2404-Sakura-Left
Rail Travel

Semua naik! Petualangan di sekitar Akita dengan Akita Shinkansen

Semua naik! Petualangan di sekitar Akita dengan Akita Shinkansen

Diperbarui per 20 September 2023
Awalnya diterbitkan pada 09 Januari 2023

 

Sudahkah Anda naik Akita Shinkansen (秋田新幹線)? Bahkan jika belum, Anda mungkin pernah melihat kereta merah ikoniknya, seri E6 Komachi (こまち), di sekitar Tokyo dan Jepang Timur. Mulai beroperasi pada tahun 1997, Akita Shinkansen menghubungkan Tokyo dengan Prefektur Akita (秋田県 Akita-ken) di Tohoku utara, salah satu prefektur paling bersalju di negara ini.

 

Bukankah kereta peluru Komachi merah yang ramping itu cantik? Tahukah Anda bahwa nama “Komachi” berasal dari Ono no Komachi (小野小町), seorang penyair kuno yang terkenal karena kecantikannya, yang diyakini lahir di Akita? Prefektur Akita dikatakan sebagai rumah bagi banyak wanita cantik, dan saat ini "Komachi" digunakan untuk merujuk pada wanita cantik.

 

Peta rute Akita Shinkansen. (Kredit gambar: JR East)

 

Antara Stasiun Tokyo dan Stasiun Morioka, Akita Shinkansen menggunakan jalur Tohoku Shinkansen, dan antara Stasiun Morioka dan Stasiun Akita, menggunakan jalur yang awalnya dibuat untuk jalur lokal. Karena kereta lokal juga berjalan di jalur yang sama untuk bagian antara Stasiun Morioka dan Stasiun Ōmagari, kereta di Akita Shinkansen harus memiliki badan yang lebih kecil (ukuran yang sama dengan kereta lokal) agar dapat berjalan di jalur ini. Karena badannya yang lebih kecil dibandingkan dengan kereta shinkansen lainnya, Akita Shinkansen dikenal sebagai “mini-shinkansen”. Jika Anda naik kereta antara Tokyo dan Morioka, Anda akan melihat bahwa Anda harus menaiki anak tangga untuk naik kereta!

 

Kereta Komachi seri E6 berpasangan dengan kereta Hayabusa seri E5. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Saat berangkat dari Stasiun Tokyo, kereta Komachi seri E6 biasanya digabungkan dengan kereta Hayabusa seri E5, dan dipisahkan di Stasiun Morioka. Dari sana, kereta E5 terus ke utara menuju Aomori atau Hokkaido, sedangkan kereta E6 menuju Akita.

 

Pada tanggal 22 Maret 2022, Akita Shinkansen merayakan ulang tahun ke-25 operasinya di Akita. Mari kita lihat beberapa petualangan menakjubkan yang bisa kamu alami di sekitar Akita dengan menaiki Akita Shinkansen dari Tokyo!

 

① Stasiun Shizukuishi (雫石駅)

Rumah dari Gunung Iwate yang indah

Peron Stasiun Shizukuishi di musim dingin. (Kredit gambar: photoAC)

 

Pemberhentian pertama di sepanjang Akita Shinkansen setelah Stasiun Morioka adalah Stasiun Shizukuishi (雫石駅), yang terletak di Kota Shizukuishi (雫市町 Shizukuishi-machi) di Prefektur Iwate, dekat perbatasan dengan Prefektur Akita. Kota Shizukuishi berada tepat di sebelah selatan Gunung Iwate (岩手山 Iwate-san), gunung paling penting di Iwate, dan merupakan daerah yang mengalami hujan salju tinggi di musim dingin, ketika banyak resor ski ramai dengan aktivitas.

 

Peternakan Koiwai

Peternakan Koiwai dengan Gunung Iwate di latar belakang. (Kredit gambar: KOIWAI FARM, LTD.)

 

Untuk pemandangan Gunung Iwate yang luar biasa sepanjang tahun, pengunjung dapat mengunjungi Peternakan Koiwai (小岩井農場 Koiwai Nōjō), peternakan milik pribadi seluas 3,000 hektar yang terletak di kaki Gunung Iwate. Peternakan ini terkenal dengan produk susunya yang lezat, serta pemandangannya yang indah, yang menyerupai pemandangan dari lukisan.

 

Sementara peternakan ini terkenal dengan pemandangan pohon sakura tunggal di musim semi, pemandangan sapi yang merumput di tanah peternakan yang subur, dengan kandang sapi merah di latar belakang Gunung Iwate, juga menjadi pemandangan yang sangat indah dan santai.

