Japan Rail Times
The
Rail Way
to Travel
Tokushima-Left-Banner
Rail Travel

Peziarah Anime (Ghibli) di Tohoku

Peziarah Anime (Ghibli) di Tohoku

Orang-orang bepergian ke Jepang karena alasan yang berbeda-beda, walaupun diantara alasan-alasan itu ada yang lebih umum daripada alasan lainnya. Kebanyakan mereka—siapa sih yang tidak ingin wisata kuliner saat berwisata?—menyebutkan makanan, pemandian air panas dan berwisata sebagai alasan mereka pergi ke Jepang. Beberapa orang memilih Jepang sebagai tujuan perjalanan mereka untuk agenda yang lebih spesifik: Perjalanan kelulusan, lokasi yang menarik perhatian yang ada di daftar keinginan mereka, bahkan berburu ramen (seperti saya). Dan ada satu tren yang muncul belakangan ini: ziarah anime.

 

Hatsune Miku. (Kredit gambar: JR East/Nazrul Buang)

 

Anime (アニメ) adalah media animasi Jepang, dan sejarahnya berasal dari awal abad ke-20. Disukai oleh orang-orang dari seluruh dunia, dan dianggap sebagai salah satu pengaruh utama bagi orang-orang untuk belajar bahasa Jepang (contoh: saya). Beberapa dari judul anime yang paling dikenal termasuk Doraemon, One Piece, dan Dragonball Z (hanya untuk beberapa nama), dan mereka telah mencapai jangkauan global dan menempatkan subkultur kontemporer Jepang di peta dunia.

 

Saat ini, sudah hal yang umum melihat anime dimasukkan ke dalam hampir semua hal, mulai dari pemasaran produk hingga acara pemasaran. Seiring waktu anime secara bertahap menjadi lebih dikenal di seluruh dunia, penggemar anime secara bertahap menjadi lebih terpikat dengan perjalanan ke Jepang, tempat kelahiran anime itu sendiri. Lebih spesifiknya, mereka mulai menyukai ide untuk bepergian ke tempat-tempat yang ditampilkan dalam anime yang mereka sukai, sehingga mulailah tren ziarah anime.

 

Anime digunakan dalam promosi dan pemasaran. (Kredit gambar: JR East/Nazrul Buang)

 

Pengaruh anime terhadap kehidupan orang-orang menjadi sangat mencolok belakangan ini, otoritas seperti Japan National Tourism Organization (JNTO) bahkan mulai menggunakannya untuk kampanye promosi pariwisata mereka. Salah satu contoh penting dari kampanye pemasaran pariwisata berbasis anime adalah Annual Anime Pilgrimage 2020, acara tahunan yang diselenggarakan bersama dengan Anime Tourism Association yang mempromosikan lokasi di seluruh negeri yang digunakan dalam judul anime. Kampanye ini juga dijuluki 'Wisata Anime 88', dinamai menurut Ziarah Shikoku (四国遍路 Shikoku-Henro) yang terkenal yang melibatkan kunjungan ke 88 kuil di Shikoku.

 

Kampanye 88 Anime Tourism. (Kredit gambar: 88 Anime Tourism/JNTO)

 

Dan juga, belakangan ini lebih banyak judul anime menampilkan lokasi yang terinspirasi oleh lokasi di kehidupan nyata yang kurang dikenal. Beberapa film anime seperti "Princess Mononoke" (もののけ姫 Mononoke-hime) dan "My Neighbor Totoro" (となりのトロ Tonari no Totoro) telah menggunakan lokasi kehidupan nyata di prefektur Kagoshima (鹿児島県 Kagoshima-ken) dan Saitama (埼玉県 Saitama-ken) masing-masing sebagai referensi, dan film laris yang lebih baru seperti "Your Name". (君の名は Kimi no Nawa) telah mengambil inspirasi dari kota pegunungan Hida (飛 騨 市 Hida-shi) di Prefektur Gifu (岐阜 県 Gifu-ken).

