2404-Sakura-Left
Rail Travel

Berita Kereta Api: Pedesaan dan pegunungan Nagano yang indah dengan Resort View Furusato

Berita Kereta Api: Pedesaan dan pegunungan Nagano yang indah dengan Resort View Furusato

Jika Anda pernah ke Prefektur Nagano (長野県 Nagano-ken), Anda pasti tahu bahwa prefektur ini memiliki alam yang indah dan beberapa gunung tertinggi di Jepang. Nagano juga merupakan rumah bagi tiga Joyful Trains JR East—kereta wisata bertema yang membuat perjalanan kereta semakin menyenangkan. Rekan saya Julia dan Nazrul masing-masing sudah membahas HIGH RAIL 1375 dan Oykot, dan kali ini saya akan berbagi tentang Resort View Furusato (リゾートビューふるさと Rizо̄to Byū Furusato), salah satu Joyful Train favorit saya.

 

Rute Resort View Furusato. (Kredit gambar: JR East)

 

Resort View Furusato beroperasi antara Stasiun Nagano (長野駅 Nagano-eki) dan Stasiun Minami-Otari (南小谷駅 Minami-Otari-eki), di sepanjang Jalur Shinonoi dan О̄ito. Diluncurkan pada tahun 2010 bertepatan dengan Kampanye Destinasi Shinshu (Shinshu (信州 Shinshū) adalah nama lama untuk Nagano). Dengan banyaknya perhentian yang menyenangkan dan pemandangan yang menakjubkan di sepanjang perjalanan, kereta ini sesuai dengan namanya.

  • Resort: Kereta membuat beberapa pemberhentian di sepanjang jalan, dengan aktivitas yang dapat dinikmati penumpang
  • View: Pemandangan Dataran Zenkoji dari Stasiun Obasute dan Pegunungan Alpen Utara di sepanjang Jalur О̄ito sungguh menakjubkan
  • Furusato: “Furusato” berarti “kampung halaman” dalam bahasa Jepang, dan kereta melewati banyak desa pedesaan yang indah

 

Berangkat dari Stasiun Nagano

Sebelum berangkat dari Stasiun Nagano. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Kereta berangkat dari Stasiun Nagano pada pukul 09:46, dan kami menuju ke Hakuba, satu perhentian sebelum stasiun terminal. Ini akan menjadi perjalanan yang panjang, jadi kami membeli ekiben (駅弁 kotak makan siang untuk makan di kereta) sebelum naik. Di peron, staf stasiun yang ramah memegang spanduk untuk mengucapkan semoga perjalanan kami menyenangkan.

 

Detail Arukuma di Resort View Furusato. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Tahukah Anda Arukuma? Seekor beruang hijau tersenyum yang mengenakan apel di kepalanya, Arukuma adalah karakter maskot Prefektur Nagano, dan Anda mungkin akan melihatnya di seluruh Nagano. Untuk merayakan hari jadinya yang ke 10, Resort View Furusato mendapat balutan Arukuma khusus, sehingga eksteriornya menampilkan Arukuma dalam berbagai pakaian dan musim yang berbeda.

 

Di dalam kereta, juga terdapat boneka Arukuma berukuran besar, jadi jangan lupa untuk mengambil foto kenang-kenangan bersamanya! Ada juga stiker Arukuma di dekat jendela, dengan setiap jendela memiliki desain berbeda.

 

Pemandangan panorama dari Stasiun Obasute

Sekitar pukul 10:10, kereta berhenti di Stasiun Obasute (姨捨駅 Obasute-eki), sebuah stasiun dengan nama yang sangat menarik. Stasiun itu sendiri terletak di ketinggian yang lebih tinggi, memberikan pemandangan Dataran Zenkoji yang fantastis di bawahnya.

 

Perhentian pertama kami di Stasiun Obasute. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Nama “Obasute” secara harfiah berarti “membuang wanita tua”, dan berasal dari legenda setempat di mana orang-orang biasa meninggalkan orang tua di pegunungan. Namun, alih-alih mendorong orang untuk meninggalkan orang tua mereka, kisah tersebut dimaksudkan untuk menginspirasi bakti anak; siapa yang tega meninggalkan orang tua yang lanjut usia?