 

Akses:

Koiwai Farm berjarak 10 menit berkendara/naik taksi dari Stasiun Shizukuishi. Alternatifnya, peternakan juga dapat dicapai dengan naik bus selama 35 menit dari Stasiun Morioka.

 

② Stasiun Tazawako (田沢湖駅)

Pintu gerbang ke pegunungan yang indah dan mata air panas yang tersembunyi

Di dalam Stasiun Tazawako. (Kredit gambar:  掬茶 / CC BY-SA 3.0)

 

Melanjutkan dari Stasiun Shizukuishi, stasiun berikutnya, Stasiun Tazawako (田沢湖駅) adalah stasiun pertama di sepanjang jalur yang ada di Prefektur Akita. Terletak di Kota Semboku (仙北市 Senboku-shi), Stasiun Tazawako adalah pintu gerbang ke beberapa gunung Akita yang besar dan mata air panas tersembunyi yang menyembuhkan.

 

Danau Tazawa

Patung Tatsuko di sepanjang tepi barat Danau Tazawa. (Kredit gambar: Prefektur Akita)

 

Stasiun Tazawako dinamai setelah Danau Tazawa (田沢湖 Tazawa-ko), sebuah danau kaldera dengan kedalaman 423m; Danau terdalam di Jepang. Danau ini tidak membeku di musim dingin, dan mempertahankan warna biru yang memikat sepanjang tahun.

 

Di tepi barat danau, pengunjung dapat menemukan monumen paling terkenal di Danau Tazawa: patung emas Tatsuko. Menurut legenda, Tatsuko adalah seorang gadis lokal yang berdoa untuk menjaga kecantikannya selamanya, tetapi malah dikutuk, berubah menjadi naga dan tenggelam ke dasar danau. Dari tempat ini, Anda dapat melihat Gunung Akita-Komagatake yang megah, salah satu gunung tertinggi di Prefektur Akita, di seberang danau.

 

Gerbang Torii dan jalan setapak yang tertutup salju di sekitar Danau Tazawa. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Tempat lain untuk mendapatkan pemandangan bagus Danau Tazawa adalah di dekat gerbang torii merah Kuil Shinto Gozanoishi (御座石神社 Goza-no-ishi Jinja) di tepi utaranya. Dikatakan bahwa Tuan Satake Yoshitaka, mantan penguasa Akita, memilih tempat indah ini untuk menikmati pemandangan Danau Tazawa. Pengunjung Danau Tazawa juga dapat berjalan-jalan santai di sepanjang tepi danau, yang menawarkan pemandangan yang tenang.

 

Pemandangan Danau Tazawa dari lereng Resor Ski Tazawako. (Kredit gambar: Prefektur Akita)

 

Berbicara tentang menikmati pemandangan, selama musim dingin, penggemar olahraga musim dingin dapat mengunjungi Resor Ski Tazawako (たざわ湖スキー場), sebuah resor ski kecil yang menawarkan pemandangan fantastis Danau Tazawa dan pegunungan sekitarnya. Resor ski berjarak 30 menit naik bus dari Stasiun Tazawako.

 

Akses:

Danau Tazawa memiliki tiga halte bus: Tazawa-kohan, Goza-no-ishi, dan Katajiri. Halte Bus Tazawa-kohan di tepi timur hanya berjarak 12 menit naik bus dari Stasiun Tazawako, dan dari sana pengunjung dapat naik perahu wisata selama 40 menit melintasi danau ke tepi barat, tempat patung Tatsuko berada. Halte Bus Tazawa-kohan juga merupakan tempat di mana pengunjung dapat berpindah ke bus lain yang menuju ke beberapa desa mata air panas Akita yang indah dan pegunungan, yang akan kami perkenalkan selanjutnya.

 

Nyuto Onsen

Menjelajah di luar Danau Tazawa dan menuju pegunungan di sekitarnya, pengunjung akan menyadari bahwa Akita adalah surga mata air panas, yang dipenuhi dengan banyak resor mata air panas menakjubkan yang tersembunyi di pegunungan.

 

Nyuto Onsen di musim yang berbeda. (Kredit gambar: Prefektur Akita)

 

Mungkin yang paling terkenal adalah Nyuto Onsen (乳頭温泉Nyūtō Onsen), desa mata air panas yang terletak di kaki Gunung Nyuto (juga dikenal sebagai Gunung Eboshi (烏帽子岳 Eboshi-dake)). Terdiri dari delapan penginapan mata air panas (旅館 ryokan), Nyuto Onsen dikelilingi oleh hutan beech (ブナ buna) purba, dan menawarkan pemandangan spektakuler sepanjang tahun.