 

Namun, tanpa sepengetahuan banyak orang, Wilayah Tohoku (東北 地方 Tohōku-chihō) telah digunakan sebagai latar utama untuk banyak judul anime yang terkenal. Dalam artikel ini, saya ingin menunjukkan tempat-tempat di Tohoku yang telah menginspirasi produksi anime oleh studio animasi paling terkenal di Jepang.

 

Seperti hari kelmarin

Safflower.jpg (156 KB)

Safflower, motif utama dari "Only Yesterday". (Kredit gambar: Yamagata Prefecture)

 

Mungkin akan mengejutkan Anda bahwa Prefektur Yamagata (山形県 Yamagata-ken) telah berkali-kali ditampilkan dalam produksi anime! Prefektur pegunungan yang telah memberikan banyak inspirasi untuk beberapa judul anime paling terkenal di dunia. Beberapa di antaranya diproduksi oleh Studio Ghibli (スタジオジブリ Sutajio Jiburi), didirikan pada tahun 1985 oleh sutradara Miyazaki Hayao (宮崎駿) dan Takahata Isao (高畑勲), dan produser Suzuki Toshio (鈴木敏夫) dan Tokuma Yasuyoshi (徳間康快).

 

Cuplikan "Only Yesterday". (Kredit Video: MovieClips Trailers)

 

Salah satu karya studio sebelumnya adalah "Only Yesterday" (おもひでぽろぽろ Omoide Poro Poro), diproduksi pada tahun 1991 dan disutradarai oleh Takahata Isao. Ini adalah drama realistis dewasa, tentang seorang wanita yang kembali ke kampung halamannya dan merefleksikan kehidupannya, sambil mengenang masa kecilnya dan bertanya-tanya apakah dia tetap setia pada mimpinya. Meskipun tidak mendapat pujian kritis di seluruh dunia seperti judul Ghibli lainnya, film ini menjadi hit saat dirilis di bioskop karena beresonansi dengan penonton dewasa dan berhubungan dengan tema yang dekat dengan hati orang Jepang.

 

“Only Yesterday" adalah tentang kembali ke masa lalu, pulang ke kampung halaman, dan tetap setiap pada diri sendiri. (Kredit video: YouTube Movies)

 

Tokoh utama film Taeko, seorang wanita yang lahir dan besar di Tokyo. Dia memutuskan untuk melakukan perjalanan ke pedesaan pedesaan Yamagata untuk membantu memanen safflower keluarga saudara iparnya dan menjauh dari kehidupan kota. Setelah berjalan ke sana, dia mulai mengenang masa kecilnya dan mulai bertanya-tanya apakah dia tetap setia pada mimpinya sebagai seorang anak.

 

Sentimen Taeko bergema dengan banyak penduduk lokal yang tinggal di pedesaan seperti Yamagata, dan bahkan pengunjung asing dapat berempati dengannya. Yamagata adalah jenis prefektur yang akan dikunjungi penduduk setempat sebagai tempat berlibur dari keramaian dan hiruk pikuk kota besar, dan menawarkan banyak pemandangan indah yang harus dilihat pengunjung.

 

Safflowers di  Yamagata. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Motif utama dari "Only Yesterday" adalah safflower (紅花 benibana), di mana tujuan utama Taeko adalah membantu memanen safflower keluarganya. Safflowers adalah bunga kuning kemerahan yang identik dengan Prefektur Yamagata, dan secara tradisional dihargai serta digunakan untuk membuat pewarna. Praktik ini masih digunakan sampai sekarang, dan pengunjung bahkan dapat mengikuti lokakarya pewarnaan untuk merasakan pengalaman membuatnya. Secara komersial mereka digunakan untuk membumbui bahan makanan seperti soba dan ketan, dan juga untuk membuat lipstik dan kosmetik, dan dalam pembuatan tekstil untuk kain kimono.

