yang lebih kecoklatan dan memiliki lebih banyak bulu kabur di kulitnya. Mereka sering digambarkan memiliki rasa yang lebih sederhana dan gurih, dengan sisa rasa yang sedikit lebih manis dari edamame biasa. Dan inilah fakta menarik tentangnya: "dadacha" secara kasual berarti "ayah" dalam dialek lokal!

 

⑮ Sakata Ramen (酒田ラーメン)

Sakata ramen. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Masih belum puas dengan ramen? Bagaimana lagi cara mengakhiri wisata kuliner Anda di 'kerajaan ramen' Yamagata selain dengan ramen! Di antara semua ramen di prefektur, mungkin versi Sakata adalah yang tidak boleh Anda lewatkan, karena menggabungkan yang terbaik dari makanan laut daerah ini dan bahan makanan dari pedalaman.

 

Pangsit tipis Sakata ramen. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Sakata mengkhususkan diri pada ramen shoyu yang menggunakan rumput laut dan banyak ikan dalam kaldu seperti sarden kering (煮干し niboshi) dan ikan terbang (トビウオ tobiuo), karena kota ini menikmati banyak makanan laut dari laut terdekat. Biasanya di atasnya ditambah dengan babi panggang, rebung (メンマ menma), daun bawang, dan pangsit tipis yang khas.

 

Asal usul Sakata ramen dapat ditelusuri kembali ke Zaman Taisho. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Akar Sakata ramen berasal dari Zaman Taisho (大正時代 Taisho-jidai 1912–1926), ketika hidangan mie oleh seorang juru masak Cina begitu populer hingga menjadi ikon kota. Saat membahas sejarah Sakata dengan makanan, tidak ada hidangan lain yang bisa menyimpulkannya sesempurna semangkuk ramen sederhana ini.

 

Seperti yang Anda lihat, Prefektur Yamagata tidak kekurangan makanan yang lezat dan unik di prefektur tersebut. Pecinta makanan akan dimanjakan dengan pilihan makanan yang ada di sana, baik itu ramen, jenis daging yang berbeda, dan bahkan sesuatu yang berbeda untuk perubahan. Jadi, untuk semua pecinta kuliner di luar sana, pastikan untuk menandai Yamagata di peta Anda sebagai tujuan kuliner berikutnya.

 

Detail lebih tentang Yamagata

Prefektur Yamagata berada di bagian barat daya Wilayah Tohoku, dan dapat ditempuh dari Tokyo dengan kereta peluru. Pengunjung dari Tokyo dapat naik kereta peluru Yamagata Shinkansen (山形 新 幹線) dari Stasiun JR Tokyo (JR東京駅 Tōkyō-eki) ke Stasiun JR Yamagata (JR山形 駅 Yamagata-eki), yang membutuhkan waktu sekitar 2 jam 45 menit dengan tarif ¥11,210 sekali perjalanan.

 

Murayama: Kota ini berada di utara Kota Yamagata, dan pengunjung dapat naik di Jalur JR Yamagata dari Stasiun JR Yamagata ke Stasiun JR Murayama (JR村山駅 Murayama-eki). Perjalanan memakan waktu 40 menit dengan tarif ¥510.

 

Yonezawa: Terletak di bagian selatan Prefektur Yamagata, pengunjung dapat naik Shinkansen Yamagata dari Stasiun JR Yamagata ke Stasiun JR Yonezawa (JR米沢駅 Yonezawa-eki). Perjalanan memakan waktu 33 menit dengan tarif ¥1,950.

 

Shinjō: Kota ini berada di bagian timur laut Prefektur Yamagata. Pengunjung dapat naik Shinkansen Yamagata dari Stasiun JR Yamagata ke Stasiun JR Shinjō (JR新庄駅 Shinjō-eki), yang memakan waktu 45 menit dengan tarif ¥ 2,700.

 

Sakata / Tsuruoka: Kota-kota yang terletak di bagian paling barat laut Prefektur Yamagata, di wilayah Shōnai. Pengunjung dapat menggunakan Jalur JR Yamagata dari Stasiun JR Yamagata ke Stasiun JR Shinjō, kemudian berganti ke Jalur JR Rikuu-Barat (JR 陸羽 西 線 Rikuu-sai-sen) ke Stasiun JR Sakata (JR 酒 田 駅 Sakata-eki). Untuk Tsuruoka, mereka dapat berangkat dari Stasiun JR Sakata dan berganti ke Jalur JR Uetsu (JR羽越線 Uetsu-sen) di Stasiun JR Amarume (JR余目駅 Amarume-eki) untuk mencapai Stasiun JR Tsuruoka (JR鶴岡駅 Tsuruoka-eki). Perjalanan dari Yamagata ke Sakata memakan waktu 2 jam 30 menit dengan tarif ¥2,310, dan untuk Tsuruoka memakan waktu 3 jam dengan tarif ¥2,310.

(INSIDER TIP: Jika Anda memiliki JR EAST PASS (Tohoku area), Anda dapat bepergian dengan Yamagata Shinkansen dan jalur kereta di atas, dan membuat reservasi kursi secara gratis!)

 

JR EAST PASS (Tohoku area)

JR EAST PASS (Tohoku area) dan di mana Anda dapat menggunakannya. (Kredit gambar: JR East)

 

JR EAST PASS (Tohoku area) adalah pass dengan harga terjangkau yang menawarkan perjalanan kereta tak terbatas di jalur JR East, termasuk kereta peluru, di dalam area cakupan. Ini adalah tiket fleksibel 5 hari di mana Anda dapat memilih 5 hari dalam periode 14 hari untuk perjalanan Anda, dan 5 hari tersebut juga tidak harus dipakai berturut-turut. Harganya ¥19,350 jika Anda membelinya di luar Jepang, membuatnya jauh lebih murah daripada ongkos kereta pulang-pergi antara Tokyo dan Yamagata (sekitar ¥22,420). Pemegang tiket juga dapat memesan kursi secara online hingga satu bulan sebelumnya secara gratis.

 

Untuk informasi lebih lanjut tentang JR EAST PASS (Tohoku area), Anda dapat mengunjungi tautannya di sini.

 

Kredit gambar header: Prefektur Yamagata

 

Artikel terkait

Share this article:
TSC-Banner
Tokushima-Right-Banner