 

Selain untuk tamu yang menginap, banyak ryokan di Nyuto Onsen juga terbuka untuk pengunjung siang hari. Pengunjung Nyuto Onsen tidak boleh melewatkan pemandian terbuka (露天風呂 rotenburo), di mana mereka dapat menikmati warna alam yang fantastis sambil berendam di pemandian yang menenangkan.

 

Untuk informasi lebih lanjut tentang Nyuto Onsen, lihat artikel ini.

 

Akses:

Nyuto Onsen dapat dicapai dengan menaiki bus selama 50 menit dari Stasiun Tazawako.

 

Tamagawa Onsen

Tamagawa Onsen. (Kredit gambar: Prefektur Akita)

 

Terletak di kaki Gunung Yake (焼山 Yakeyama), Tamagawa Onsen (玉川温泉) memiliki mata air panas asam kuat yang mengandung asam klorida, yang tidak biasa untuk mata air panas. Tamagawa Onsen dikenal memiliki sumber air panas paling asam di Jepang, yang diyakini memiliki banyak manfaat bagi kesehatan. Meski air dari sumbernya memiliki pH sekitar 1,2, karena banyak pemandian air panas yang diencerkan dengan air dari sumber listrik, pengunjung tidak perlu khawatir. Namun, mereka tetap harus berhati-hati jika mengalami luka terbuka, karena airnya mungkin akan terasa perih.

 

Di sepanjang jalan setapak di sekitar Tamagawa Onsen, pengunjung dapat melihat puluhan lubang uap yang menciptakan pemandangan dramatis. Pengunjung juga dapat menikmati ganban-yoku (岩盤浴 pemandian batu), karena jalurnya melewati batuan dasar yang dipanaskan oleh energi panas bumi. Untuk ganban-yoku, pengunjung berbaring di atas tikar yang tersebar di atas batuan dasar yang panas, dan menutupi diri dengan selimut. Kehangatan dari bebatuan konon bisa menghilangkan rasa lelah dan mengendurkan otot.

 

Akses:

Tamagawa Onsen dapat dicapai dengan menaiki bus selama 80 menit dari Stasiun Tazawako.

 

Gunung Hachimantai

Beberapa pemandangan Akita yang paling menakjubkan dapat ditemukan di Taman Nasional Towada-Hachimantai (十和田八幡平国立公園 Towada-Hachimantai Kokuritsu-kōen), sebuah taman nasional besar yang terletak di wilayah pegunungan yang membentang di Akita, Aomori, dan Iwate.

 

Mendaki di sekitar Gunung Hachimantai. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Taman nasional ini kaya akan pegunungan yang megah, hutan yang indah, jalur pendakian yang indah, dan sumber air panas terpencil. Selain itu, Nyuto Onsen dan Tamagawa Onsen terletak di dalam Taman Nasional Towada-Hachimantai.

 

Mendaki di sekitar Gunung Hachimantai. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Salah satu dari 100 Gunung Terkenal di Jepang (日本百名山 Nihon hyaku-meizan), Gunung Hachimantai (八幡平) terletak di sepanjang perbatasan Iwate dan Akita. Gunung ini memiliki puncak yang relatif datar dengan ketinggian 1,613m, dan cukup mudah dijangkau melalui jaringan jalan setapak, yang menawarkan pemandangan hutan dan kolam yang indah.

 

Akses:

Gunung Hachimantai dapat dicapai dengan naik bus 1 jam 55 menit dari Stasiun Morioka.

 

Gunung Akita-Komagatake

Mendaki di sekitar Gunung Akita-Komagatake. (Kredit gambar: Prefektur Akita)

 

Penggemar mendaki yang mencari pemandangan yang lebih indah dapat mengunjungi Gunung Akita-Komagatake (秋田駒ヶ岳), gunung tertinggi kedua di Taman Nasional Towada-Hachimantai. Gunung Akita-Komagatake adalah gunung berapi aktif dengan beberapa puncak, dan memiliki jaringan jalur pendakian yang terpelihara dengan baik dengan pemandangan yang menarik.

 

Antara bulan Juni dan Agustus, berbagai macam bunga alpen bermekaran di Gunung Akita-Komagatake, menciptakan pemandangan yang menakjubkan untuk dilihat, ketika bunga-bunga halus bermekaran di antara tanaman hijau subur musim panas.