 

Safflower sebagai penyedap makanan seperti soba dan ketan. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Mewarnai kain menggunakan safflower. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Kimono diwarnai dengan safflowers. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Dalam satu adegan, Taeko pergi ke rumah keluarga ipar laki-lakinya di Takase (高瀬), distrik yang tenang dan damai di Yamagata. Takase sebenarnya dikenal dengan safflower-nya, yang disediakan sebagai tempat utama untuk "Only Yesterday". Faktanya, berkat filmnya, banyak orang di seluruh dunia datang untuk belajar tentang kota ini!

 

Safflower fields 2.jpg (490 KB)

Ladang bunga safflower yang luas selama musim panas di Yamagata.  (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Selain itu, safflower menjadi bagian dari identitas Takase sedemikian rupa sehingga dirayakan Yamagata Benibana Matsuri (山形紅花まつり), acara musim panas yang diadakan dari awal hingga pertengahan Juli setiap tahun. Selama acara ini, pengunjung dapat menikmati pemandangan ladang safflower yang luas, pertunjukan dan hiburan lokal, dan ikut serta dalam pengalaman mewarnai bunga safflower. Kegiatan tersebut berlangsung di Takase Benibana Fureai Center (高瀬紅花ふれあいセンター), yang berjarak 20 menit berjalan kaki dari Stasiun JR Takase (JR高瀬駅 Takase-eki).

(Catatan: karena pandemi virus corona yang sedang berlangsung, acara tahun ini dibatalkan.)

 

Okama Crater.jpg (1.85 MB)

Kawah Okama, ditampilkan dalam "Only Yesterday". (Kredit gambar: Prefektur Yamagata/JNTO)

 

Adegan lain yang tak terlupakan dari film tersebut adalah ketika Taeko melakukan perjalanan untuk mengunjungi Gunung Zaō (蔵王山 Zaō-san), sebuah objek wisata ikonik di Yamagata. Bersama dengan Toshio, dia mengunjungi Okama (御 釜), danau kawah yang merupakan salah satu situs paling populer untuk dikunjungi saat berada di daerah tersebut. Gunung Zaō tetap sangat populer sepanjang tahun, dan dengan bantuan film, lebih banyak orang berkumpul di sini untuk menyaksikan keindahan danau.

Saya juga telah menyebutkan Kawah Okama di artikel sebelumnya, lihatlah!

 

Stasiun JR Yamagata, seperti yang ditampilkan dalam "Only Yesterday". (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Mungkin hal kecil yang menarik dari perjalanan Taeko adalah bagaimana perjalanannya dimulai dengan cara yang sama seperti kebanyakan orang: stasiun kereta. Lebih khusus lagi, Stasiun JR Yamagata (JR山形駅 Yamagata-eki). Itu ditunjukkan dalam adegan ini, ketika dia menginjakkan kaki di rumah nya yaitu di prefektur ini dan bertemu dengan Toshio.

 

Ladang di Yamagata. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Ada fakta menarik tentang film ini dan stasiunnya. Orang-orang saat ini biasanya menggunakan Yamagata Shinkansen (山形新幹線) untuk melakukan perjalanan dari Tokyo ke Yamagata, tetapi di film Taeko terlihat naik kereta malam. Mengapa? Itu karena filmnya dibuat pada tahun 1982, dan layanan shinkansen tidak tersedia di stasiun hanya sampai tahun 1992!

 

Pada adegan terakhir film, saat Taeko akan kembali ke Tokyo, gambar lanskap Yamadera pun muncul. (Kredit gambar: JR East)

 

Terakhir, terdapat adegan klimaks di mana, saat Taeko hendak kembali ke Tokyo, gambar lanskap Yamadera muncul. Yamadera adalah salah satu daya tarik Yamagata, dan merupakan monumen bersejarah yang memiliki arti penting di wilayah ini (Saya juga menulis lebih banyak tentang Yamadera di artikel sebelumnya, lihatlah). Perjalanan kereta yang dinaiki juga menggunakan Jalur Senzan (仙山線 Senzan-sen), yang membentang antara Stasiun JR Yamagata dan Stasiun JR Sendai.