 

Peron Stasiun Obasute menghadap ke Dataran Zenkoji dan sawah. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Obasute juga terkenal dengan sawahnya, dan kami beruntung bisa melihatnya dari peron stasiun. Ketika kami berkunjung pada akhir September, terasnya berwarna kuning cerah yang indah.

 

Karena ketinggian dan kecuraman jalur menuju stasiun, kereta yang menuju ke Stasiun Obasute perlu melakukan manuver switchback, yaitu kereta bergerak secara zigzag hingga menanjak. Hanya ada beberapa tempat di Jepang di mana Anda dapat melihat switchback , dan Obasute adalah salah satunya.

 

Pemandangan dari peron Stasiun Obasute sungguh menakjubkan, sehingga tidak mengherankan jika tempat ini dianggap sebagai salah satu dari Tiga Pemandangan Kereta Terbaik di Jepang (日本三大車窓 Nihon Sandai Shasо̄). Resort View Furusato berhenti di sini selama sekitar 30 menit, jadi kami punya banyak waktu untuk menikmati pemandangan.

 

Pemandangan malam di Stasiun Obasute. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Pada beberapa malam di musim panas, layanan menggunakan kereta ini beroperasi antara Stasiun Nagano dan Stasiun Obasute, yang dikenal sebagai Night View Obasute (ナイトビュー姨捨 Naito Byū Obasute). Layanan ini diciptakan agar orang dapat menikmati pemandangan malam yang menakjubkan di Obasute. Jika Anda memiliki kesempatan, saya sarankan untuk berkunjung jika Anda bisa!

 

Makan ekiben saya. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Setelah 30 menit kami berada di Stasiun Obasute, tibalah waktunya untuk mengucapkan selamat tinggal dan kembali ke kereta. Saat kami melanjutkan perjalanan, tiba waktunya makan siang, dan saya mengambil ekiben Shinshu Bisaizen (信州美彩膳) yang saya beli di Stasiun Nagano sebelumnya. Namanya berarti “makanan Shinshu yang indah dan penuh warna”.

 

Saya tidak menyangka ekiben nya memiliki dua lapisan, dan disuguhi pesta nikmat berupa berbagai hidangan yang dibuat dengan bahan-bahan lokal Shinshu. Nagano adalah prefektur yang terkurung daratan dan pegunungan dengan makanan lezat, terkenal dengan sayuran pegunungan (山菜 sansai) dan budidaya salmon Shinshu, dan saya sangat senang karena sayuran ini dimasukkan dalam ekiben.

 

Lapisan atas terdiri dari lima tusuk sate yang berbeda, sayuran pegunungan, acar, dan tahu, sedangkan lapisan bawah menampilkan salmon Shinshu, sayuran pegunungan, dan telur di atas nasi. Setiap itemnya enak, dan sebelum saya menyadarinya, saya sudah menghabiskan seluruh kotaknya.

 

Perubahan arah di Matsumoto

Kursi yang lapang di Resort View Furusato. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Sekitar pukul 11:33, kereta berhenti di Stasiun Matsumoto (松本駅 Matsumoto-eki), di mana kereta berpindah jalur dari Jalur Shinonoi (篠ノ井線) ke Jalur О̄ito (大糸線). Untuk melakukan hal ini, kereta harus mengubah arah, jadi saat kereta berhenti di Stasiun Matsumoto, penumpang dapat mencoba memutar kursinya. Bagi banyak pengunjung asing ke Jepang, kursi kereta yang berputar bukanlah sesuatu yang sering kita lihat, dan di Resort View Furusato, Anda dapat mencobanya sendiri.

 

Kastil Matsumoto di musim yang berbeda. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Atau, jika Anda turun di Matsumoto, ini adalah kota indah yang dikelilingi pegunungan indah, dan merupakan rumah bagi Kastil Matsumoto yang spektakuler. Kastil hitam yang menakjubkan ini adalah Harta Nasional, dan hanya berjarak 15 menit berjalan kaki dari stasiun. Ini adalah salah satu kastil favorit pribadi saya di Jepang, dan merupakan keajaiban untuk dilihat di semua musim sepanjang tahun dan sepanjang hari.

 

Wisata kuil di Stasiun Hotaka

Bangunan stasiun, Stasiun Hotaka. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Jika melanjutkan perjalanan, pemberhentian berikutnya yang akan dilakukan Resort View Furusato adalah di Stasiun Hotaka (穂高駅 Hotaka-eki) sekitar pukul 12:06. Di sini, kereta akan berhenti sekitar 30 menit, dan penumpang dapat menggunakan waktu tersebut untuk mengunjungi Kuil Hotaka (穂高神社 Hotaka Jinja) di dekatnya, yang berjarak kurang dari 5 menit berjalan kaki dari stasiun.

