2404-Sakura-Left
Rail Travel

"Berjalan" -untuk menjelajahi Niigata dengan kaki

Niigata (新潟県) adalah salah satu prefektur yang membentuk Wilayah Shinetsu (信越地方 Shin'etsu-chihō), dan ibu kotanya adalah Niigata (新潟市). Kota dan prefektur secara keseluruhan menghadap langsung ke Laut Jepang di sebelah barat, dan menyebut nama “Niigata” sendiri akan memunculkan gambaran nasi dan sake bagi banyak orang.

Niigata adalah salah satu tempat yang sudah lama luput dari perhatian saya meskipun saya sudah sering bepergian ke Jepang, namun awal tahun ini, saya akhirnya mendapat kesempatan untuk mengunjungi kota tersebut. Saya singgah sebentar di sini saat bepergian ke wilayah lain di Jepang, dan memutuskan untuk menjelajahi kota ini dengan cara terbaik: berjalan kaki.

 

 

Rute jalan kaki saya di sekitar kota Niigata. (Kredit gambar: Google Maps)

 

Dalam artikel ini, saya akan berbagi dengan Anda rencana perjalanan saya di sekitar Niigata, sebuah kota yang akhirnya saya pelajari kaya akan sejarah dan warisan, serta diberkahi dengan makanan lezat dan pemandangan menakjubkan. Setelah membaca artikel ini, saya berharap kota ini akan masuk dalam daftar kunjungan Anda untuk petualangan kereta api berikutnya di Jepang!

 

① Dari Stasiun Niigata ke distrik Bandai

  • Stasiun Niigata → 10–15 menit berjalan kaki → Distrik Bandai

Stasiun Niigata. (Kredit gambar: JR East / Nazrul Buang)

 

Hari saya di Niigata dimulai di Stasiun Niigata (新潟駅 Niigata-eki), sebuah stasiun kereta api besar di Jepang bagian timur. Ini juga merupakan stasiun terminal di Jōetsu Shinkansen (上越新幹線), yang terhubung langsung ke Stasiun Tokyo (東京駅 Tōkyō-eki).

 

Salah satu hal yang saya sukai dari mengunjungi Niigata adalah aksesnya. Berkat Jōetsu Shinkansen, mengunjungi kota dari Tokyo menjadi mudah, dan perjalanan shinkansen sekali jalan dari Tokyo ke Niigata hanya memakan waktu sekitar 2 jam. Dengan waktu perjalanan seperti itu, perjalanan sehari ke Niigata dapat dilakukan bahkan dari Tokyo.

 

Menjelajahi distrik Bandai dengan berjalan kaki. (Kredit gambar: JR East / Nazrul Buang)

 

Setelah tiba di Stasiun Niigata, saya berjalan kaki menuju tujuan pertama hari itu dengan berjalan melalui Bandai (万代), kawasan komersial utama kota. Saat berjalan melewatinya, saya menyadari bahwa Niigata secara keseluruhan adalah kota yang sangat nyaman untuk dilalui dengan berjalan kaki, dan sangat menyenangkan untuk melintasi antar distrik dengan berjalan kaki.

 

Niigata Nippō Media Ship. (Kredit gambar: JR East / Nazrul Buang)

 

Satu hal yang saya sukai dari menjelajahi tempat baru dengan berjalan kaki? Saya mendapatkan penemuan tak terduga yang tidak akan saya dapatkan jika saya melakukan perjalanan dengan cara lain. Salah satu penemuan yang saya temukan saat berjalan melalui Bandai adalah Niigata Nippō Media Ship (新潟日報メディアシップ), sebuah gedung pencakar langit megah yang saya temukan tepat di jantung distrik.

 

Dengan ketinggian 105m, menara ini dibangun pada tahun 2013 dan pengunjung dapat naik ke observatorium di lantai 20 untuk melihat pemandangan kota 360 derajat. Mereka dapat menyaksikan pemandangan indah Sungai Shinano (信濃川 Shinano-gawa) dan Laut Jepang, dan jika cuaca cerah, mereka bahkan dapat melihat Pulau Sado (佐渡島 Sado-shima) di kejauhan.