 

Akhir dari "Only Yesterday" berlangsung di Jalur Senzan yang membentang antara Yamagata dan Sendai. (Kredit gambar: JR East)

 

Menjadi "Spirited Away"

Sejak awal, Studio Ghibli telah mendapatkan pengakuan di seluruh dunia karena memproduksi film animasi yang luar biasa selama beberapa dekade, dengan salah satu pendiri Miyazaki Hayao bahkan disebut-sebut sebagai "Walt Disney of Japan". Studio ini telah menghasilkan banyak mahakarya abadi, dari fantasi peringatan "Castle in the Sky" (天空の城ラピュタ Tenkū no Shiro Rapyuta) dan drama perang pedih "Grave of the Fireflies" (火垂るの墓 Hotaru no Haka) pada 1980-an, ke klasik visceral "Princess Mononoke" (もののけ姫 Mononoke-hime) ke komedi unik yang menyenangkan "My Neighbours the Yamadas" (ホーホケキとなりの山田くん Hōhokekyo Tonari no Yamada-kun) di tahun 1990-an. Tapi jika ada satu karya yang dianggap paling sukses sepanjang masa, bisa dibilang itu adalah "Spirited Away" (千と千尋の神隠し Sen to Chihiro no Kamikakushi).

 

Cuplikan "Spirited Away" (Kredit video: YouTube Movies)

 

Dirilis pada tahun 2001, "Spirited Away" menceritakan kisah seorang gadis berusia 10 tahun bernama Ogino Chihiro yang memasuki dunia roh berdasarkan cerita rakyat Shinto Jepang. Orangtuanya diubah menjadi babi oleh penyihir bernama Yubaba, dan dia mengambil pekerjaan di pemandian Yubaba untuk menemukan cara untuk menyelamatkan dirinya dan orang tuanya, dan kembali ke dunia manusia. Sejak dirilis, film ini telah meraup lebih dari US $ 352 juta di seluruh dunia dan lebih dari ¥30.8 miliar di Jepang, menjadikannya film animasi Jepang yang paling sukses secara komersial sepanjang masa. Film ini telah mengumpulkan banyak penghargaan, termasuk Film Animasi Terbaik di Academy Award, sebagai satu-satunya film animasi Jepang dalam sejarah yang memenangkan kategori tersebut.

 

Ginzan Onsen, inspirasi untuk latar "Spirited Away". (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Beberapa tempat telah menginspirasi "Spirited Away", dan tempat-tempat tersebut tidak hanya terbatas pada Wilayah Tohoku tetapi juga terinspirasi oleh bagian lain Jepang dan bahkan negara lain. Latar utama film ini adalah pemandian (銭湯 sentō), dan sutradara Miyazaki Hayao mendapat inspirasi dari salah satu di kampung halamannya. Konon, untuk sebagian besar adegan pemandian film, salah satu inspirasi utama datang dari Ginzan Onsen (銀山 温泉) yang ikonik di Prefektur Yamagata.

 

The bathhouse in "Spirited Away". (Kredit gambar: Ghibli)

 

Ginzan Onsen saat musim dingin. (Kredit Gambar: JR East/Nazrul Buang)

 

Ginzan Onsen, yang diterjemahkan sebagai "Silver Mountain Hot Spring", adalah kota sumber air panas yang terletak  di pegunungan terpencil di Prefektur Yamagata. Dulunya merupakan kota tambang perak bertahun-tahun yang lalu, tetapi aktivitas penambangan telah berhenti, dan kota tersebut telah diubah menjadi kota sumber air panas. Sekarang kota ini terkenal sebagai salah satu kota pemandian air panas paling sempurna di Jepang, dengan orang-orang dari seluruh dunia mengunjunginya berkali-kali.

 

Ginzan Onsen setelah matahari terbenam. (Kredit gambar: JR East/Nazrul Buang)

 

Saya pergi ke sana untuk pertama kalinya pada bulan Februari tahun ini dan terpesona oleh keindahan arsitekturnya. Tips profesional: cobalah mengunjunginya sebelum dan sesudah matahari terbenam. Suasana berubah saat malam tiba dan seperti yang digambarkan oleh banyak pengunjung, terasa ajaib melihat kontras antara pemandangan siang dan malam, terutama saat lampu gas dinyalakan untuk menerangi seluruh kota.