 

Mendaki di sekitar Gunung Akita-Komagatake. (Kredit gambar: photoAC)

 

Sebagian besar jalur Gunung Akita-Komagatake dapat diakses melalui Stasiun ke-8, yang dapat dicapai dengan bus dari Stasiun Tazawako. Jalur yang paling populer adalah jalur sepanjang 2.4km yang mengelilingi Kolam Amida (阿弥陀池 Amida-ike), yang berjarak sekitar satu jam berjalan kaki dari Stasiun ke-8. Dari sana, pendaki dapat melanjutkan perjalanan ke berbagai puncak Gunung Akita-Komagatake, yang tertinggi adalah Onamedake (男女岳) dengan ketinggian 1,637m.

 

Untuk yang gemar sekali mendaki gunung, bahkan ada jalan setapak dari Gunung Akita-Komagatake yang mengarah ke Nyuto Onsen, yang memakan waktu sekitar 8 jam. Oh, betapa menyenangkan rasanya berendam di mata air panas setelah seharian mendaki!

 

Akses:

Stasiun ke-8 Gunung Akita-Komagatake dapat dicapai dengan menaiki bus selama 1jam dari Stasiun Tazawako. Pengunjung yang datang dari Nyuto Onsen dapat menaiki bus selama 15menit ke Arupa Komakusa, di mana mereka dapat pindah ke bus lain (perjalanan 25 menit) menuju ke Stasiun ke-8 Gunung Akita-Komagatake.

 

③ Stasiun Kakunodate (角館駅)

Jelajahi sejarah dan tradisi samurai yang kaya

Eksterior Stasiun Kakunodate. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Perhentian berikutnya setelah Stasiun Tazawako adalah Stasiun Kakunodate (角館駅), juga terletak di Kota Semboku. Tahukah Anda? Kakunodate paling terkenal karena pemandangan pohon bunga sakura menangis dengan latar belakang rumah samurai, sehingga pintu masuk stasiun kereta api bahkan dihiasi dengan pola sakura!

 

Jalan Kediaman Samurai Kakunodate

Jalan Kediaman Samurai Kakunodate di musim yang berbeda. (Kredit gambar: Prefektur Akita)

 

Jalan Kediaman Samurai Kakunodate (角館武家屋敷通り Kakunodate Bukeyashiki Dо̄ri), yang juga dikenal sebagai Little Kyoto (小京都 Shо̄-Kyо̄to) di Tohoku, dapat dicapai dengan berjalan kaki 20 menit dari Stasiun Kakunodate. Di sepanjang jalan terdapat banyak bekas tempat tinggal samurai, banyak di antaranya masih terpelihara dengan baik dan menambah suasana bersejarah di jalan tersebut.

 

Tampak memukau dengan latar belakang kediaman samurai tua, beberapa daya tarik area ini adalah shidarezakura (しだれ桜 bunga sakura yang menangis) berwarna merah muda gelap yang dramatis, dengan cabang-cabang yang jatuh ke bawah. Beberapa pohon ini berasal dari Kyoto, dan tumbuh berdampingan dengan jenis pohon lain seperti maple, pinus, dan gingko. Pengunjung dapat menikmati pemandangan jalan dan pepohonan yang fantastis sepanjang tahun—merah muda cerah di musim semi, hijau menghijau di musim panas, nuansa hangat oranye dan kuning selama musim gugur, dan diselimuti salju putih lembut selama musim dingin.

 

Di dalam salah satu kediaman samurai. (Kredit gambar: KrobkruengJapan)

 

Dari sekian banyak tempat tinggal samurai di kawasan tersebut, beberapa di antaranya merupakan rumah tempat tinggal, perumahan keturunan samurai, sedangkan enam lainnya terbuka untuk pengunjung. Di dalam, pengunjung dapat melihat pameran barang-barang samurai dari masa lalu, seperti baju besi dan pedang. Penggemar samurai dan sejarah Jepang tidak akan mau melewatkan kesempatan untuk melihatnya.

 

Untuk informasi lebih lanjut tentang Kakunodate selama musim sakura, baca artikel ini. Untuk informasi lebih lanjut tentang Kakunodate di musim gugur, lihat artikel ini.

 

Akses:

Jalan Kediaman Samurai Kakunodate berjarak 20 menit jalan kaki dari Stasiun Kakunodate.