 

② Jembatan Bandai: Simbol ketahanan Niigata

  • Distrik Bandai → 5 menit berjalan kaki → Jembatan Bandai

Bagian dari Jembatan Bandai yang asli (kiri), dan penjelasan jembatan generasi ketiga saat ini (kanan). (Kredit gambar: JR East / Nazrul Buang)

 

Setelah berjalan sekitar 15 menit dari Stasiun Niigata, saya menemukan penemuan menarik lainnya. Itu adalah bagian asli dari Jembatan Bandai (萬代橋 Bandai-bashi), yang merupakan bagian dari konstruksi generasi pertama ketika dibangun pada tahun 1886.

Tahukah Anda kalau Jembatan Bandai dianggap sebagai simbol ketahanan Niigata? Hal ini dikarenakan jembatan ini telah direkonstruksi sebanyak dua kali, pertama pada tahun 1908 setelah hancur akibat kebakaran besar (generasi kedua), dan yang kedua pada tahun 1929 setelah Gempa Besar Kantō pada tahun 1923 (generasi ketiga/saat ini).

 

Saya pikir sungguh luar biasa melihat jembatan ini dibangun kembali beberapa kali sejak pembangunan pertamanya lebih dari seratus tahun yang lalu, dan bagaimana jembatan itu menjadi simbol Niigata, yang terus bertahan dalam ujian waktu di kota yang terus berubah.

 

Jembatan Bandai. (Kredit gambar: JR East / Nazrul Buang)

 

Setelah beberapa menit berjalan kaki setelah menemukan bagian asli Jembatan Bandai, saya akhirnya sampai di jembatan generasi ketiga saat ini yang membentang melintasi Sungai Shinano. Ini berfungsi sebagai penghubung penting bagi Niigata, menjembatani distrik Bandai di sebelah timur sungai, dan distrik Furumachi (古町) di sebelah barat.

 

Ada beberapa fakta menarik mengenai jembatan yang patut diketahui pengunjung. Salah satunya, jembatan saat ini dibangun menggunakan beton bertulang, berbeda dengan generasi sebelumnya yang menggunakan kayu sehingga rentan rusak dan bobrok. Karena struktur betonnya yang diperkuat, kota ini mampu bertahan dari gempa bumi dahsyat pada tahun 1964 yang menghancurkan sebagian besar kota.

 

Jembatan Bandai (jembatan kedua dari bawah) dan Sungai Shinano mengalir di bawahnya. (Kredit gambar: 新潟県観光協会)

 

Fakta menarik lainnya tentang Jembatan Bandai: tahukah Anda bahwa jembatan generasi pertama jauh lebih panjang dibandingkan jembatan generasi kedua dan ketiga? Panjang jembatan adalah 782m saat pertama kali dibangun, namun pada tahun 1922, Sungai Shinano diselaraskan kembali setelah selesainya saluran pengalihan.

 

Akibatnya lebar sungai, terutama bagian tempat jembatan itu berada, menjadi menyempit, sehingga dibangun kembali jembatan generasi kedua dengan panjang 270m. Ketika jembatan ini dibangun kembali pada tahun 1929, panjang akhirnya menjadi 306,9m.

 

Jembatan Bandai (萬代橋)
Alamat: 2-4 Bandai, Chuo, Niigata 950-0088
Akses: 20 menit berjalan kaki dari Stasiun Niigata (新潟駅)

 

③ Toki Messe: Pemandangan Niigata dari atas

  • Jembatan Bandai → 12 menit berjalan kaki → Toki Messe

Berjalan menuju Toki Messe. (Kredit gambar: JR East / Nazrul Buang)

 

Setelah mengunjungi Jembatan Bandai, tujuan saya selanjutnya adalah Toki Messe (朱鷺メッセ), terletak di dekat muara Sungai Shinano. Namanya diambil dari toki (朱鷺 ibis jambul Jepang), burung resmi Prefektur Niigata, dan mencakup Pusat Konvensi Niigata, Museum Seni Niigata Bandaijima, dan fasilitas lainnya.