 

Bagian dari tambang perak di Ginzan Onsen. (Kredit gambar: Prefektur Yamagata)

 

Pengunjung yang ingin berendam sebentar dapat melakukannya di salah satu dari dua pemandian umum, dan pemandian kaki tersedia di dekat pusat kota di Ginzan Onsen. Setiap orang harus membayar biaya ¥500 untuk pemandian umum, tetapi untuk tempat mandi kaki, gratis untuk umum! Bahkan, bagi pengunjung yang lebih berjiwa petualang, mereka bisa menjelajahi tambang perak yang masih ada di dekat pusat kota. Namun perhatikan: tambang ini tidak dapat diakses selama musim dingin dan awal musim semi karena hujan salju, dan hanya sebagian kecil dari tambang yang terbuka untuk dapat dilihat.

 

Kanaguya (kiri) di Nagano, Dōgo Onsen (kanan-atas) di Ehime, and Sekizenkan di Gunma. (Kredit gambar: Kanaguya/Sekizenkan/JTA/JNTO)

 

"Spirited Away" tidak hanya terinspirasi oleh Ginzan Onsen, tetapi beberapa resor pemandian air panas lainnya yang ada di wilayah lain di Jepang. Dikatakan bahwa resor pemandian air panas lain yang memengaruhi film ini termasuk Dōgo Onsen (道後温泉) di Prefektur Ehime; Sekizenkan (積善館) di Shima Onsen, Prefektur Gunma; dan Kanaguya (金具屋) di Shibu Onsen, Prefektur Nagano. Jika Anda adalah penggemar berat film tersebut, Anda juga dapat mengunjungi resor mata air panas ini!

 

Dunia rahasia Aomori

Tanpa banyak orang yang mengetahui, Prefektur Aomori juga telah memberikan inspirasi bagi salah satu film terbaru Studio Ghibli. Pada tahun 2010, studio menunjukkan kepada kami “The Secret World of Arrietty” (借りぐらしのアリエッティ Karigurashi no Arietti), yang menceritakan kisah sekelompok orang kecil bernama Borrowers (peminjam), yang tinggal secara rahasia di lantai dan sudut rumah tangga biasa. Film ini didasarkan pada novel yang ditulis pada tahun 1952 berjudul "The Borrowers" oleh Mary Norton.

 

Cuplikan “The Secret World of Arrietty” (Kredit video: Walt Disney Studios)

 

Suatu hari, seorang anak laki-laki bernama Shō mengunjungi rumah masa kecil ibunya untuk menghabiskan musim panas bersama bibi buyutnya, Sadako. Sedikit yang dia ketahui bahwa rumahnya juga dihuni oleh sebuah keluarga Peminjam, salah satunya adalah seorang gadis bernama Arrietty. Secara bertahap Shō dan Arrietty belajar tentang satu sama lain, dan menjadi teman seumur hidup. "The Secret World of Arrietty" adalah film dengan penghasilan kotor tertinggi di Jepang untuk tahun 2010, dan telah mengumpulkan banyak pujian di seluruh dunia.

 

Rumah musim panas di  "The Secret World of Arrietty". (Image credit: Ghibli)

 

Seibien di Hirakawa, Perfektur Aomori (Kredit gambar: Prefektur Aomori)

 

Rumah yang dihabiskan Shō selama musim panas sebenarnya didasarkan pada Seibien (盛美園), sebuah taman lanskap indah yang terletak di kota Hirakawa (平川市 Hirakawa-shi) di Prefektur Aomori. Taman yang luar biasa ini secara nasional ditetapkan sebagai Tempat Keindahan Pemandangan (名勝 meishō), dan tidak seperti bangunan lain di Jepang.