 

Kabazaiku, karya kerajinan kulit kayu sakura

Kabazaiku, dibuat dari kulit pohon sakura. (Kredit gambar: Prefektur Akita)

 

Berasal dari Kakunodate selama Zaman Edo (1603–1868), kabazaiku (樺細工) adalah karya kerajinan unik dan indah yang memanfaatkan kulit pohon sakura. Awalnya, kerajinan kabazaiku dimulai untuk memberikan penghasilan tambahan bagi samurai, namun mantan penguasa Akita, keluarga Satake, mendorong produksi kerajinan kabazaiku, dan mengembangkan industri lokal.

 

Kulit kayu dikumpulkan dari pohon sakura berusia 70–80 tahun, dengan kulit kayu dari pohon sakura Ooyama menjadi yang paling umum karena kualitasnya yang baik. Satu hal yang perlu diperhatikan adalah pohon dapat menumbuhkan kembali kulit kayu, yang berarti pohon yang sama dapat menghasilkan kulit kayu untuk digunakan selama bertahun-tahun.

 

Kerajinan Kabazaiku secara tradisional merupakan wadah untuk teh, obat-obatan, dan tembakau, karena sifat kedap udara dan antibakterinya membantu mengawetkan barang-barang yang mudah rusak ini. Saat ini, piring, nampan, dan aksesori kabazaiku telah mendapatkan popularitas karena warna dan polanya yang indah.

 

Hotel Folkloro Kakunodate

Hotel Folkloro Kakunodate memiliki kamar Komachi seri E6 khusus. (Kredit gambar: JR East)

 

Mencari tempat menginap di Kakunodate? Kunjungi Hotel Folkloro Kakunodate (ホテルフォルクローロ角館), yang juga dibuka 25 tahun lalu, bersamaan dengan Akita Shinkansen. Hotel ini telah menciptakan kamar bertema Komachi seri E6, yang akan tersedia untuk menginap.

 

Item khusus bertema Komachi untuk tamu. (Kredit gambar: JR East)

 

Beberapa hal menarik yang dibayangkan adalah ruangan yang dilengkapi dengan warna merah khas kereta Komachi, dan sofa yang menyerupai tempat duduk kereta sebenarnya. Tergantung pada jenis paket menginap yang dipesan, tamu yang menggunakan kamar ini juga akan menerima barang bertema Komachi seperti kunci kamar edisi khusus, dan sebotol air dalam bentuk kereta api Komachi.

 

Untuk informasi lebih lanjut tentang kamar Komachi seri E6 Hotel Folkloro Kakunodate, lihat situs web mereka di sini.

 

Akses:

Hotel Folkloro Kakunodate berada tepat di luar Stasiun Kakunodate.

 

Jalur Akita Nairiku

Kereta di sepanjang Jalur Akita Nairiku. (Kredit gambar: Prefektur Akita)

 

Di Stasiun Kakunodate, wisatawan dapat berpindah ke Jalur Akita Nairiku (秋田内陸線 Akita Nairiku Sen), yang dioperasikan oleh Kereta Akita Nairiku. Kereta menghubungkan Stasiun Kakunodate dengan Stasiun Takanosu di bagian utara Prefektur Akita, melewati area pedalaman Akita yang indah dan menawarkan pemandangan fantastis di semua musim.

 

Gunung Moriyoshi selama musim dingin dan musim panas. (Kredit gambar: Prefektur Akita)

 

Satu tempat yang layak dikunjungi adalah Gunung Moriyoshi (森吉山 Moriyoshizan). Selama musim dingin, monster salju raksasa menciptakan pemandangan yang mempesona, dan selama musim panas, gunung meletus dalam berbagai warna saat ribuan bunga alpine bermekaran antara bulan Juni dan Agustus.

 

Untuk informasi lebih lanjut tentang Jalur Akita Nairiku, lihat artikel ini.

 

④ Stasiun Ōmagari (大曲駅)

Kota kembang api dan banyak lagi

Eksterior Stasiun Ōmagari. (Kredit gambar: photoAC)

 

Mengikuti Stasiun Kakunodate adalah Stasiun Ōmagari (大曲駅), terletak di kota Daisen (大仙市 Daisen-shi). Tahukah Anda? Omagari dikenal sebagai “kota kembang api” (花火のまち hanabi no machi), karena ada pertunjukan kembang api yang diadakan setiap bulan!