 

Namun yang lebih penting, Toki Messe menampilkan Gedung Bandaijima, gedung pencakar langit yang tidak hanya menampung kantor dan hotel mewah di lantai atas, tetapi juga Dek Observasi Befco Bakauke (Befcoばかうけ展望室 Befco Bakauke Tenbō-shitsu), yang menawarkan pemandangan Niigata yang spektakuler.

 

Lapangan terbuka Toki Messe. (Kredit gambar: JR East / Nazrul Buang)

 

Saya sudah melihat gedung pencakar langit Toki Messe dari Jembatan Bandai, dan saya membutuhkan waktu sekitar 12 menit berjalan kaki untuk mencapainya. Berikut tip yang saya pelajari saat transit antara jembatan dan Toki Messe: jangan lewatkan Bandai Terrace Hajimari Hiroba (万代テラス ハジマリヒロバ). Ini adalah ruang terbuka yang indah di mana Anda dapat menikmati pemandangan sungai dan Jembatan Bandai, dan terkadang bahkan ada acara khusus yang diadakan di sana.

 

Pemandangan dari dek observasi, menghadap distrik Furumachi. (Kredit gambar: JR East / Nazrul Buang)

 

Saat mencapai Gedung Bandaijima, saya naik lift ke dek observasi di lantai 31, dan menyaksikan salah satu pemandangan kota paling menakjubkan yang pernah saya lihat. Pada ketinggian 125m, dek observasi merupakan titik pandangan tertinggi di sepanjang sisi Laut Jepang, dan menawarkan pengunjung pemandangan 360 derajat seluruh kota Niigata tanpa halangan. Yang terbaik dari semuanya, ini terbuka untuk umum dan tiket masuknya gratis!

 

Terminal Sado Kisen, dilihat dari dek observasi. (Kredit gambar: JR East / Nazrul Buang)

 

Saya cukup takjub dengan pemandangan dari dek observasi, karena saya tidak menyangka bisa menikmati pemandangan seperti itu. Di sisi barat, saya dapat dengan jelas melihat Laut Jepang yang berbatasan dengan kota, dan Sungai Shinano yang mengalir melaluinya. Di sisi utara, saya bisa melihat Terminal Sado Kisen, di mana pengunjung bisa naik kapal feri untuk bepergian ke Pulau Sado.

 

Pemandangan timur dari dek observasi, dengan latar belakang Pegunungan Gozu. (Kredit gambar: JR East / Nazrul Buang)

 

Tip saya untuk semua pengunjung dek observasi: luangkan waktu Anda untuk melihat semua sisi untuk menikmati lanskap kota Niigata sepenuhnya. Itu termasuk pemandangan timur, di mana Anda akan melihat sisi timur kota dan—jika cuaca mendukung—Pegunungan Gozu (五頭連峰 Gozu-renpō) di kejauhan.

 

Toki Messe (朱鷺メッセ)
Alamat: 6-1 Bandaijima, Chuo-ku, Niigata-shi, Niigata 950-0078
Akses: 20 menit berjalan kaki dari Stasiun Niigata (新潟駅)
Jam operasional (dek observasi): 08.00–22.00 setiap hari (masuk terakhir pada 21.30, jam operasional mungkin terpengaruh pada hari-hari yang ada acara khusus)
Biaya masuk: Tidak ada

 

④ Furumachi: Distrik bersejarah Niigata

  • Toki Messe → 30 menit berjalan kaki → Furumachi

Jembatan Ryuto Ohashi (jembatan pertama dari bawah). (Kredit gambar: fotoAC)

 

Setelah menikmati pemandangan indah dek observasi, tibalah saatnya saya melanjutkan ke destinasi berikutnya: Furumachi. Distrik ini terletak di seberang Sungai Shinano, jadi saya harus menyeberangi sungai untuk sampai ke sana.