Nama kuil ini diambil dari Pegunungan Hotaka di dekatnya, yang merupakan sumber air pemberi kehidupan yang diterima kota ini. Kompleks kuil dikelilingi oleh pohon cedar yang tinggi sehingga memberikan suasana tenang. Di Kuil Hotaka, saya mendapatkan goshuinchо̄ (御朱印帳), sebuah buku yang dapat Anda gunakan untuk mengumpulkan prangko kaligrafi (御朱印 goshuin) dari kuil budha dan kuil shinto. Ketika kami berkunjung, saat itu dekat dengan tanggal Festival Perahu, jadi tersedia goshuin potongan kertas khusus, yang saya dan Julia beli sebagai kenang-kenangan atas kunjungan kami.

 

Gerbang menuju Tateyama Kurobe Alpine Route: Stasiun Shinano- О̄machi

Perhentian singkat di Stasiun Shinano-О̄machi (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Sekitar pukul 13.00, kami tiba di Stasiun Shinano-О̄machi (信濃大町駅 Shinano-О̄machi-eki). Perhentian ini lebih singkat sekitar 10 menit, namun kami masih dapat menikmati beberapa aktivitas di peron, seperti mengambil foto dengan beberapa latar belakang dan mendapatkan stempel stasiun.

Stasiun Shinano-О̄machi adalah tempat Anda bisa turun jika menuju ke Tateyama Kurobe Alpine Route. Perjalanan bus selama 40 menit dari Shinano-О̄machi menghubungkan Anda ke Ogizawa, titik awal rute dari sisi Nagano.

 

Perhentian kami hari ini: Stasiun Hakuba

Bagian luar Stasiun Hakuba (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Akhirnya, sekitar pukul 13:42, kami sampai di Stasiun Hakuba (白馬駅 Hakuba-eki), tempat kami akan turun untuk menjelajah. Hakuba terkenal dengan butiran saljunya yang indah dan banyaknya resor ski, yang menjadi tujuan musim dingin yang populer bagi orang asing setelah menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin tahun 1998. Namun, di luar musim dingin, ada banyak hal menakjubkan yang bisa dinikmati dan dilakukan, terutama pemandangan dan alam yang menakjubkan.

 

Di Hakuba, ada tiga gondola utama yang saya rekomendasikan untuk menikmati alam Nagano yang fantastis: Gondola Eve ke Tsugaike Kogen, Gondola Adam ke Happo, dan Gondola Noah ke Iwatake. Saat kami berkunjung pada bulan September, kami menuju ke Tsugaike Kogen, gondola terjauh dari stasiun.

 

Taman Alam Tsugaike

Naik kereta gantung ke Taman Alam Tsugaike. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Setelah sampai di stasiun gondola bawah, kami naik Tsugaike Gondola Lift “Eve”, dipindahkan ke Kereta Gantung Tsugaike, dan turun di Taman Alam Tsugaike (栂池自然園 Tsugaike Shizen’en). Sayangnya, karena hujan, kami tidak dapat melihat banyak hal saat menaiki gondola, namun saat berada di kereta gantung, langit sedikit cerah, dan kami dapat mengintip pemandangan yang indah.

 

Pemandangan di Taman Alam Tsugaike pada hari hujan. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh)

 

Dari puncak stasiun kereta gantung, kami berjalan menyusuri jalan setapak yang landai selama sekitar 10 menit, dan tiba di Pusat Pengunjung, pintu gerbang menuju Taman Alam Tsugaike. Sayangnya, hujan kembali turun, dan taman diselimuti kabut putih.

 

Pada ketinggian 1.900 m di atas permukaan laut, Taman Alam Tsugaike adalah salah satu rawa tertinggi di Jepang, dan di sekitar taman terdapat jalan kayu yang memudahkan pendakian. Saat kami berkunjung, saat itu musim gugur, jadi kami bisa melihat sedikit warna kuning pada tanaman.