 

Taman Seibien yang terhubung ke Seibikan, mansion pusat kompleks. (Kredit gambar: Prefektur Aomori)

 

Taman dirancang sesuai dengan О̄ishi Bugaku-ryū (大石武学流), gaya lanskap Jepang yang unik dan asli Tsugaru, sebuah wilayah di Prefektur Aomori. Ini fitur kolam besar, batu loncatan, dan jembatan batu yang khas dari gayanya. Taman yang dirancang dengan cermat ini mencakup luas lebih dari 9,000 meter persegi, dan butuh waktu hingga 9 tahun untuk ditata, dari tahun 1902 hingga 1911!

 

Seibien dirancang menurut О̄ishi Bugaku-ryū (大石武学流). (Kredit gambar: Prefektur Aomori)

 

Fitur yang paling menonjol dari seluruh kompleks adalah Seibikan (盛美館), sebuah rumah besar bergaya Barat yang kontras dengan taman Jepang. Seibikan dibangun pada tahun 1909 dan dirancang menurut Giyōfū (擬洋風建築 Giyōfū-kenchiku), yang merupakan “arsitektur Barat-semu Jepang” yang menyerupai konstruksi gaya Barat tetapi sebenarnya bergantung pada teknik Jepang. Rumah besar ini mendapat inspirasi dari arsitektur Jepang dan Barat yang dominan selama Zaman Meiji (明治時代 Meiji-jidai).

 

Desain interior Seibikan tradisional Jepang. (Kredit gambar: Prefektur Aomori)

 

Kejutan besar menanti di dalam Seibikan, di mana gaya arsitektur eklektik secara keseluruhan benar-benar dipamerkan. Berbeda dengan eksterior bergaya Barat, bagian dalamnya didesain dengan gaya Jepang, dengan tikar tatami dan pintu geser (障子 shōji). Penjajaran arsitektur Jepang dan Barat inilah yang membuat Seibien dan Seibikan menonjol di antara banyak taman sejenis di wilayah tersebut.

 

Seibien (盛美園)
Alamat: 1 Sayuka-Ishibayashi, Hirakawa-shi, Aomori-ken 036-0242
Stasiun terdekat: Stasiun Tsugaru-Onoe (津軽尾上駅)
Jam buka: 09.00–17.00 (10 April–30 September), 09:00– 16:30 (1 Oktober–20 November), 10:00–3:00 (21 November–9 April), tutup 29 Desember–3 Januari
Biaya masuk: ¥500 per orang dewasa (¥250 per orang dewasa selama musim dingin, dari pertengahan November hingga awal April)
Telp: +81-172-57-2020

 

Ziarah anime menjadi lebih populer akhir-akhir ini, tidak hanya terbatas pada penggemar anime garis keras tetapi bahkan pemirsa anime umum. Saya pernah berziarah anime ke Jepang sekali, meski hanya sebentar. Beberapa teman saya telah melakukan ziarah yang jauh lebih ambisius, berkeliling ke seluruh negeri dan menjelajah ke lokasi berbasis anime yang belum pernah dikunjungi sebelumnya. Wilayah Tohoku telah menginspirasi banyak judul anime yang dicintai di seluruh dunia, dan menginspirasi orang-orang untuk mencari sendiri lokasi sebenarnya.

 

Ada begitu banyak lokasi di Jepang yang digunakan dalam anime tidak hanya terbatas pada yang dibuat oleh Studio Ghibli, jadi mengapa tidak mencoba jenis perjalanan yang berbeda kali ini? Mungkin lokasi terbaik adalah yang hanya diketahui oleh mereka yang menonton anime!

 

Detail lebih tentang lokasi

“Only Yesterday”: latar utama film ini berbasis di Prefektur Yamagata, dan kampung halaman saudara iparnya berada di distrik Takase. Pengunjung dari Tokyo dapat menggunakan Tohoku Shinkansen dari Stasiun JR Tokyo (JR東京駅 Tōkyō-eki) ke Stasiun JR Sendai (JR仙台 駅 Sendai-eki), dan transfer ke Jalur JR Senzan (JR仙山線 Senzan-sen) dan naik kereta ke Stasiun JR Takase. Atau, Anda dapat naik Shinkansen Yamagata dari Tokyo ke Stasiun JR Yamagata (JR山形駅 Yamagata-eki), lalu transfer ke Jalur JR Senzan yang sama dan lanjutkan ke Stasiun JR Takase. Seluruh perjalanan ke Takase memakan waktu 2 jam 45 menit dan tarifnya adalah ¥12,490 dengan reservasi kursi melalui rute Sendai, atau 3 jam 10 menit dengan tarif ¥12,220 melalui rute Yamagata.