 

Kembang Api Omagari

Searah jarum jam: Musim semi, musim panas, musim gugur, dan musim dingin bab dari Kembang Api Omagari. (Kredit gambar: Prefektur Akita)

 

Tidak diragukan lagi, Omagari terkenal sebagai tuan rumah Pesta Kembang Api Omagari yang spektakuler (大曲の花火 О̄magari no hanabi), ekstravaganza kembang api terbesar di Tohoku. Bukan hanya sekedar pertunjukan kembang api, acara musim panas ini juga merupakan kompetisi nasional, di mana tim-tim terbaik Jepang saling mengadu keterampilan kembang api untuk memenangkan hadiah Perdana Menteri. Tentu saja, pertunjukan memukau di festival ini sungguh memukau.

 

Pengunjung yang tidak dapat pergi ke Omagari selama musim panas akan senang mengetahui bahwa Kembang Api Omagari juga memiliki "bab" musiman di musim gugur, musim dingin, dan musim semi. Meskipun bukan pengalaman musim panas sepenuhnya, bab ini masih merupakan acara berskala besar, dan pengunjung masih bisa melihat sekilas kembang api yang mengesankan dan berkualitas tinggi.

 

Akses:

Lokasi Kembang Api Omagari berjarak 30 menit berjalan kaki dari Stasiun Ōmagari.

 

Hanabium

Hanabium, museum yang didedikasikan untuk kembang api. (Kredit gambar: Prefektur Akita)

 

Ingin mempelajari lebih lanjut tentang kembang api? Kunjungi Museum Pelestarian Budaya dan Tradisi Hanabi (花火伝統文化継承資料館 Hanabi Dentō Bunka Keishō Shiryōkan), lebih dikenal sebagai Hanabium (はなび・アム hanabi-amu).

 

Baru dibuka pada tahun 2018, Hanabium adalah tempat di mana pengunjung dapat belajar dan merasakan kembang api. Selain pameran—di mana pengunjung dapat belajar tentang sejarah kembang api, bagaimana cara membuatnya, dan bagaimana cara mengapresiasinya—museum ini juga memiliki fasilitas interaktif yang akan membuat para penggemar kembang api senang melihatnya.

 

Salah satu fasilitas ini adalah Teater Hanabi, di mana gambar kembang api definisi tinggi diproyeksikan ke multi-layar empat sisi. Kegiatan menyenangkan lainnya dapat ditemukan di Hanabi Sōsaku Kōbō (はなび創作工房), di mana pengunjung dapat merasakan peluncuran kembang api yang mereka rancang ke layar. Jika Anda suka menonton kembang api, pastikan melihat Hanabium.

 

Akses:

Hanabium berjarak 10 menit jalan kaki dari Stasiun Ōmagari.

 

Hanabi Parfait

Hanabi Parfait. (Kredit gambar: Prefektur Akita)

 

Masih belum puas dengan kembang api? Cobalah Hanabi Parfait, parfait dekaden yang unik di Kota Daisen, dan makanan penutup paling populer di Milk House Coffee & Parlor. Ditaburi dengan bantuan buah-buahan musiman yang berwarna-warni, sorotan parfait adalah kembang api yang berkilauan di tengah makanan penutup! Pengunjung pasti akan terkesan dengan makanan penutup yang gemerlap saat disajikan di meja mereka. Bukan hanya memanjakan mata, makanan penutup yang lezat ini pasti akan membuat mulut Anda berair.

 

Akses:

Milk House Coffee & Parlor berjarak 5 menit jalan kaki dari Stasiun Ōmagari.

 

Bekas Taman Keluarga Ikeda

Meskipun Omagari dikenal sebagai kota kembang api, kota ini juga rumah bagi beberapa tempat indah di mana pengunjung dapat menikmati sejarah dan alam.

 

Bekas Taman Keluarga Ikeda di musim yang berbeda. (Kredit gambar: Prefektur Akita)

 

Salah satu tempat tersebut adalah Bekas Taman Keluarga Ikeda, sebuah taman bergaya Jepang yang terletak di bagian yang tenang dari Kota Daisen. Dibangun oleh Keluarga Ikeda, yang merupakan salah satu pemilik tanah terbesar di Tohoku, taman ini menampilkan berbagai macam tanaman dan bunga, yang menawarkan pemandangan indah di semua musim.

 

Di pekarangan juga terdapat rumah besar bergaya Barat yang indah yang dibangun pada tahun 1922, yang sekarang berfungsi sebagai perpustakaan. Dihiasi dengan kolom marmer dan kertas dinding kulit dengan daun emas, rumah besar ini merupakan Properti Budaya Penting Jepang, sedangkan taman yang indah adalah Situs Keindahan Alam Nasional.