 

Aktivitas hari hujan: bersenang-senang dengan photobooth. (Kredit gambar: JR East / Carissa Loh dan 栂池自然園)

 

Meskipun hujan, kami bersenang-senang menjelajahi daerah tersebut. Ketika hujan mulai semakin deras, kami bergegas kembali ke Pusat Pengunjung, dan di sana kami menemukan aktivitas menyenangkan saat hujan: photo booth!

 

Di photo booth, Anda dapat memilih berbagai latar belakang pemandangan Taman Alam Tsugaike di berbagai musim, pose, dan mesin yang akan mengambil foto. Foto-foto tersebut akan diunggah ke situs web Taman Alam Tsugaike, dan Anda dapat mengunduhnya nanti. Atau, jika Anda ingin mencetak fotonya, Anda dapat melakukannya di Pusat Pengunjung dengan biaya ¥300.

 

Kolam Happo

Dalam perjalanan ke Kolam Happo. (Kredit gambar: JR East / Sue Lynn)

 

Selain Taman Alam Tsugaike, ada dua tempat lain yang saya rekomendasikan untuk menikmati pemandangan alam di Hakuba. Yang pertama adalah Kolam Happo (八方池 Happо̄-ike), yang dapat dicapai dengan menaiki Gondola “Adam” dan kursi lift, dilanjutkan dengan pendakian selama 90 menit. Jika Anda menyukai alam, saya sangat merekomendasikan ini karena pemandangan saat mendaki sangat spektakuler.

 


Kolam Happo yang indah. (Kredit gambar: fotoAC)

 

Puncak dari rute ini adalah Kolam Happo yang terletak di ketinggian 2.060m. Saat air tenang, Anda dapat menikmati pemandangan menakjubkan pegunungan Hakuba Sanzan yang terpantul di kolam, pemandangan yang pasti akan membuat Anda takjub!

 

HAKUBA MOUNTAIN HARBOR

Pemandangan panorama dari HAKUBA MOUNTAIN HARBOR. (Kredit gambar: Hakuba IWATAKE)

 

Bagi mereka yang kurang mampu secara fisik atau lebih menyukai sesuatu yang lebih mudah diakses, Anda dapat naik Gondola “Noah” ke Hakuba Iwatake Mountain Resort. Dari stasiun gondola atas, cukup berjalan kaki 3 menit menuju HAKUBA MOUNTAIN HARBOR yang merupakan dek observasi gratis dengan pemandangan pegunungan Hakuba yang menakjubkan.

 

Terdapat juga kafe—The City Bakery—di dekat teras, sehingga Anda dapat menikmati makanan dan minuman sambil menikmati pemandangan. Tip: coklat panas dan muffin sungguh enak!

 

Penutup

Resort View Furusato adalah salah satu Joyful Train favorit saya, dan saya dapat menaikinya berulang kali hanya untuk menikmati pemandangan yang fantastis. Nagano dipenuhi dengan begitu banyak keindahan alam, dan saya selalu menantikan untuk berkunjung lagi. Selalu ada gunung baru untuk dijelajahi, atau pemandangan berbeda untuk dilihat. Meskipun cuaca mungkin mengganggu rencana perjalanan, masih banyak pemandangan yang bisa dinikmati, dan saya harap Anda dapat melakukannya dengan Resort View Furusato saat Anda mengunjungi Nagano!

 

JR EAST PASS (Nagano, Niigata area)

JR EAST PASS (Nagano, Niigata area) dan area penggunaan. (Kredit gambar: JR East)

 

JR EAST PASS (Nagano, Niigata area) adalah pass terjangkau yang menawarkan perjalanan kereta tak terbatas di jalur JR East, termasuk kereta peluru dan Joyful Trains, dalam area yang berlaku selama 5 hari berturut-turut. Harganya hanya ¥27,000 dengan penggunaan tak terbatas selama 5 hari berturut-turut, menjadikannya teman yang baik untuk perjalanan kereta Anda. Pemegang pass juga dapat memesan kursi secara online hingga 1 bulan sebelumnya secara gratis di Reservasi Kereta JR-EAST.

 

The JR-EAST Train Reservation. (Image credit: JR East)

 

JR EAST PASS (Nagano, Niigata area) dapat digunakan untuk gerbang tiket otomatis, dan pemegang paspor asing yang tinggal di Jepang juga memenuhi syarat untuk menggunakan pass ini.

 

Kredit gambar header: JR East / Carissa Loh

 

Artikel Terkait

Share this article:
TSC-Banner
2404-Sakura-Right