Untuk informasi lebih lanjut tentang Yamagata Benibana Matsuri, kunjungi tautan di sini di portal pariwisata Yamagata (hanya dalam bahasa Jepang).

 

"Spirited Away": Latar utama film ini terinspirasi oleh Ginzan Onsen, resor mata air panas di Prefektur Yamagata. Pengunjung dari Tokyo dapat menggunakan Yamagata Shinkansen dari Stasiun JR Tokyo ke Stasiun JR Ōishida (JR大石田駅 Ōishida-eki). Setelah tiba, naik bus di stasiun yang berangkat ke Ginzan Onsen. Bus berangkat setiap 60–90 menit, dan perjalanan memakan waktu 35 menit. Seluruh perjalanan kereta memakan waktu 3 jam 20 menit dan tarifnya adalah ¥ 12,840 dengan reservasi tempat duduk, sedangkan ongkos bus ke Ginzan Onsen adalah ¥710 per orang untuk sekali jalan.

Jika Anda ingin menginap di Ginzan Onsen, Anda sangat disarankan untuk menghubungi pihak penginapan secara langsung untuk mengetahui ketersediaan dan tarif kamar.

 

“The Secret World of Arrietty”: latar utama film ini didasarkan pada Seibien di kota Hirakawa, Prefektur Aomori. Pengunjung dari Tokyo dapat menggunakan Tohoku Shinkansen dari Stasiun JR Tokyo ke Stasiun JR Shin-Aomori (JR新青森駅 Shin Aomori-eki), dan kemudian pindah ke Jalur Utama JR Ōu (奥羽本線 Ōu-honsen) ke Stasiun JR Hirosaki (JR弘前駅 Hirosaki-eki), dan kemudian transfer lagi ke Kōnan Railway Company Kōnan Line (弘南鉄道弘南線 Kōnan-Tetsudō Kōnan-sen) dan mencapai Stasiun Tsugaru-Onoe (津軽尾上駅 Tsugaru-Onoe-eki). Taman berjarak 20 menit berjalan kaki dari stasiun. Seluruh perjalanan kereta memakan waktu 4 jam 40 menit dan tarifnya adalah ¥18,640 dengan reservasi kursi.

Untuk informasi lebih lanjut tentang Seibien, Anda dapat mengklik di sini untuk situs resminya.

(INSIDER TIP: Jika Anda memiliki JR EAST PASS (Tohoku Area), Anda dapat melakukan perjalanan semua kereta yang disebutkan di atas dan membuat reservasi kursi gratis!)

 

JR EAST PASS (Tohoku area)

JR EAST PASS (Tohoku Area) dan di mana Anda dapat menggunakannya. (Kredit gambar: JR East)

 

JR EAST PASS (Tohoku area) adalah tiket masuk dengan harga terjangkau yang menawarkan perjalanan kereta tak terbatas di jalur JR East, termasuk kereta peluru, di dalam area cakupan. Ini adalah tiket fleksibel 5 hari di mana Anda dapat memilih 5 hari dalam periode 14 hari untuk perjalanan Anda, dan 5 hari tersebut juga tidak perlu berturut-turut. Harganya ¥ 19.350 jika Anda membelinya di luar negeri, menjadikannya pilihan yang tepat bagi wisatawan kereta api. Pemegang tiket juga dapat memesan kursi secara online hingga satu bulan sebelumnya secara gratis.

 

Untuk informasi lebih lanjut tentang JR EAST PASS (Tohoku Area), Anda dapat mengunjungi tautannya di sini.

 

Kredit gambar header: Prefektur Yamagata

 

Artikel terkait

Share this article:
TSC-Banner
Tokushima-Right-Banner