Seperti yang saya ketahui secara langsung, Niigata memiliki banyak jembatan yang menghubungkan sisi timur dan barat sungai, salah satunya adalah Jembatan Bandai. Dari Toki Messe, salah satu cara saya mencapai sisi lain kota adalah dengan menyeberangi Jembatan Ryuto Ohashi (柳都大橋 Ryūto-Ōhashi), yang hanya berjarak 5 menit berjalan kaki dari pusat konvensi.

 

Geigi di Furumachi. (Kredit gambar: 新潟県観光協会)

 

Diterjemahkan sebagai “kota tua”, Furumachi adalah distrik bersejarah yang terletak di sisi utara Niigata. Selama Periode Edo dan Meiji (1603–1867, 1868–1912), Niigata berkembang pesat sebagai kota pelabuhan, dan Furumachi menjadi distrik hiburan yang terkenal dengan kehidupan malamnya dan prevalensi geigi (芸妓), yang menghibur klien dengan lagu dan pertunjukan tradisional.

 

Restoran tradisional Jepang di distrik Furumachi. (Kredit gambar: JR East / Nazrul Buang)

 

Furumachi adalah salah satu dari dua distrik komersial utama di Niigata, dan membentang mulai dari Honchō-dōri (本町通) di utara hingga Taman Hakusan di selatan. Distrik ini masih mempertahankan suasana tradisionalnya, dan dipenuhi dengan beberapa restoran tradisional Jepang (料亭 ryōtei) dan kedai teh geigi (茶屋 chaya), dan juga dikatakan sebagai distrik terbesar di Jepang, bersama dengan distrik di Kyoto dan Kanazawa.

 

Distrik Furumachi di siang hari. (Kredit gambar: JR East / Nazrul Buang)

 

Ketika saya mengunjungi Furumachi, saya bisa merasakan suasana tradisional distrik ini dan membayangkan seperti apa masa kejayaannya. Suasana relatif sepi ketika saya sampai di sana karena masih pagi, namun saya membayangkan suasana akan jauh lebih hidup di malam hari. Itu adalah tempat yang pasti akan saya datangi lagi ketika malam tiba.

 

⑤ Niigata Saito Villa: Tempat peristirahatan yang tenang ke masa lalu

  • Furumachi → 10–15 menit berjalan kaki → Niigata Saito Villa

Niigata Saito Villa. (Kredit gambar: JR East / Nazrul Buang)

 

Selanjutnya, saya menuju ke bekas kediaman yang dianggap sebagai bagian integral dari warisan budaya dan sejarah Niigata. Niigata Saito Villa (旧齋藤家別邸 Kyū Saitо̄ke Bettei) adalah sebuah vila yang dulunya milik keluarga Saito, yang merupakan salah satu keluarga terkaya di Niigata. Vila ini sekarang terletak dengan tenang di pinggiran kota, dan pengunjung dapat masuk ke dalam untuk melihat-lihat.

 

Taman bagian dalam vila selama musim gugur. (Kredit gambar: 旧齋藤家別邸)

 

Vila ini terkenal tidak hanya karena sejarahnya, tetapi juga karena arsitektur tradisional dan lanskapnya, dan sangat populer terutama selama musim gugur, ketika taman bagian dalam ditutupi oleh dedaunan musim tersebut, dengan nuansa merah, oranye, dan kuning yang cerah.

 

Saya pribadi merasa bahwa bekas tempat tinggal menawarkan pandangan unik tentang masa lalu suatu tempat, dan Niigata Saito Villa adalah contoh sempurna darinya. Pengunjung tidak hanya dapat mengetahui pengaruh keluarga Saito terhadap Niigata di masa lalu, namun mereka juga dapat menikmati keindahan musiman di kompleks vila.

 

Vila ini juga terletak di dekat distrik Furumachi, jadi jika Anda menjelajahi kawasan bersejarah, saya sangat menyarankan Anda mampir ke sini juga.