 

Akses:

Bekas Taman Keluarga Ikeda berjarak 15 menit naik taksi dari Stasiun Ōmagari. Tempat ini hanya dibuka untuk umum mulai akhir Mei hingga pertengahan November.

 

⑤ Stasiun Akita (秋田駅)

Pusat Prefektur Akita

Keluar dari gantry menuju Stasiun Akita. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Stasiun Akita (秋田駅) adalah stasiun terminal Akita Shinkansen, dan berada tepat di jantung Kota Akita (秋田市 Akita-shi), ibu kota prefektur. Di dalam Kota Akita, pengunjung dapat menikmati Taman Senshu yang indah, menikmati pertunjukan maiko, bermain dengan anjing Akita Inu, menyaksikan Festival Akita Kanto yang menarik di musim panas, dan masih banyak lagi.

 

Untuk informasi lebih lanjut tentang Kota Akita, lihat artikel ini.

 

Namun lebih dari sekadar tempat wisata di dalam kota, Stasiun Akita adalah pusat penghubung ke berbagai wilayah di prefektur. Dari Akita Shinkansen, wisatawan dapat pindah ke jalur kereta api lokal yang membentang ke utara, selatan, dan barat kota, untuk menjelajahi alam yang menakjubkan dan kota pedesaan kuno.

 

Jalur Gono: Shirakami-Sanchi dan menuju Aomori

Resort Shirakami membentang di sepanjang pantai. (Kredit gambar: JR East)

 

Dari Stasiun Akita, pengunjung dapat naik ke Resort Shirakami, Joyful Train yang berjalan di sepanjang Jalur Utama Ōu (奥羽本線) dan Jalur Gonо̄ (五能線), dan menghubungkan Akita dengan Prefektur Aomori di utara.

 

Nama kereta ini diambil dari Situs Warisan Alam Dunia UNESCO Shirakami-Sanchi (白神山地) di Prefektur Akita dan Prefektur Aomori, area menakjubkan dengan pohon beech purba, hewan langka seperti burung pelatuk hitam, serta danau dan kolam yang menakjubkan seperti Aoike.

 

Untuk informasi lebih lanjut tentang Resort Shirakami, lihat artikel ini.

 

Jalur Oga: namahage dan Semenanjung Oga

Barat laut dari Kota Akita adalah Semenanjung Oga (男鹿半島 Oga Hantо̄), yang dapat diakses melalui Jalur Oga (男鹿線). Wilayah ini kaya akan tradisi budaya dan situs alam yang sangat indah.

 

Namahage yang garang. (Kredit gambar: Prefektur Akita)

 

Menyebutkan “Oga” dan salah satu hal pertama yang terlintas dalam pikiran adalah namahage (なまはげ), dewa seperti raksasa yang berkunjung selama Tahun Baru untuk mengingatkan anak-anak agar berperilaku baik, orang dewasa untuk bekerja keras, dan tidak malas. Mereka unik di Semenanjung Oga, dan telah ditetapkan sebagai Warisan Budaya Takbenda UNESCO.

 

Alam yang indah di sekitar Semenanjung Oga. (Kredit gambar: 東北観光推進機構 (kiri) Prefektur Akita (kanan))

 

Selain situs yang berhubungan dengan namahage, Semenanjung Oga juga menjadi rumah bagi situs alam yang indah seperti Pantai Unosaki (鵜ノ崎海岸, terkadang disebut "dataran garam Uyuni di Akita"), Tanjung Nyudozaki (入道崎), Gunung Kanpu (寒風山), dan Batu Godzilla (ゴジラ岩) yang berbentuk menarik. Pecinta alam tidak boleh melewatkan kesempatan untuk melihat ini di waktu berikutnya saat mereka berada di Akita.

 

Jalur Utama Uetsu: Gunung Chokai dan menuju Yamagata

Menghubungkan Akita dengan Prefektur Yamagata dan Prefektur Niigata, Jalur Utama Uetsu (羽越本線) membentang di sepanjang pesisir Laut Jepang, dan memudahkan untuk mengakses Gunung Chokai (鳥海山 Chо̄kai-san), salah satu gunung terpenting di Tohoku.