 

Niigata Saito Villa (旧齋藤家別邸)
Alamat: 576 Nishi-Ohatacho, Chuo-ku, Niigata-shi, Niigata 951-8104
Akses: Dari Stasiun Niigata (新潟駅), naik Niigata City Loop Bus dan turun di halte bus Hoppo Bunka Hakubutsukan Niigata Bunkanmae (北方文化博物館新潟分館前). Vila ini berjarak 1 menit berjalan kaki dari halte bus. Alternatifnya, dari Stasiun Niigata, naik bus C20, C21, atau C22 dan turun di halte bus Nishi Ohata (西大畑), dari sana vila dapat dicapai dalam 6 menit berjalan kaki.
Biaya masuk: ¥300 per orang dewasa
Jam buka: 09:30–17:00 (tutup pada hari Senin)

 

⑥ Taman Hakusan: Taman kota Niigata yang hijau

  • Niigata Saito Villa → 15 menit berjalan kaki → Taman Hakusan

Pintu masuk ke Taman Hakusan. (Kredit gambar: JR East / Nazrul Buang)

 

Setelah kunjungan singkat ke Niigata Saito Villa, tibalah saatnya saya menuju tujuan terakhir perjalanan sehari saya di Niigata: Taman Hakusan (白山公園). Terletak di ujung selatan distrik Furumachi, taman ini secara historis merupakan salah satu taman pertama di Jepang dan merupakan tempat yang disukai penduduk setempat karena lingkungannya yang tenang dan keindahan musimnya.

 

Kolam indah di Taman Hakusan dan tanaman hijau di sekitarnya. (Kredit gambar: JR East / Nazrul Buang)

 

Saya mencapai taman setelah berjalan selama 15 menit dari Niigata Saito Villa, dan saya sangat terkejut dengan lingkungannya yang menenangkan. Ini adalah taman pejalan kaki bergaya Belanda, yang berarti banyak bunga dan semak ditanam dan ditata di ruang tertutup, sehingga taman ini terasa seperti oasis, dipenuhi tanaman hijau cerah dan jauh dari hiruk pikuk kehidupan kota Niigata.

 

Taman Hakusan juga merupakan rumah bagi Kuil Hakusan (白山神社 Hakusan-jinja), sebuah kuil yang memiliki sejarah lebih dari 1.000 tahun. Pengunjung datang untuk memberi penghormatan kepada Hakusan-sama (白山様), yang merupakan dewa yang konon tinggal di Gunung Hakusan dan berdoa untuk berbagai hal, termasuk keselamatan keluarga, hubungan, keselamatan persalinan, dan banyak lagi.

 

Enkikan di Taman Hakusan. (Kredit gambar: Biro Pengunjung & Konvensi Niigata)

 

Bangunan bersejarah lain yang menjadi rumah bagi Taman Hakusan adalah Enkikan (燕喜館), yang dulunya merupakan rumah pedagang milik keluarga Saito, pemilik Niigata Saito Villa. Sebagian rumahnya disumbangkan ke kota Niigata pada tahun 1994, dan setelah akhirnya dipindahkan ke Taman Hakusan, ruang minum teh dan fasilitas lainnya juga ditambahkan ke dalam kompleks tersebut.

 

Sejak dibuka kembali pada tahun 1997, bangunan ini telah menjadi ruang komunitas di mana pengunjung dapat menyaksikan upacara minum teh dan rangkaian bunga, dan pada tahun 2004, bangunan ini ditetapkan sebagai Properti Budaya Terdaftar di Jepang.

 

Taman Hakusan (白山公園)
Alamat: 1-2 Ichibanboridori-cho, Chuo-ku, Niigata-shi, Niigata 951-8132
Akses: Dari Stasiun Niigata, naik Niigata City Loop Bus selama 10 menit dan turun di Halte Bus Taman Hakusan (白山公園前). Taman ini berada tepat di dekat halte bus. Alternatifnya, taman ini berjarak 20 menit berjalan kaki dari Stasiun Hakusan (白山駅).
Biaya masuk: Tidak ada

 

Enkikan (燕喜館)
Alamat: 1-2 Ichibanboridori-cho, Chuo-ku, Niigata-shi, Niigata 951-8132
Hari operasional: Harian (tutup pada hari Senin ke-1 dan ke-3 setiap bulan, serta libur Tahun Baru)
Jam buka: 09.00–17.00

 

BONUS: Hegi-soba, mie khas Niigata

Hegi-soba Niigata. (Kredit gambar: JR East / Nazrul Buang)

 

Ketika menjelajahi tempat-tempat baru, pengalaman tidak akan lengkap tanpa mencicipi hidangan lokalnya, bukan? Niigata adalah gudangnya makanan lezat, seperti nasi Koshihikari (コシヒカリ) yang sangat berharga, dan makanan laut segar langsung dari Laut Jepang. Namun satu-satunya hidangan yang saya coba dan membuat saya jatuh cinta adalah jenis soba yang unik di Niigata: hegi-soba (へぎそば).

 

Saat saya mencobanya pertama kali, saya melihat beberapa perbedaan halus yang membedakannya dari masakan soba lainnya di Jepang. Teksturnya jauh lebih halus dan kencang, menghasilkan gigitan yang lebih kuat yang melengkapi tempura di sampingnya dengan sempurna. Ditambah lagi, disajikan dalam kotak kayu persegi panjang (へぎ hegi), sehingga terlihat sangat rapi.

 

Hegi-soba (kiri) dengan tempura (kanan). (Kredit gambar: JR East / Nazrul Buang)

 

Hegi-soba adalah hidangan yang bisa dinikmati di banyak tempat di Prefektur Niigata, termasuk kota Niigata, dan saya sangat menikmatinya. Sederhana dan nyaman, dan ini adalah sesuatu yang pasti tidak ingin saya lewatkan saat saya bepergian lagi ke Niigata.

 

Penutup

Dulunya Niigata adalah tempat yang hanya saya ketahui melalui media, namun setelah seharian berjalan-jalan keliling kota, akhirnya saya mengenalnya lebih jauh. Dengan pemandangan Laut Jepang yang indah, distrik-distrik yang dilestarikan yang mengingatkan kembali pada akar sejarah dan tradisionalnya, serta masakan lezat, kota ini adalah kota yang memiliki sesuatu untuk semua orang, dan yang terbaik dari semuanya, kota ini dapat dijangkau dengan naik shinkansen dari Tokyo , membuatnya cukup mudah diakses.

Jika Anda bertanya-tanya ke mana harus pergi untuk perjalanan sehari berikutnya, cobalah Niigata, tempat pemandangan menakjubkan dan makanan lezat menanti!

 

JR EAST PASS (Nagano, Niigata area)

JR EAST PASS (Nagano, Niigata area) dan di mana Anda dapat menggunakannya. (Kredit gambar: JR East)

 

JR EAST PASS (Tohoku area) adalah pass terjangkau yang menawarkan perjalanan kereta tak terbatas di jalur JR East, termasuk kereta peluru dan Joyful Trains, dalam area yang berlaku selama 5 hari berturut-turut. Harganya hanya ¥30.000 dengan penggunaan tak terbatas selama 5 hari berturut-turut, menjadikannya teman yang baik untuk perjalanan kereta Anda. Pemegang pass juga dapat memesan kursi secara online hingga 1 bulan sebelumnya secara gratis di Reservasi Kereta JR-EAST.

 

Reservasi Kereta JR-EAST. (Kredit gambar: JR East)

 

JR EAST PASS (Tohoku area) dapat digunakan untuk gerbang tiket otomatis, dan pemegang paspor asing yang tinggal di Jepang juga memenuhi syarat untuk menggunakan pass ini.

 

Kredit gambar header: JR East / Nazrul Buang, illustAC

 

Artikel Terkait

Share this article:
TSC-Banner
2404-Sakura-Right