 

Gunung Chokai. (Kredit gambar: Prefektur Akita)

 

Akita adalah rumah bagi banyak gunung yang menakjubkan, seperti Gunung Hachimantai dan Gunung Akita-Komagatake yang disebutkan sebelumnya. Gunung megah lainnya yang dapat ditemukan di bagian selatan Akita yang berbatasan dengan Prefektur Yamagata: Gunung Chokai setinggi 2,236m, gunung tertinggi di Akita dan salah satu dari 100 Pegunungan Terkenal di Jepang.

 

Karena puncaknya yang agak simetris yang menyerupai Gunung Fuji, gunung ini juga dikenal sebagai Dewa-Fuji, dengan Dewa nama lama untuk wilayah tersebut. Seperti pegunungan Dewa Sanzan, sejak ratusan tahun yang lalu Gunung Chokai juga memiliki arti penting bagi pengikut Shugendō (修験道), sebuah agama kuno berdasarkan pemujaan gunung yang memadukan tradisi Buddha dan Shintо̄.

 

Mendaki di sekitar Gunung Chokai. (Kredit gambar: photoAC)

 

Bahkan jika mereka bukan praktisi Shugendō, pecinta pendakian masih bisa mendaki Gunung Chokai untuk mengagumi pemandangan yang menakjubkan. Mei hingga Oktober adalah waktu terbaik untuk mendaki Gunung Chokai, di mana pejalan kaki dapat mengagumi bunga alpen selama musim panas, dan warna musim gugur yang menakjubkan di musim gugur.

 

Meskipun ada sembilan jalur untuk mendaki Gunung Chokai, untuk aksesibilitas saya merekomendasikan Jalur Kisakata (象潟口コース), yang membawa pejalan kaki mengelilingi Danau Chokai, dan berlanjut di sepanjang punggung bukit yang menawarkan pemandangan lingkungan sekitar yang fenomenal. Jalurnya memakan waktu sekitar 9 jam untuk perjalanan pulang pergi.

 

Akses:

Jalur Kisakata di Gunung Chokai dapat dicapai dengan naik taksi selama 35 menit dari Stasiun Kisakata. Stasiun Kisakata berjarak 1 jam perjalanan kereta dari Stasiun Akita melalui Limited Express Inaho.

 

Masakan lezat Akita

Beberapa hidangan lokal Akita. (Kredit gambar: Prefektur Akita)

 

Tidak ada perjalanan yang lengkap tanpa makanan enak, dan Akita memiliki banyak hidangan lezat yang tidak boleh dilewatkan oleh pengunjung saat berada di sana. Pikirkan mie inaniwa udon yang halus seperti sutra, kiritanpo yang menenangkan, ayam hinaijidori yang lezat, iburigakko berasap… daftarnya terus berlanjut!

 

Untuk informasi lebih lanjut tentang makanan lezat Akita, lihat artikel ini.

 

Untuk menuju ke sana

Seri E6 Komachi di Stasiun Akita. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Meskipun lokasinya di utara Tohoku, Akita mudah diakses melalui jaringan kereta api yang kuat. Akita Shinkansen merayakan ulang tahun ke-25 operasinya ke Akita pada tahun 2022. Silakan manfaatkan sepenuhnya dalam perjalanan Anda.

 

JR EAST PASS (Tohoku area)

JR EAST PASS (Tohoku area) dan area penggunaan. (Kredit gambar: JR East)

 

Jika Anda mengunjungi Akita, cobalah JR EAST PASS (Tohoku area), tiket terjangkau yang menawarkan perjalanan kereta tanpa batas di jalur JR East (termasuk kereta peluru seperti Akita Shinkansen) di area yang berlaku selama 5 hari berturut-turut. Hanya dengan ¥30,000 setelah revisi dilakukan mulai 1 Oktober 2023, biayanya lebih murah dibandingkan perjalanan pulang pergi antara Tokyo dan Akita (~¥36,000).

 

JR EAST PASS (Tohoku area) juga bisa melakukan reservasi kursi untuk kereta peluru, beberapa kereta ekspres terbatas, dan Joyful Train secara online gratis, hingga 1 bulan sebelumnya, di JR-EAST Train Reservation, sangat bermanfaat bagi keluarga yang ingin mendapatkan kursi dalam rombongan, atau individu yang mencari tempat duduk dekat jendela atau lorong tertentu.

 

JR-EAST Train Reservation. (Kredit gambar: JR East)

 

JR EAST PASS (Tohoku area) dapat digunakan untuk gerbang tiket otomatis, dan pemegang paspor asing yang tinggal di Jepang juga memenuhi syarat untuk menggunakan pass ini.

 

Artikel Terkait

Share this article:
TSC-Banner
2404-Sakura-Right